Sunday, April 23, 2017

open trip surabaya

Memandangkan aku masih lagi tak tau nak pilih gambar untuk trip Jogja dan Solo hari tu, which is I'm not sure how long it will takes and in few days aku ada another trip pulak, maknanya blog ni akan berhabuk lagi. Jadi, aku nak bukak iklan kalau2 ada yang berminat nak join.


Date: 26 August - 3 September (Cuti sekolah dan Eid Adha).
Outbound/Inbound: Kuala Lumpur - Surabaya - Kuala Lumpur.
Rough plan: Bromo, Kawah Ijen, Ranu Kumbolo, Taman Negara Baluran (optional) and few more bergantung pada final decision.

Mungkin trip ni tak smooth macam korang bayangkan, jadi kalau ada sesiapa yang nak join, aku harap sangat bukanlah seorang yang cerewet dan tak berkira. Lagi satu, aku dan travel partner ni bukan jenis giler kentang nak budget, kadang2 kitorang ni teringin jugak nak melepak perabis duit. 

Kalau ada yang berminat boleh email aku ke anne_rmz@yahoo.com.

Wednesday, April 19, 2017

sungai besar paddython 2017

Ini cerita lama, aktiviti pertengahan Januari lepas. Lepas balik dari Larian Hari Keputeraan Sultan Nazrin Shah, aku nampak iklan pasal larian ni. Lepas inform dorang, aku terus register. Sebab masing2 pun turut excited, aku beranggapan semua orang dah selamat register macam aku jugak. Tapi few days before hari kejadian, baru aku tahu cuma aku je yang akan pergi. Dorang tak sempat register katanya. 

Larian hari Ahad, tengah hari Sabtu aku bertolak ke Sungai Besar. Lepas ambik race kit, aku berpusing pekan Sungai Besar yang tak besar mana pun nak cari hotel. Lepas tengok few hotel, aku akhirnya settle dengan Green Hotel. Itu yang sesuai dengan poket aku dan keadaan hotel agak decent. Aku check in agak lewat, sebelum tu aku pergi makan dan cari lokasi untuk larian esok. Balik ke hotel, aku terus rehat.

Pagi sesudah Subuh aku dah keluar, risau kalau takde parking. Masa aku keluar, hujan masih turun, tapi tak lebat. Pasrah ajelah meredah hujan, mujur dapat parking dekat dengan dewan. Tak ramai sangat yang join, tapi meriahlah jugak. Sebelum bermula, ada warm up session dan flag off untuk women category dulu. Jom, aku bawak korang berlari-larian di sawah padi.


Masa tengah lari berlenggang kangkung tepi sawah, spotted sunrise yang memancar terang. Terus aku join yang lain2 ambik gambar kat tepi tali air.


Sawah padi bercampur2 kuning dan hijau. Awan kelabu, risau jugak kalau2 hujan turun.






Ikutlah resmi padi, semakin tunduk semakin berisi.






Medal pertama untuk 2017. Walaupun cuma 8km, tapi sebab lebih sebulan menternak lemak dan langsung takde training, semput jugak nak perabis larian.

Lepas dapat medal, aku terus balik. Takde kerajinan nak tunggu cabutan bertuah. Sempat aku rehat dulu kat bilik sebelum check out pukul 12.00 tengah hari. Untuk tahun 2017, aku target nak dapatkan 12 medal, tapi entah berjaya atau tidak, tak tahulah. Sebabnya registration fee dah semakin mahal since pertengahan tahun lepas. Apa pun, still few more months to go.


Tuesday, April 18, 2017

berjimba ria di sasaran, kuala selangor

Sabtu lepas kami ke Sasaran, Kuala Selangor. Sebenarnya tak sampai Kuala Selangor lagi, area Jeram tu aje. Plan nak pergi dah lama, tapi asyik tertangguh bila masing2 ada hal. Masa Izza ajak aku join dia hujung February, aku tak free. Sebab dah jeles tengok gambar Izza, itu yang kitorang beria cari available date ke sana. 

Kami berlapan, kawan lama dan baru. Aku dari Putrajaya Sentral sekali dengan Fathi dan Zura kawan baru. Kitorang dah berjanji nak jumpa kat Liang Hup Seng, meeting point seperti yang Vivian bagitau. Kami sampai tak lama lepas dorang sampai. Since masih awal, kami lepak kat Burger King. Sempatlah ambik breakfast dulu.

Janji pukul 10.30 pagi, tapi dalam 10.15 am camtu, Vivian dah sampai. Aku tengah leka bersembang bila dia tiba2 approach tanya nama aku. Dah gather, kitorang follow Vivian ke jeti, dekat je kalau dari meeting point tu. Selain kami berlapan, ada lagi 9 orang serta 3 kids yang sekali dengan trip kami. Ada banyak tour operator yang buat half day trip ke Sky Mirror Sasaran ni.  


Dalam perjalanan dari jeti ke tengah lautan, spotted banyak burung yang berterbangan. Kebanyakannya adalah dari spesies burung migrasi.

  
Selain boat kami, banyak jugak boat lain yang bawak pengunjung. Ini cuma sebahagian kecil sahaja.

Masa kami sampai di lokasi, air belum betul2 surut. Lebih kurang sekaki jugak mengharung air. Awan gelap macam nak hujan, aku dah kerisauan sebenarnya. Risau kalau2 hujan turun dan musnahlah harapan kami nak bercermin di tengah lautan. Mujur bila air makin surut, awan kelabu berarak pergi. Alhamdulillah. Sebelum turun dari boat, Vivian pesan suruh follow dia. Nanti dia tolong carikan spot untuk bergambar.


 
Baru nak warm up, kekok lagi nak bergambar.


Team kurus buat roda. Kami team tak berapa nak kurus pun buat roda jugak. Tapi hasilnya tak samalah, haha.


Walaupun kecewa langit tak biru, tapi syukurlah sebab tak hujan.


Nak dapat sekeping gambar lompat yang agak berjenis macam ni pun seksa, berkali2 kena lompat baru menjadi.


Gambar yang ini paling tak sangka, sekali action je terus menjadi. Tak percaya pun ada, hahaha.


Background dah okay, tapi sayang reflection terpotong pulak.


Kami dan Vivian, berdiri paling kanan beserta props yang disediakan.


 Kami orang terakhir tinggalkan kawasan pulau pasir ni. Tu sebab belakang kitorang kosong, takde orang lain. Yang baju kuning tu adik Vivian, dia yang tolong ambikkan gambar kitorang.


Kawasan pulau pasir ni akan kelihatan bila low tide. Kata Vivian, masa high tide air akan naik sehingga 20 kaki. So, sepanjang masa kitorang kat sini memang boleh nampak dengan jelas kapal dagang lalu lalang kat perairan ni.

Hampir pukul 1.00 tengah hari baru kitorang tinggalkan kawasan pulau pasir dan dibawa ke Pulau Angsa. Boat berhenti dan kitorang diberi nasi lemak dan air mineral. Lepas makan, bila semua dah naik ke atas boat, kitorang bergerak pulang. Masa kitorang dah gerak balik, ada lagi boat yang menunggu kat Pulau Angsa, dorang ada aktiviti mencari tiram. Kata Vivian, jeti dorang masih lambat nak tunggu high tide. So, aktiviti cari tiram tu nak killing time lah, tak nak bagi dorang kebosanan. 

Masa balik few times jugak boat kitorang berhenti sebab enjin boat sangkut sampah. Sebab air baru pasang, jarak antara enjin dengan dasar cetek. Itu yang engine tapau segala sampah sarap tu. Mujur takde problem besar, cukup sekadar berhenti dan buang sampah yang melekat then off we go again.


Dah semakin menghampiri jeti. Kali ni bukan setakat burung2 ni aje yang ada kat pinggir air, tapi monkey pun banyak.

Dah sampai ke jeti, Vivian bagi kitorang guna paip untuk bersihkan kaki. Lepas settle balance payment kitorang terus bergerak ke masjid. Dah selesai urusan kami ke Aroma Ikan Bakar untuk sesi terapi perut pulak. Hujan turun sebelum kami habis makan. Nak tunggu hujan reda entah bila, so kami redah hujan dan pulang dengan hati yang gembira dan perut kenyang. 


Behind the scene. Bukan senang nak dapatkan gambar yang cantik2, harus ada yang kena berkorban. Photographer kitorang sampai tertiarap kebasahan demi customer. 

Aku berpuas hati dengan service Vivian and family members. Ayah dia owner cum driver boat, adik dia assistant photographer. Ada lagi 2 orang yang aku tak pasti siapa. So, kalau ada sesiapa yang berminat nak guna khidmat Vivian, boleh contact dia. Business card dia aku tepek kat bawah ni. Korang whatsapp je, nanti dia reply.




Thursday, April 13, 2017

road trip 2016 | road trip berakhir



Hari ke lapan untuk aku dan Nik, perasaan kami bercampur baur. Half of myself nak tamatkan road trip hari ni and another half nak spend another night on the road. Lepas discuss lebih kurang, kami ambik keputusan untuk follow the flow. Plan hari ni kami akan singgah di Teluk Intan dan terus ke Kuala Selangor. Kalau sampai lewat, kami akan bermalam di sana.


Sempat menjenguk bilik2 yang ada kat level kitorang. Dorang bukak pintu, so kami ambik peluang mengintai di sebalik pintu yang terbuka.


Hotel ni takde lif, so kena guna tangga untuk naik dan turun. Aku suka hiasan lampunya.

Lepas check out kami menuju ke arah jeti Lumut. Lepas parked kat parking bertingkat, kitorang berjalan ke arah jeti. Kami nak isi perut dulu sebelum buat apa2. Kitorang pilih restoran belah kiri sebab ada abc. Tapi bila kitorang dah order, dia datang bagitau abc belum ready. Food agak mengecewakan, tak dapat memenuhi piawaian aku. Tapi habiskan jugak sebab tak nak membazir. Lepas makan kitorang cuci mata, kebetulan ada Thai food bazaar kat situ. Tapi takde apa yang menarik hati, mungkin sebab masih awal.


Lepak kat jeti sekejap, tengok laut, tengok kapal, ushar orang naik feri nak ke Pulau Pangkor, sambil layan perasaan.

Dah panas baru kitorang beredar tinggalkan jeti dan cuci mata kat lot kedai. Ingatkan nak cari skirt untuk anak dara kat rumah tu, tapi takde pulak saiz kanak2. Last2 aku beli ikan bilis. Datang Lumut kalau tak beli ikan bilis macam tak lengkap kunjungan. Tapi bilis dah makin mahallah sekarang. Pasar malam kat taman perumahan aku lagi murah, kualiti sama je. 

Kami tinggalkan Lumut tanpa menyahut panggilan pulau. Aku pernah ke Pulau Pangkor sekali, dah lama dah. Agaknya dah banyak yang berubah kot. Lumut kami tinggalkan menuju ke arah Teluk Intan. Mercu tanda Teluk Intan yang satu tu perlu kitorang singgah, dah alang2 dalam perjalanan. 


Matahari terik atas kepala masa kitorang sampai kat Menara Condong Teluk Intan. Pengunjung pun ramai berbanding masa aku singgah dalam perjalanan balik dari Pulau Pangkor dulu.


Seksa nak menunggu ruangan ni kosong, terpaksa jadi patung cendana.


Pekan Teluk Intan yang semakin meriah suasananya.


Lama dan baru.

Dari Teluk Intan kami menghala ke arah Kuala Selangor. Dalam perjalanan, kami tetap memerhati keadaan sekeliling, sebab ada orang teringin nak cari ikan perkasam. Bila google, ada kedai jual ikan perkasam best kat Teluk Intan. Tapi berpusing2 kitorang dibuatnya, sesat di sana sini, tetap tak jumpa. Itu yang kitorang pasrah je menghala ke Kuala Selangor. 

Tapi kami dah start stress masa nak keluar dari Teluk Intan ke Kuala Selangor, jalan jem dan banyak lori. Sepanjang perjalanan kami tak berapa nak enjoy. Nak singgah makan pun takde tempat yang menarik. Masa aku singgah nak beli air kat Petronas, kami terus tumpang solat. Kemudian kitorang berhenti tepi jalan beli jagung dan keropok. Kat area Kuala Selangor dan Sekinchan banyak orang jual jajan tepi jalan. Sementelah hari masa awal, dan kitorang takde mood nak bermalam kat sini, kami decided untuk terus tamatkan road trip kami.


Masa kitorang berhenti kat restoran tepi jalan on the way nak ke Gombak, spotted matahari dah hampir beradu. 

Lepas makan kami teruskan perjalanan menghantar Nik ke Taman Samudera, Batu Caves. Sementara tunggu Nik bersiap, kitorang tumpang solat. Dah selesai baru kitorang bertolak ke The Mines. Kitorang singgah ke Big Bad Wolf mencari bahan bacaan. Mujur sempat jugak, cuma berbaki berapa hari je lagi sebelum Big Bad Wolf tutup tirai. Malam tu kami bermalam di Seri Kembangan.

Perjalanan kami sepanjang 8 hari secara rasminya berakhir dengan total 1860.2km di Batu Caves pada pukul 8.47 malam. Kenapa Batu Caves? Sebab aku lock mileage dan aku dengan Nik bermula dari sana. Walaupun trip kami ada lompong di sana sini, tapi kami happy. Kami sama2 terjah mencari lokasi, sama2 sesat. Kami sama2 bergelak ketawa, berkongsi cerita. Am looking forward for another road trip, another challenge. 


Wednesday, April 12, 2017

road trip 2016 | dari istana raja billah ke lumut



Dah habis ambik gambar kat bangunan belakang tu, kitorang berjalan ke arah istana seperti yang terpapar dalam google maps. Sambil berjalan tu adalah jugak kitorang bertukar senyuman dengan penduduk, rata2nya dah tua belaka. Bahagian belakang bangunan shop lots tadi ada rumah, tak banyak tapi dibina agak rapat antara satu sama lain. Tak jauh dari lorong rumah2 tadi, aku dah nampak tembok batu dan nampak bumbung bangunan kat dalam kawasan tembok yang agak berbukit.


Bila dah melepasi tembok tadi, kami nampak pintu gerbang ini. 1896 merupakan tahun bangunan Istana Raja Billah ini dibina kalau dilihat pada marking pintu gerbang.

Setelah melepasi tangga ni, apa yang aku nampak adalah struktur sebuah rumah lama yang besar, berdepan dengan aku adalah bahagian dinding. Aku jenguk ke bahagian belakang, nampak sebuah rumah yang lebih kecil saiznya. Aku tak berani nak meninjau lebih jauh ke belakang, terasa macam ada sesuatu. Entahlah, perasaan aku aje kot. 


Ukiran pada tingkap bangunan ini lebih mewah kalau dibandingkan dengan tingkap bangunan sebelum ni. Tapi kayu kat tepi tingkap tu sama. 


Details dekat bahagian bumbung pun cantik berukir. Cumanya tingkap kat bahagian atas ni aku perasan takde bumbung kecik, sebab dah cover dengan bumbung utama.

Dari bahagian sisi rumah/istana, aku berjalan ke bahagian depan. Tetiba aku terhenti dari melangkah bila ada anjing menyalak. Kuat. Bila diperhati, rupa2nya anjing kat rumah belakang istana ni. Dia cuma menyalak, tapi tak mendekat. Rumah belakang tu kelihatan usang, tapi ada penghuni sebab ada pakaian berjemur depan rumah. Siapa pemiliknya, aku tak tahu. 


Plaque ni digantung di dinding, dekat dengan pintu masuk. 

Kalau tengok pada info kat plaque ni, dari tahun 2012 lagi kerajaan dah iktiraf Istana Raja Billah sebagai warisan negara. Tapi sayang, 4 tahun berlalu dikira dari tahun 2012 dan waktu lawatan aku pada tahun 2016 setelah didaftarkan sebagai warisan, aku tak nampak usaha yang dilakukan oleh pihak berwajib. Dengan lamannya yang tak terurus, bangunan yang perlu dibaiki, pintu gerbang yang pudar catnya dan mulai ditumbuhi rumput, sejujurnya aku sedih dan kecewa.

Pihak berwajib seharusnya mempunyai dana untuk restore bangunan warisan seperti ini supaya tak lapuk ditelan zaman, sebelum runtuh menyembah bumi. Aku teringin nak masuk ke dalam istana, meneroka setiap sudut dan mungkin masih ada barangan asal yang kekal berada kat dalam ni. Kalaulah istana ni berada ni negara jiran, aku yakin lain keadaannya.


Main entrance yang diperbuat dari kayu masih utuh dengan ukiran kat bahagian atas pintu. Yang menarik perhatian aku adalah 'pagar' atau 'grill' pintu tersebut.


Istana Raja Billah terletak di atas bukit, tapi bukitnya tak tinggi pun. Aku bayangkan bahawa istana ini sewaktu zaman kegemilangan Papan tentu outstanding disebabkan lokasinya.


Istana Raja Billah; pemilik asalnya dikatakan kerabat diraja Mandailing dan pernah menjadi penghulu Papan.

Keluar meninggalkan Istana Raja Billah dengan pelbagai rasa, kami terus ke kereta. Keadaannya sunyi, patutlah ramai yang gelarkan pekan ini sebagai ghost town. Sama ada benar atau tidak berhantu, tak dapat aku nak pastikan. 


Aku berhenti depan rumah agam ni dan snap dari dalam kereta. Nampak macam berpenghuni, tapi tak nampak sesiapa pun. Aku siap berangan kalaulah rumah ni jadi milik aku...


Papan tanda inilah yang aku katakan dalam entry sebelum ni. Kami dah terlajak ke depan sebelum berpatah balik. Aku ambik gambar ni masa on the way balik, berhenti kejap kat simpang tanpa keluar dari kereta. Ada signboard Taman Herba dan Hutan Lipur, tapi aku tak tergoda nak ke sana.

Kami seterusnya melalui perjalanan yang panjang. Dari Papan kami menghala ke arah Pantai Remis. Di mana kami akan bermalam bergantung pada keadaan. Kononnya kami nak cari air kelapa dan pisang goreng, takpun lepak minum abc depan pantai. Itu antara puncanya kami menghala ke arah Pantai Remis. Bila dah memasuki Daerah Manjung, tetap tak nampak tanda2 yang kami berada berhampiran pantai. Memandangkan sudah lewat, kami singgah di masjid yang berada di persimpangan, tengah2 pekan. 

Lepas solat, kami lanjutkan perjalanan berpandukan penunjuk arah. Excited bila nampak papan tanda bertulis Pantai Remis, tapi tak nampak sebarang tanda adanya pantai. Bila papan tanda seterusnya menunjukkan arah lain, kami was-was. Bila nampak gerai jual pisang goreng kat depan sebelah kiri, aku berhentikan kereta. Sambil beli bekalan makanan, kami bertanyakan arah ke pantai. Malangnya, kata makcik peniaga tu, Pantai Remis takde pantai. Kami tertipu dengan nama rupanya. Frust! 

Kami patah balik dan kali ni kami menghala ke arah Lumut. Ini confirm kitorang akan jumpa pantai. Kami sampai dah remang senja, konon nak kejar sunset tapi tak berjaya. Setelah tersesat dan terlajak beberapa kali, baru kitorang jumpa pantai. Kitorang sampai masa kebanyakan orang lain dan nak balik.


Masih ramai yang ada di pantai masa kitorang sampai. 


Hanya duduk2 depan pantai, tengok orang sambil tunggu sunset. Tapi takde rezeki kami petang ni, cuaca mendung.

Bila hari makin gelap, kami bangun meninggalkan pantai. Ingat nak singgah makan kat restoran tepi tu, tapi tak berselera pulak tengok keadaannya. Sempat aku rembat skirt sehelai dalam perjalanan ke parking. Kami singgah makan kat restoran tak ingat nama. Lepas dinner, kitorang berhenti kat pasar malam. Berkali2 kitorang pusing pasar, tapi tak tahu nak beli apa. Tak banyak choice. Last2 aku beli keropok lekor pedas sebelum balik. 

Masa on the way ke pantai tadi, kitorang dah ushar hotel tepi jalan. So, kitorang dah target nak terjah hotel mana. Kami singgah di GM Holiday Hotel. Dari main road dah boleh nampak jelas hotel ni, kat corner barisan shop lot. Ada bilik kosong dan harganya reasonable, terus ajelah kitorang ambik. Malas dah nak mencari yang lain.


Bilik untuk 2 orang ni harganya RM 85/night dan kitorang belasah tidur bertiga. Selesa je, kecuali yang tidur kat tengah2 tu. Yang paling aku suka adalah bilik airnya, shower best kot. 

End of day 7.


Thursday, April 6, 2017

road trip 2016 | menjejaki tasik cermin dan kampung papan



Rutin biasa setiap pagi, aku jadi orang terakhir yang akan gunakan bilik air. Pagi ni kami takde nak rushing, tapi takde lah lewat sangat check out. Malam tadi kitorang dah google tempat best nak breakfast pagi ni. Dah siap semua, lepas check out kitorang ke arah Arked MARA, Kampung Permatang Tok Mahat. Kitorang nak breakfast kat Pak Non Ali Station, khabarnya roti goyang kat situ best!

Tempat kami bermalam di Nibong Tebal ni tak jauh dengan Parit Buntar, berjiran je. Sebelum ni masa aku join Parit Buntar Kampung Run 2016, aku datang dari arah Selatan, so takde lah ke Nibong Tebal. Lokasi kitorang jumpa, tapi kedainya tutup pulak. Dalam berpusing2 mencari tempat nak breakfast, kitorang jumpa kawasan ala2 medan selera and settle kat one of this kedai makan. Kami dah nak habis breakfast masa kawan Ira sampai. Hari ni kitorang will part with Ira and the rest of us will continue our road trip.  

Lepas hi hi bye bye dengan Ira, kitorang mencari lokasi Pasar Kemboja. Ini bukan pasar yang kat Permatang Tok Mahat tapi pasar borong yang dibukak setiap hari. Jenuh kitorang berpusing2 ikut gps, masuk ke kawasan perindustrian, tapi bayang Kompleks Pasar Kemboja tak nampak jugak. Last2 kitorang give up dan decide untuk teruskan perjalanan. 

Dari Parit Buntar kami menghala ke arah selatan. Kali ni kitorang tak singgah di Kuala Sepetang dan Taiping. Instead of lalu jalan luar jalan paling hampir dengan pantai kami detour masuk ke Ipoh. Hari masa kami ke Ipoh tempoh hari hujan, so kitorang skip dulu dan plan nak singgah masa balik. Setelah melalui jalan yang berliku dan beberapa kali berhenti tepi jalan, google pasal location dan u-turn, akhirnya kami jumpa jalan nak masuk ke Tasik Cermin. Laluan agak mengelirukan dan keadaan jalan agak teruk, sesuai dengan jalan yang menjadi laluan kenderaan berat. 

Kitorang berhenti depan pagar kawasan kuari yang ada banglo putih. Menurut cik google maps, kitorang dah sampai. Tapi aku tak nampak sebarang kenderaan lain selain dari pekerja kuari yang tengah busy bekerja. Aku drive ke depan sikit dan bila keadaan makin sunyi, aku patah balik. Masa aku berhenti kali kedua kat tempat yang sama, ada sebuah kereta masuk dan gaya dorang macam nak ke tempat yang sama macam kitorang. Tapi dia laju je ke depan. Lepas ding dong dan bersoal jawab, kitorang decide nak follow kereta tadi. Elok je kitorang u-turn, dorang muncul balik dan kali ni aku bagi isyarat suruh berhenti dan tanya dorang lokasi Tasik Cermin. Dorang kata Tasik Cermin tutup, ada batu jatuh. Betullah masuk ikut laluan banglo tu. Kecewa, tapi apa boleh buat. Hasrat nak menjejaki keindahan Tasik Cermin terkubur. Dan bila aku google, rupa2nya tasik tu dah ditutup since December, sebabnya ada batu jatuh. Terus double kecewa sebab tak boleh nak ke sana dah 😞😞.

Keluar dari area kuari, kami menghala ke arah Kampung Papan. I have no idea how the direction to Kampung Papan could be. There is no signboard with regard to place name Papan or Pusing. What I could remember, we're passing lots of lorries and there is no sign of kampung alongside the road. I drove as instructed by google maps, until I've seen small signboard written Pusing/Papan on the right, at the junction. I'd overshoot as gps didn't ask for right turn and I make a u-turn and then turn left at the junction. I slowly droves till we see the old buildings at roadside. 

Macam rusa masuk kampung, itu kot yang sesuai nak describe keadaan kitorang masa tu. Keadaan sunyi, ada kereta dan aku parking bawah pokok depan bangunan yang panjang. Depan sikit dari tempat aku parking, aku 2 lelaki Cina tengah bersembang dan aku interrupt asking for Istana Raja Billah. Uncle yang aku tanya tu pointing bangunan depan dan kata 'sana'. Aku reconfirm and said thanks. Aku tengok bangunan depan tu, tak macam rupa istana lama pun. Tapi kitorang berjalan ke depan sikit, ada sekolah belah kanan. But still, aku terfikir2 pasal istana.


Bangunan ni depan sekolah, sebelah building yang aku tanya uncle tadi.


Tak pasti ruang ni berpenghuni ke tidak, sunyi tapi ada langsir.


Another old buiding, and this one is occupied.

Dari main road, kami ke bahagian belakang bangunan tempat aku parking. Tapi tak jauh kami merayau, belakang tu sikit je. Seram kot nak pergi lebih jauh, haha. Nun kat belakang sana aku cuma nampak semak samun di sebalik rumah dan bangunan lama yang terbiar.

Jangankan aku, even my parent pun tak lahir lagi waktu bangunan ini dibina.


Belah kanan dari tempat kitorang datang, belah kiri bangunan ni yang aku kata ada semak samun. Depan bangunan ni ada kawasan kosong.


Suka aku tengok tingkap dorang. Semua sepesen je, menarik!

Sebelah belakang bangunan ni ada orang tinggal, aku menjenguk sebab dengar suara orang berbual. Keadaannya sedikit bersih dan kemas kalau nak dibandingkan dengan kawasan kat depan main road tempat kitorang parking tu. Manakala sebelah kanan bangunan ni seberang lorong, bangunan lama sedang dibaikpulih. 

Kampung Papan antara kampung lama yang pernah pesat dan membangun dengan aktiviti ekonomi suatu ketika dahulu, kini sunyi sepi tanpa sebarang pembangunan. Hanya tinggal beberapa keluarga yang masih menetap di sini dalam bangunan rumah kedai yang usang dan tidak terjaga. Selebihnya mungkin sudah lama berhijrah mencari kehidupan yang lebih baik. Sayang sungguh bila sejarah negara dibiarkan begitu saja tanpa sebarang usaha untuk mengekalkan warisan.

Masa aku kat belakang ni, talian telefon dan internet dapatlah jugak walaupun weak. So, aku try google lokasi Istana Raja Billah. Sekali, jarak yang terpapar cuma beberapa ratus meter je dari tempat aku berdiri. Setelah diteliti, rupa2 menghala ke arah bahagian yang uncle tadi tunjukkan. Now I get it, rupa2nya uncle tadi bukan tunjukkan bangunan depan tu, tapi kawasan belakang bangunan tu. Lega sebab aku tak berputus asa.

Jejak sejarah kami belum berakhir, akan disambung.....


Sunday, April 2, 2017

road trip 2016 | dari kedah bermalam di penang

Entry ini sambungan dari road trip 2016 | dari bendang ke muzium.


Keluar dari Muzium Arkeologi Lembah Bujang, kami kembali ambil laluan masa kitorang datang tadi. Tapi kali ni kami pergi straight instead of ke kanan, menghala ke arah Tanjung Dawai. Tak susah nak mencari sebab laluannya sehala je, takde simpang yang mengelirukan. Sampai hujung tu ada signage Tanjung Dawai dan belah kanan ada bangunan pasar. Kawasan sekitar tu ramai yang berniaga dan parking agak penuh. Aku try luck cuba cari parking kosong depan bangunan pasar, ada rezeki kitorang bila ada kereta keluar. 

Lepas parking, kitorang pusing kawasan pasar. Kat bahagian bawah tu ada jugak kedai makan, nak makan macam takde selera. So kitorang just jalan2 je. Kat bahagian atas banyak dijual produk hasil laut. Ada jugak makanan kering yang dijual, sama keadaannya macam pasar2 di tempat lain. Dah habis meninjau kami ke bahagian belakang pasar, ada jeti. 


Jeti ni tempat dorang ambik bot ke Pantai Merdeka belah sana. Kalau nak sewa bot pusing2 kawasan sekeliling pun boleh. Charge sewa aku dah lupa.


Bot nelayan mula meninggalkan jeti untuk ke laut.


Pantai Merdeka nun di seberang sana. Kami tak ambik bot ke sana, sekadar ushar dari belah sini je.

Kami tinggalkan Tanjung Dawai menuju ke arah Kota Kuala Muda. Sewaktu menghampiri Kota Kuala Muda, kami ternampak signboard Pintu Kota Kuala Muda. Memandangkan signboard berwarna coklat, pasti itu adalah tinggalan sejarah. Jadi, kami menghala ke arahnya berpandukan papan tanda dan jugak bantuan cik gps.


Hanya tembok ini yang masih tinggal. Agak terkecewa di situ, jadi kami cuma mengambil gambar dari dalam kereta.

Kami tinggalkan kubu lama dan perjalanan kami teruskan menuju ke Kuala Muda. Di persimpangan kami ternampak masjid dan terus menyinggah ke sana. Setelah tunaikan tanggungjawab, baru kami bergerak. Dalam menuju ke Galeri Tsunami, aku cuba recall balik memori lama. Aku pernah menyertai misi sukarelawan sewaktu Kota Kuala Muda ditimpa bencana tsunami December 2004. Aku tewas, terlalu banyak yang telah berubah. Iyelah, hampir 12 tahun tragedi tersebut dan semenjak dari itu, aku tak pernah ke sini. Waktu tu aku takde kamera untuk merakam kenangan, handphone pulak model tahan lasak 3310 yang confirm takde kamera.


Banner ni digantung depan pintu masuk galeri. Galeri ini ada penjaganya.

Kami bersembang dengan pakcik yang menjaga galeri serba sedikit sebelum melangkah masuk ke bahagian dalam. Kalau tak silap aku, galeri ni asalnya rumah salah seorang mangsa tsunami. Bagus kalau korang dapat ke sini, setidaknya dapat menyedarkan kita tentang kekuasaan Yang Maha Esa. Ada bilik video di satu sudut, walaupun kecil tapi berbaloi. 


Di sebelah galeri ini, runtuhan rumah kesan dari tsunami masih ada. Kawasan ni masih di dalam pagar yang sama dengan galeri. Aku yakin, dorang memang sengaja biarkan sebagai kenangan.


Tugu tsunami ni di persimpangan. Kitorang jumpa tugu ni dulu sebelum galeri. Katanya, tugu ini dibina dari 26 bot nelayan yang rosak akibat tsunami. Tapi aku takdelah pulak nak pergi kira satu persatu.


Kesan runtuhan yang masih boleh dilihat di Galeri Tsunami. Keadaan sewaktu aku mengikuti misi ke sana pada 2004 lebih mendukacitakan.


Galeri Tsunami terletak sebelum papan tanda ni. Sebelah kiri ni ruangan parking.

Dari galeri, kami cuba mencari lokasi pasar berbisik, walaupun dah tahu kami terlepas untuk menyaksikan urus niaga yang menarik ini. Berpusing2 jugak kitorang, bertanya dengan budak2 tepi jalan, lain pulak yang diberitahu. Tak membantu langsung. Last2 kitorang u-turn dan cuba nasib mencari sendiri. Alhamdulillah, jumpa jugak akhirnya.


Dapat tengok pasarnya, tak dapat tengok orang berbisik pun jadilah. Kalau sesiapa nak saksikan situasi menarik ni, bolehlah datang dari pagi hingga tengah hari je.

Perjalanan kami teruskan melalui Kampong Sungai Muda dan kawasan sekitar. Kitorang menghala ke arah pantai, masing2 teringin nak makan abc, tak pun kalau dapat kelapa muda dengan goreng2 menarik jugak. Aku dah lupa ke arah mana kitorang pergi, tapi kat hujung jalan tak boleh lalu. Kami masuk salah satu simpang yang menghala ke pantai dan singgah di kedai makan.


Hanya mi udang je yang ada. Walaupun kecewa, rezeki jangan ditolak. Verdict? Bolehlah, agak mahal kalau nak bandingkan rasa dengan harganya.

Memandangkan hari masih terang dan esok salah seorang dari kami akan menamatkan perjalanan dengan kami, jadi kami ambil keputusan untuk bermalam di Nibong Tebal. Setidaknya, esok senang Ira nak jumpa kawannya. Perjalanan kami dah takde singgah2 lagi, terus menuju ke Nibong Tebal dan seperti biasa, kami guna bantuan cik google maps and avoiding tolls and highway.

Masuk Penang je kami dah stress. Mana taknya, kalau sebelum ni perjalanan kami smooth dan kiri kanan laluan kami indah sahaja. Masuk Penang dah start jem sana sini, kenderaan makin banyak dan dah takde kehijauan sawah bendang. Disebabkan hari makin gelap, kami decide untuk search online bilik untuk bermalam. Malam tu kami bermalam di Thanks Hotel, Nibong Tebal. Kami ambil bilik untuk 4 orang. Lepas check in kami pergi dinner dulu, kedai sederet dengan hotel dan kitorang jalan kaki je. 

Bilik okay, selesa dan bersih. Cuma aku lupa nak ambil gambar. Mentang2 dapat free wifi, masing2 hanyut dengan hand phone. TV terpasang tapi takde penonton. Konon nak tidur awal, takde maknanya bila lewat jugak baru terlena.

End of day 6.


LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...