Sunday, June 26, 2016

trip java | pantai timang dan enaknya lobster

Entry ini sambungan dari trip java | lobster dan pantai timang.


Disebabkan aku teruja tengok batu besar yang tertulis TIMANG tu, aku tak perasan ada orang naik gondola nak menyeberang ke sebelah sana. Bila aku perasan, gondola tu dah nak sampai kat hujung sana pun. Cepat2 aku cuba capture moment tu. Rupa2nya itulah gondola terakhir yang bawak pengunjung ke seberang sana.


Yang dalam kotak kuning sebelah anak panah merah tu adalah gondola yang dorang naik. Dengan ombak yang tak pernah reda kat bawah tu, memang tak lah aku nak naik. 


Warna air pun cantik je walau sentiasa berombak ganas. 


Bila aku zoom hujung sana, nampak macam 12 apostles versi Indonesia pun ye jugak. Tapi aku tak sure lah bilangan tu ada berapa.


Inilah rupanya tapak binaan untuk gondola. Dorang make use bahan2 yang boleh recycle, dengan kos yang minima. Binaan gondola ni adalah dari hasil kerja penduduk kampung, tanpa sebarang bantuan kos dari pihak kerajaan.

Masa aku ambik gambar kat sini, bapak pengendali gondola ni tanya aku tak nak naik ke? Bila aku kata aku naik kalau dorang bagi aku satu milyar, dorang bantai gelak je. By the way, aku terlupa nak tanya berapa kos untuk naik gondola ni. Sebabnya aku memang tak berani nak cuba!


Sebelah kanan dari Pantai Timang. Area sini banyak cliff berbatu. Angin dengan ombak toksah ceritalah, memang kuat. Aku nak rapat ke tebing pun tak berani.


Kalau tak sanggup nak naik gondola, korang boleh sewa pelantar ni untuk bergambar. Ada banyak pelantar macam ni, tapi mostly range sewa dalam Rp 5000. Tengok camni pun aku tak berani. Kalau terjatuh confirm basah terus.


Seriau je aku tengok dorang tu duk kat tepi batu sana. Tak lama lepas tu aku nampak dorang turun tangga tu, lagi ler aku bertambah seriau. Kat bawah batu2 tu lah dorang tangkap lobster yang bakal kitorang santap sat lagi.

Tempat kitorang berdiri ni memang berbatu macam korang nampak dalam gambar atas tu. Memang kena hati2 melangkah, kang tak pasal2 tersungkur. Keliling cliff ni dorang dah pasang pagar macam gambar kat atas tu. Tapi based on my calculation, aku tak berani nak rapat ke tebing. Sekali angin bertiup pun aku dah goyang. Kalau time ombak besar, ombak tu memang sampai ke atas tempat kitorang berdiri ni. 


Walaupun panas tapi seronok je lepak kat sini lama2. Banyak benda yang boleh diperhatikan. Tengok ombak membadai tebing pun boleh ralit.


Pesanan khidmat masyarakat. Sila jangan nyampah, okay?

Apa yang aku perhatikan, kawasan sini bersih. Tak ada sampah merata macam sebelum2 ni. Ada bakul sampah yang dorang sediakan. Aku rasa dorang dah mula alert dengan kebersihan, sebab lately bila aku ke tempat2 wisata di Indonesia, kebersihan dah semakin baik.


Hanya ini je kawasan pantai yang ada di Pantai Timang ni. Kawasan yang jadi tumpuan tu cuma cliff berbatu je. Pantai ni curam, tak sesuai nak mandi manda. Sekali ombak datang, memang disapu bersih kawasan pantai yang terhad tu.

Kitorang akhirnya ambik keputusan untuk balik. Penat menunggu gondola tu patah balik, tapi takde nya. Dorang yang menyeberang tu masih tak puas agaknya duk kat atas batu besar tu. Sekali lagi kitorang mengalami perjalanan pulang yang menyakitkan. Rasa luruh semua tulang temulang.


Pit stop untuk pos ojek. Siap ada jadual untuk tukang ojek tergantung kat tepi tu. Senang betul dorang buat rules sendiri semata2 kerana duit.

Bila dah semua sampai, kitorang meninggalkan kawasan pos ojek menuju ke destinasi yang ditunggu. Dah tak sabar dah sebenarnya ni. Bila sampai, instead of masuk dalam umah, kitorang lepak kat berugak depan rumah. Kami menolak bila dijemput masuk, lebih selesa di berugak. Tak lama kemudian, sampailah yang ditunggu2.


Bintang yang ditunggu2 dah muncul. Yang paling ditunggu yang belah kiri tu.


Sekilo lobster yang dimasak rempah, pandai je aku bagi nama. Tapi memang sedap masakan ni. Aku siap mintak kuah lobster ni lagi. Dorang memang makan nasi tak berkuah, sebab tu lobster ni dihantar kering macam ni.


Aku close up lagi lobster ni. Aduhhh, sedap dan manisnya isi lobster ni masih terasa lagi kat lidah. Maafkan aku andai ada yang terliur, sebab aku memang tengah craving for the lobster. Ada jugak kang yang meripit ke Jogja semata2 nak makan lobster nih, haish.

Dah kenyang, dengan berat hati kitorang tinggalkan rumah tersebut. Mau tak berat nak melangkah, kekenyangan kot. Lobster yang kitorang dapat dalam 6 ekor, saiz sedang 3 ekor, dan yang kecik sikit 3 ekor. Ngam2 untuk kitorang berempat, tapi kalau ada lagi habis je. Meninggalkan Pantai Timang dan perkampungan ini bukan hanya dengan kenangan terindah, tapi juga dengan perut yang kenyang. 

Destinasi seterusnya akan bersambung lagi bila ada kerajinan.


No comments:

Post a Comment

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...