Sunday, March 26, 2017

road trip 2016 | hingga jumpa lagi, perlis

Entry ini sambungan dari road trip 2016 | santai di perlis.


Di hari baru bermakna ada pengalaman baru yang bakal kami lalui. Selepas solat Subuh, sementara menunggu giliran untuk mandi, masing2 mengambil kesempatan packing pakaian yang dibasuh semalam. Kami keluar sekali dengan Lin yang nak ke tempat kerja. Tapi sebelum tu Lin bawak kitorang breakfast chapati yang best. Jangan tanya location sebab aku tak tahu. Yang pasti tak jauh dari tapak nat pasar pagi.

Dah selesai breakfast, Lin terus ke tempat kerja dan kitorang melencong ke nat. Jalan kaki je dari tempat kami breakfast. Restoran ni depan rumah owner tu aje, dan depan rumahnya adalah jalan raya yang tak besar pun. Lama jugak kami merayau dalam kawasan pasar, macam2 yang diniagakan. Kalau ikutkan nafsu, nak aje beli benda yang berkenan di hati. Tapi memandangkan kami masih lama di jalanan, niat itu dibatalkan. 

Lepas nat pagi Rabu, kami ke arah Kuala Perlis. Konon nak menjengah Laksa Kak Su, tapi masih belum buka. Alang2 nak kena tunggu, kami akhirnya sepakat nak mengintai apa yang ada di Muzium Kota Kayang. Tergoda jugak nak menjengah bila nampak banyak signboard di sepanjang jalan. Masa kami sampai adalah 2 - 3 buah kereta kat parking, sunyi je suasananya.


Laluan masuk ke bangunan ini adalah melalui 'rumah' yang paling tengah. Kat situ ada kaunter tapi takde penjaga. Kami ni baik, tulis nama dulu kat buku lawatan sebelum masuk ke dalam. Entrance fee adalah percuma.


Acuan duit pitih. Aku syak orang Terengganu yang mula2 perkenalkan matawang ni sebab kami yang guna perkataan pitih, even sampai sekarang. 


Ada bahagian yang mempamerkan aneka jenis senjata, keris adalah di antaranya.

Dalam main building ni ada banyak section, dari sejarah negeri Perlis, arkeologi, hinggalah section kebudayaan. Suasana cukup tenang, aircond pulak just nice dan semuanya dijaga rapi walaupun sepanjang kami kat situ, langsung tak jumpa pekerja muzium. Agaknya dorang invisible kot.


Bangunan muzium dari arah belakang. Lepas habis melihat kat dalam tu, kami ke bahagian belakang. Tertarik nak ushar sebab nampak menarik.

Kat bahagian taman belakang ni baru kitorang nampak pekerja landskap sedang membersihkan kawasan. Sembang kejap dengan pakcik pekerja tu, pastu kitorang berjalan ke Galeri Diraja di sebelahnya. Kat hujung depan Galeri Diraja ada porch yang mempamerkan kereta diraja. Aku tak pegi dekat pun, malas nak berpanas. Puteri lilinlah sangat.


Tepak sirih ni memang sentiasa jadi tumpuan aku. Suka betul aku dengan tepak sirih. 


Design lain pulak.

Dalam galeri ni dipamerkan salasilah keturunan diraja Perlis. Selain dari gambar, barangan yang pernah digunakan keluarga diraja turut dipamerkan untuk tatapan umum. Dan ada satu section lain yang mempamerkan senarai Menteri Besar Perlis dan koleksi yang diterima mereka. Dah habis belajar sejarah, kami patah balik ke parking. Lagipun dan lebih pukul 11.00 pagi, Laksa Kak Su dah memanggil. 

Punyalah kemaruk nak merasa laksa yang sedap sangat tu, masing2 lupa nak snap gambar. Dah habis licin baru teringat. Sementara nak menunggu tu, sempat jugak aku makan pulut panggang yang kat atas meja. Verdict? Bagi aku laksa Kak Su biasa2 je, nothing to shout. Mungkin jugak aku lebih favor laksa Terengganu yang lagi sedap kat tekak. Pulut panggang pun biasa2 je, tak boleh celen pulut panggang kat Terengganu. Oh, kami kadang2 panggil pulut lepa. 


Seperti biasa asal jumpa tempat cantik dan ada tempat nak parking, kitorang berhenti dan snap. 

Dari Kuala Perlis kami menuju ke arah selatan meninggalkan negeri paling kecil di Malaysia. Memang kami totally tak guna highway, jalan pun entah ke mana2. Kadang2 follow google maps, kadang2 redah je based on signboard tepi jalan. Bila ternampak signage Muzium Padi, kami decided nak singgah. Dah terlajak tapi aku buat u-turn kat depan. Laluan nak ke Muzium Padi memang best, sawah padi menghijau. Location wise memang win.

Sementara Nik dan Ita nak ke toilet, aku melepak dengan Ira kat bangku tepi bangunan. Dia punya ngantuk tahap nak tongkat mata pun tak larat dah. Kalau tak kerana pondok depan kitorang tu kotor, memang confirm aku dah bantai baring kat situ. Entrance fee ke Muzium Padi adalah RM 5.00 seorang. Entahlah, aku rasa muzium ni tak masuk pun takpe. Takde yang betul2 membuatkan aku rasa excited, dengan panasnya kat dalam tu terus rasa tak berbaloi bila kena bayar. Muzium Kota Kayang yang free tu lagi worth it.

Tak lama kami kat Muzium Padi, tak tahan panas. Konon nak singgah Pusat Sains Negara, tapi bila panas2 ni mood memang ke laut. Aku ngantuk giler, tak tahan rasanya. Terus tukar drive dengan Ira. Konon2 nak lelap mata kat belakang, tak tak berjaya πŸ˜ͺπŸ˜ͺπŸ˜ͺ. Dah melepasi tengah hari, perut dah berkeroncong dan kami menghala ke arah Kuala Sungai. Tergoda bila Lin mention pasal nasi daging harimau menangis. Tambahan pulak daging memang favorite aku.

     
Dah bersuap2 masuk mulut, baru teringat nak ambik gambar. Tak senonoh, kan?


Highlight adalah daging bahagian harimau menangis ni. Aku suka, kena dengan taste aku. Portion pun banyak. Kalau kebetulan ke utara memang aku akan singgah. Nak cari direction boleh google AF Mee Kuah Tulang. Jangan tanya aku apa kaitan nama kedai dengan AF - Akademi Fantasia sebab aku pun tak tahu. Kedai tepi jalan, sebelah mini market. 

Perut dah kenyang, ngantuk pun dah berkurangan, kami teruskan perjalanan. Kali ni kami menuju ke ibu negeri Kedah, Alor Setar. Aku teringin nak ke Pekan Rabu, tak pernah sampai lagi ke sana. Sekarang ni Pekan Rabu dah berpindah ke Ukir Mall, inilah first time aku jejak. Pekan Rabu ni ada persamaan dengan Pasar Payang, sama tapi tak serupa. Sempatlah aku rembat flat pan sebijik, konon2 nak menjala. Tapi sampai ke hari ni tak bukak plastik pun lagi. Kami terus bersolat di surau yang disediakan, lepas ni tak perlu risau nak singgah solat lagi. 

Dari Ukir Mall kami tinggalkan Bandaraya Alor Setar menuju ke Pendang melalui Kuala Kedah. Tepi jalan kami nampak signboard warna coklat, maknanya ada bangunan sejarah. Kat google maps pun ada symbol tu jugak. Gigih kami cari location, berpusing2 google maps bawak kitorang. Konon dah sampai, tapi takde pape pun. Last2 kitorang try and error, terjah sampai sudah. Hasil terjahan kami membuahkan hasil, berjaya akhirnya.


Lepas parking kami terus ke bahagian tengah benteng. Aku agak rumah ni adalah istana yang dibina sewaktu pemerintahan Sultan Ahmad Tajuddin Halim Shah II (1804 - 1845). Tak ada info yang jelas pasal bangunan rumah tersebut.

Kota Kuala Kedah atau juga dikenali sebagai Kota Kuala Bahang ini merupakan benteng pertahanan Melayu yang tertua di utara Malaysia. Asalnya dibina dengan menggunakan tanah liat, kayu bakau dan buluh. Pembinaannya mendapat bantuan dari pihak Portugis sewaktu pemerintahan Sultan Sulaiman Shah (1602 - 1620) yang memerintah Kota Seputeh. Kota ni banyak kali musnah dan dibina balik disebabkan oleh serangan dari pihak luar. Nak tahu kisah selanjutnya silakan bertanya cik google.


Rumah api dari jendela kayu.


Sebab cuaca panas dan aku dah malas, aku takde kerajinan nak pergi ke hujung sana. Sekadar ambik gambar dari jauh ajelah.


Keluar dari Kota Kuala Kedah, kami ke tepi pantai. Bukanlah pantai sangat sebenarnya, sebab berselut. View dari atas jambatan sana tu cantik, tapi tak boleh nak berhenti.


Kapal nelayan berbaris menuju ke lautan lepas mencari rezeki.

Dari Kota Kuala Kedah kami melalui jalan kampung menuju ke Pendang. Syok giler bila duduk belakang dan mata boleh memandang ke luar tanpa perlu fokus ke depan. Bahagia betul menikmati suasana di sepanjang perjalanan, hijau dengan sawah padi. Untuk malam ni kami takde booking penginapan, kami singgah di Pendang Lake Resort bertanyakan bilik kosong. Ada bilik untuk 4 orang dan kami bermalam di sana untuk malam ini.


Depan bilik yang mengadap tasik. Indah dan tenang.


Bilik untuk kami berempat. Katil hujung yang lain macam warnanya tu untuk 2 orang.

Selepas Maghrib kami keluar dengan misi besar. Kami mencari Eco Shop, anak buah aku yang kenalkan dengan kedai RM 2.12 termasuk gst ni. Kami beli tali dan cloth pegs, sabun memang aku dah bawak. Singgah dinner kat area depan Petronas, situ ada banyak stalls bukak, meriah dengan orang ramai. Habis dinner kami terus balik.

Masing2 ambik turn bukak kedai dobi. Gigih aku buat ampaian dalam bilik, memang tv pun terlindung bila kami sidai baju. Lagipun kami takde mood nak melayan tv, ada urusan lebih penting nak diselesaikan. Lewat jugak aku tidur, dorang dah lena baru aku tarik selimut. Itu pun dengan harapan pagi esok semua yang tersidai dah kering.

End of day 5.


No comments:

Post a Comment

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...