Tuesday, July 29, 2014

dugaan balik raya

Macam tahun2 sebelum ni, aku akan balik beraya kat Terengganu. Hari Jumaat aku masih lagi tak sure bila nak balik kampung, rasa macam malas pun ada. Padahal aku dah beli semua barang untuk beraya. Walaupun Jumaat tu kitorang kerja half day je, tetaplah aku malas nak balik belah petang. Walau macam mana pun aku tetap akan balik hari Sabtu, pukul berapa aku tak sure. Masa telefon mak malamnya, sempat aku janji nak tolong mak bungkuskan tapai favorite aku tu petang Sabtu.

Pukul 11.00 pagi aku keluar dari rumah, lalu ikut Jalan Bangi Lama sebelum masuk Besraya dan MRR2. Traffic lancar sampailah dekat area Wangsa Maju, traffic dah start slow. Rupa2nya dah berderet kat depan, lenguh giler kaki tekan clutch dan brake. Lepas Tol Gombak, aku ingatkan traffic dah lancar, tapi hampa bila kereta bersusun kat depan mata. Masa ni aku fikir redah ajelah, even most of the time aku cuma mampu bergerak less than 10km per hour. 

Lepas Tol Bentong barulah traffic lancar dan aku boleh relaxkan kaki kiri. Masa berhenti solat kat Hentian Sebelah Kuantan, aku tak terfikir nak beli makanan untuk berbuka sebab aku rasa sempat nak singgah kat mana2 lepas ni. Rupa2nya aku silap, lagi 6km nak sampai ke susur keluar Jabor, kereta berderet kat depan. Yang menambahkan sesak bila ada pemandu yang takde otak, guna lorong kecemasan dan potong queue. Lepas bayar tol, aku decide nak guna laluan LPT2 yang baru bukak Jabor - Cheneh. Lepas buat U-turn dan masuk ke LPT2, langit gelap semacam tanda2 nak hujan. Tak lama lepas tu hujan turun selebat2nya, mujurlah traffic lancar. 

Tiba2 kilat memancar dan aku rasa terang kat dalam kereta. In a moment, semua indicator light kat dashboard panel menyala dan blinking. Aku slow down the speed dan berhenti kat lorong kecemasan. Switch off the engine dan bila turn on the key, indicator light still blinking. Bila aku cuba start balik, engine failed to ignite. Aku try few times before aku switch off dan relax kejap. Pastu try lagi tapi tetap failed. Masa ni dah nak maghrib dah, aku akhirnya call LPT Helpline. Tapi katanya aku kena contact Roadcare sebab LPT2 bawah MPK. 

  
Gelap malam di LPT2 sementara tunggu bantuan tiba. Just nice aku nampak penanda KM267.8 masa call bantuan dari Roadcare. 

Hampir sejam aku menunggu, barulah peronda sampai. Masa tu hujan pun dah berhenti. Lampu kereta aku pun dah start padam, mujur ada torch light dalam kereta. Masa dorang sampai, memang dorang pun tak boleh nak buat apa jugak. Mungkin sensor yang rosak katanya. So, nak tak nak aku kena panggil tow truck untuk tow kereta. Jenuhlah aku duk calling sana sini. Sementara tunggu tow truck sampai, sambil2 sembang tu aku ke bahagian belakang kereta dan notice something. Ada kesan kat bonet kereta aku.


Dalam bulatan merah tu lah kesan yang aku jumpa tu. Rupa2nya kereta aku kena lightning strike! Patutlah semua indicator menyala dan blinking. 

Tak lama lepas tu, ada sebuah lagi kereta berhenti kat depan. Rupa2nya dorang terlanggar anjing dan tangki air pecah. Rasanya tempat dia terlanggar anjing dengan tempat aku kena lightning strike tak jauh jaraknya. Sempatlah borak2 kejap sebelum tow truck sampai.


Dah naik atas truck. Masa ni dah pukul 11.30 malam. Dari sebelum pukul 7.00 aku dah stranded kat sini, lebih 4 jam aku menunggu. Dengan langsung tak makan pape, cuma minum air kosong je itupun aku mintak dengan peronda Roadcare. Hilang lapar dan penat bila ditimpa musibah macam ni.


Kereta yang stranded sebab tangki air bocor. Tapi dorang berlima sekeluarga, taklah takut sangat. Aku sengsorang je. 


Pesta lampu kat Cherating. Banyak kereta parking kat tepi jalan dan masing2 tidur dalam kereta. Kepenatan agaknya. 

Aku sampai kat rumah hampir 6.00 pagi. Plan nak tolong Mak buat tapai, berbuka dengan mak ayah dan bersahur kat rumah cuma tinggal plan. Balik beraya kali ni, aku betul2 diduga dengan musibah tak diduga. Mungkin ada hikmah yang aku tak tahu di sebalik kejadian ni. 

Dengan kereta stranded kat workshop, aku memang tak mampu nak ke mana2. Silap haribulan, aku mungkin terpaksa cancel trip merdeka. Apa pun, aku tetap berharap dan berdoa agar tak ada kerosakan yang teruk.

Selamat Hari Raya Aidilfitri.


Thursday, July 24, 2014

tragedi melanda lagi

Belum pun reda dengan insiden MH17 yang dipercayai ditembak jatuh, dunia penerbangan dikejutkan lagi dengan dua insiden terbaru. Dalam masa seminggu, ada 3 insiden yang dilaporkan. Kisah ini tidaklah menjadi viral di tanah air kerana ianya tidak melibatkan airlines dari Malaysia. 

Semalam, 23 Julai 2014; pesawat ATR 72-500 twin turboprop milik TransAsia Airways dengan kod penerbangan GE222 terhempas atas rumah penduduk berhampiran Magong airport. Pesawat malang tersebut membawa 54 penumpang dan 4 anak kapal untuk penerbangan domestik dari Kaohsiung. Dikatakan pesawat tersebut terhempas setelah gagal dalam cubaan untuk emergency landing kali kedua setelah aborted the first attemp dalam cuaca buruk.


Wreckage pesawat yang dipercayai mengorbankan sekurang2nya 40 orang setakat ini.

Dan pagi tadi 0917 waktu Malaysia, pesawat Air Algerie dengan kod penerbangan AH5017 yang berlepas dari Burkina Faso dan sepatutnya mendarat di Algeirs pada 1310 waktu Malaysia hilang dari radar selepas 50 minit berlepas. 


Pesawat MD83 ini milik Swiftair, syarikat penerbangan persendirian Spanish dan operated by Air Algerie membawa 110 penumpang dan 6 anak kapal. 

Hubungan terakhir antara pesawat tersebut dengan authority Algerian pada pukul 0955 waktu Malaysia sewaktu pesawat tersebut terbang di ruang udara Gao, Mali. Pihak berkuasa walau bagaimanapun mengesahkan pesawat tersebut terhempas, tetapi menolak untuk memberi sebarang maklumat tentang punca dan keberadaan pesawat tersebut. 

Insiden yang berlaku dalam tempoh yang amat dekat ini menimbulkan kebimbangan dalam dunia penerbangan. Terutamanya bagi Malaysia kerana dua tragedi besar melanda dalam tempoh hanya 4 bulan. Walau apa pun, aku tetap berdoa agar segala masalah yang menimpa dapat dirungkai dalam waktu yang terdekat dan memberi kelegaan buat semua, terutamanya ahli keluarga yang terlibat.

footnote: tidak semestinya apa yang kita fikirkan baik untuk kita itu adalah yang terbaik. Kita merancang, tetapi perancangan Allah adalah yang terbaik. Jangan lupa DUIT Doa, Usaha, Istiqamah dan Tawakkal, semoga dipermudahkan Allah setiap urusan kita.


Saturday, July 19, 2014

day10 - day12 | menjelajah shopping area

Bersambung dari entri ini: day9 | kota tua ayutthaya, kotaraya bangkok.

headnote: memandangkan aku tak buat aktiviti best kat Bangkok, selain dari expore tempat shopping makanya aku rangkum aktiviti hari ke 10 hingga hari ke 12 hari balik ke KL dalam satu entry. Mode malas berganda2.


Day10: Ahad - Chatuchak Market

Pagi tu lewat jugak aku keluar. Turun bawah, aku tanya Alex kat mana nak tukar duit. Dia kata bank hijau depan tu bukak, so aku tukar USD ke Baht. Lepas tukar duit, aku ushar carik Deen Restaurant. Tapi tutup pulak. Dari situ aku menapak ke BTS dan turun kat Stesen Mo Chit sebab nak ke Chatuchak Market.


Dari Stesen Mo Chit, belah kanan yang ada stalls berderet tu dah Chatuchak Market dah. 

Masa aku sampai ni cuaca tak cun. Confuse jugak aku nak cari entrance, mujur aku nampak pejabat tourist police kat tepi tu. Aku masuk ke dalam dan that lady entertain aku, siap bagi map lagi. Masa ni aku cuma nak cari tower clock, sebab dari apa yang aku baca kedai makan Halal ada dekat situ je. Since aku lapar, makan je yang aku fikir. Sedang elok aku sampai kat situ, hujan turun dengan lebatnya.


Nasi goreng seafood dan cha yen kat sini berharga THB 250. Mahal! Tapi sebab dah makan, bayar ajelah. Oh ya, sambal cili dalam bekas kecik tu pedas giler. Aku yang memang hantu makanan pedas pun tak tahan.

Lepas tu baru aku meronda pasar yang super besar tu. Banyak jugak aku jumpa stall dan kedai yang jual makanan Halal. Cumanya, aku tak reti nak bagi direction. Yang paling senang nak carik yang kat clock tower tu lah, tapi bertabahlah dengan harganya. 


Bangkok.

Petang tu aku terus balik ke hostel. Bila lalu depan Deen Restaurant, nampaknya masih lagi tutup. Mungkin dorang bercuti hari Ahad agaknya. Aku ke kawasan masjid kat seberang jalan. Ada gerai jual makanan depan masjid, tapi cuma ayam goreng je. Since aku masih kenyang, aku berjalan balik ke hostel.


Day11: Isnin - Bobae Market

Masa aku berjalan ke steten BTS pagi ni, aku nampak Deen Restaurant tengah prepare nak mulakan business. Rupa2nya dorang tutup hari Ahad. So, aku plan nak makan kat Deen balik karang.

Aku ambik BTS kat Stesen Surasak macam biasa dan turun kat Stesen National Stadium. Berdepan dengan stesen tu ada dewan besar dan ada marching band tengah practices. Aku orang lain pun ramai jugak lepak kejap tengok dorang practice. Aku tanya staff BTS camner nak ke Bobae Market dan dia suruh aku ambik bas no. 73. Bila aku turun bawah, driver motor taxi offer aku THB 60 dan aku tolak.

Aku naik bas no. 73, konduktor tu kata bas tak pergi Bobae Market sebab driver tak reti English tapi driver tu dengan baik hati dropkan aku kat pertengahan jalan. Dia suruh aku naik bas either no. 47 or no. 15 dan dia tak ambik tambang. Tapi aku berjalan je sebab nak bakar lemak yang dah tepu.


Track ketapi yang berselirat.


Sebenarnya kat simpang empat depan ni, terus je ke kanan. 

Since aku tak tahu, aku berjalan straight je dan bila tanya orang, katanya depan lagi. Sampailah satu masa tu aku rasa macam dah silap. Bila aku tanya awek 2 orang lepas tu, dia suruh aku patah balik dan masuk ke kiri dan jalan lurus. Masa aku sampai kat Tops Market, hujan turun selebat2nya. Lama aku tumpang berteduh kat dalam supermarket yang sunyi dan tak ramai orang tu. Bila hujan makin reda, aku redah gerimis dan dalam perjalanan aku tanya budak2 perempuan yang sama2 meredah gerimis. Akhirnya aku nampak bangunan Bobae Tower. 

Boleh tahan murah barang2 kat dalam tu. Tambah pulak kalau beli borong dalam 3 helai ke atas. Ada sesetengah kedai letak 6 helai ke atas untuk dapat harga borong. Kat sini kalau orang nak buat business memang best. Even kat kedai aku singgah beli seluar tu, owner dia kata ramai orang Malaysia datang beli kat kedai dia.

Aku cari Bobae Market, sebab menurut apa yang aku baca kat market tu ada jual kain ela. Bila tanya orang, masing2 tunjuk Bobae Tower. Last aku give up dan masa balik aku ikut laluan lain. Sekali aku nampak masjid dan kedai makanan Halal lorong belah kanan. Rupa2nya kat situ macam ada perkampungan Muslim. 


Sebab aku dah plan nak makan kat Deen Restaurant, aku cuma ambik 2 biji pau. Pau ayam tu biasa2 je, tapi pau cendawan yang dah makan separuh tu sedap!

Lepas makan, masa berjalan nak balik tu baru aku perasan Bobae Market. Kat seberang jalan tu aje. Kebanyakan kedai dah nak tutup. Harga boleh tahan jugak murah, tapi aku tak jumpa pulak kedai yang jual kain ela. So, aku balik tak lama lepas tu. Nak singgah ke rumah Jim Thompson pun malas. Kalau korang nak ke rumah Jim Thompson, turun kat BTS Stesen National Stadium dan seberang jalan pastu ke kiri. Nanti ada signage ke rumah tu, tak jauh dah. Kiranya korang berjalan tu menjauhi stesen BTS tu lah. Since dah lewat, aku balik ke Silom je instead of proceed ke Textile Market. Lagipun masa aku banyak terbuang masa tunggu hujan reda tadi. 


Tomyam seafood kat Deen Restaurant ni so-so je rasanya. Aku rasa kat Restoran Cili Padi lagi sedap tomyamnya. 


Dalam Deen Restaurant, ada 5 table je. Masa aku masuk ada 4 pelanggan kat dalam tu. Bila dorang dah balik, baru aku ambik gambar.

Dah kenyang makan, aku balik ke hostel. Hajat nak ke Patpong night market sampai sudah tak tertunai. Tak tahu kenapa keberanian tak berapa nak ada kali ni. Nak keluar cari spa pun malas rasanya. Kat bilik dah bertambah lagi sorang, pun dari China jugak.


Day12: Selasa - selamat tinggal bangkok

Around 9.40 pagi aku turun dengan backpack, ready nak check out. Kalau sebelum ni aku naik MAS, kali ni aku naik AA pulak, so cara ke airport dah berbeza. Aku ambik BTS dan turun kat Stesen Mo Chit. Aku tanya staff BTS tu, ada few bas yang akan ke Don Mueng Airport tapi aku dah lupa bas nombor brapa. Aku ingat aku naik bas no. 510. 

Turun dari bas, aku guna fly over untuk cross ke bangunan airport. Since kaunter dah bukak, aku terus drop baggage and proceed to the gate. Once dah sampai kat gate, baru aku realize yang aku dah terawal sangat masuk boarding, patut lepak dulu lepas drop baggage tadi. Nak patah balik memang tak dapatlah. 


Makan aiskrim sementara tunggu boarding.

Flight balik agak bumpy, which aku benci kalau bumpy cenggini. Mamat kat sebelah aku tu kemain kuat pegang lengan kerusi masa air pocket. Tapi pilot ni landing almost perfect, I like! Lama giler tunggu nak ambik baggage, sama lama dengan tunggu bas nak ke KLIA. Alhamdulillah, jantung hati aku selamat kat tempat letak kereta. Janggal kejap bila dah lama tak drive.


Pelangi petang menyambut kepulangan aku ke tanah air. Dengan ini berakhirlah trip redah selama 12 hari dengan misi mencari cinta gagal menghilangkan diri buat seketika. Lepas ni aku bercuti panjang, terpaksa peram backpack sampailah tabung ayam aku kembali berisi. 

footnote: semoga usaha mencari dan menyelamat MH17 berjalan lancar. Buat keluarga dan sahabat handai mangsa, semoga kalian kuat menghadapi dugaan ini. Buat teman2 di Malaysia Airlines, jadikan dugaan ini sebagai sumber kekuatan kalian. Malaysia Airlines, Air Asia, Firefly, Malindo dan MasWing, aku tetap yakin dan pasti akan terbang lagi dengan kalian. 


Friday, July 18, 2014

mh17

Aku dah ready nak masuk tidur bila ada text masuk kat phone aku. Terus mata yang layu bertukar segar bugar. Belum pun reda dengan kehilangan MH370 yang masih menjadi misteri, kita diuji lagi. Menggigil aku bila dapat berita tu, terus keluar bilik on tv. 

Pesawat Boeing 777 dengan registration number 9M-MRD crashed dekat border Ukraine dan Russia. Dipercayai ditembak jatuh oleh puak bertelagah. First thing first, aku mesti nak tengok crew list, risau kalau2 orang yang aku kenal on board. Bila nama yang aku kenal takde, tak bermakna aku tak sedih. It's really break my heart and soul.


Media statement yang dikeluarkan oleh pihak MAS.

Sayu hati ni bila tengok gambar2 dan video yang disiarkan di tv dan laman berita. Dipercayai kesemua 298 penumpang termasuk 3 orang bayi dan anak kapal terkorban. 

Takziah buat semua ahli keluarga dan sahabat handai penumpang dan crew pesawat MH17. Sesungguhnya Allah tidak menguji hambaNya melainkan ujian itu mampu ditanggung. Bertabahlah dengan ujian ini, sesungguhnya mati itu pasti. 

Innalillahi wainnailaihirojiun...
Al-Fatihah...


Tuesday, July 15, 2014

day9 | kota tua ayutthaya, kotaraya bangkok

Bersambung dari entry ini: day8 | virus melanda.

Alhamdulillah, pagi ni aku dah rasa better than yesterday. Dah cukup kuat untuk pikul anak gajah backpack dan tinggalkan Ayutthaya walaupun aku rasa tak bersedia nak tinggalkan tempat ni. Mula tu aku ingat nak late check out, tapi bila fikir balik aku cancel. Lepas mandi pagi tu, aku terus siap2 packing dan check out. Dalam pukul 10.00 pagi aku keluar, tinggalkan backpack kat Tony's Place.

Aku menuju ke gerai Halal yag aku pergi semalam. Ingat nak makan nasi, sekali nasi belum masak lagi. Mak cik jual buah sebelah tu pun tak datang lagi. Sudahnya, aku ambik laksa seketul dan kuah fish ball.  


Laksa dan kuah fish ball yang menjadi hidangan brunch aku. Boleh tahanlah rasanya. Ada sedikit rasa macam kuah laksa Terengganu pun ada jugak.

Lepas makan, aku ambik motor taxi ke Wat Mahathat. Aku tanya siap2 tambang ke Wat Mahathat. Bila pak cik tu kata THB 20, aku on je. Aku sendiri pun tak tahu murah ke tak. Tapi bila dah sampai, aku rasa berbaloi lah dengan THB 20 tu. 


Admission fee sebanyak THB 50 untuk masuk ke Wat Mahathat. Wat ini yang paling glemer antara banyak2 temple atau wat kat sini.

Sebenarnya kat Ayutthaya ni banyak ruin temples. Kalau ikutkan hati, memang aku berhajat nak tour semua ruins tu, tapi dek kerana kesihatan aku kali ni tak bersahabat, terpaksalah aku simpan je hajat tu. Another reason to repeat. Lagi best kalau pandai cycling, sebab jarak antara satu sama lain tu tak jauh mana.  


Inilah punca keglemeran wat ni. Kawasan keliling pokok ni dipagar, so tak ada orang boleh masuk ke dalam kawasan tu. Pagar tu rendah je, boleh langkah tapi semua orang patuh pada peraturan. Nak tahu apesal kepala buddha ni terselit kat sini, korang boleh tanya cik gugel. Aku malas nak cerita.


Another view of ruins. Masa ni memang ramai orang, ada few groups yang sampai serentak. Nak ambik gambar pun terpaksa bertabah.


Kawasan wat ni memang luas. Ada yang masih tegak berdiri, senget dan tak kurang yang dah runtuh menyembah bumi. Bahagian belakang ni tak ramai orang, masing2 bertumpu kat kepala buddha tu aje. 




Seberang jalan sebelah tembok sana ada bangunan lama jugak. Teringin jugak nak pergi melawat, tengok apa yang ada. 

Kat Wat Mahathat ni meriah, banyak stall jual souvenir. Kat sini jugak aku jumpa FM dan poskad. Keluar dari Wat Mahathat, aku rasa tak laratlah pulak nak terjah bangunan sebelah sana. Lagipun badan aku belum betul2 pulih lagi. Sudahnya aku berjalan balik ke guesthouse. Sambil2 tu ushar kot2 ada motor taxi. Tapi sampai sudah aku berjalan kaki.

Sampai kat Tony's, aku tak terus ambik backpack. Aku lepak kat cafe', order orange juice dan tulis poskad. Kononnya nak pos masa on the way ke stesen keretapi jap lagi. Dah settle tulis, lekatkan setem, aku tanya staff Tony's macam mana nak ke stesen keretapi. Kalau naik tuk-tuk tambangnya THB 60, kalau jalan kaki nanti kena naik feri seberang sungai. Guess what? Tentulah aku pilih cara yang paling murah, tak sedar diri badan masih lemau.

Agak tricky jugak nak cari jeti, aku singgah tanya dekat 7E dan mamat tu dengan baik hati tunjukkan. Dah tak jauh sebenarnya. 


Ini bukan feri yang aku tunggu, tapi feri tu saiznya kecik lagi dari bot ni. 

Sampai ke seberang, semua yang naik menonong je turun. Aku pelik sebab tak ada orang kutip tambang. Bila tanya kat pak cik feri, dia kata bayar kat kaunter atas. Tambangnya cuma THB 4 sahaja. Mak cik kat kaunter tu tunjukkan arah ke stesen keretapi.


Keluar dari kaunter dari belah kanan, depan kereta tu. Stesen keretapi straight je depan sana, kena lintas jalan. 


Aku dapat train pukul 12.18 tengah hari, tapi delay dalm setengah jam jugaklah. Punyalah redah, aku langsung tak check jadual train. Andai kata takde train, harus aku patah balik ambik bas atau van ke Bangkok.

Boleh tahan ramai orang dalam train, tempat duduk yang available pun tak banyak. Masa aku terkial2 nak letak backpack yang gedabak dan berat tu kat tempat letak barang bahagian atas, ada mamat baik hati tolong angkatkan. Lepas say thanks, baru aku cari tempat duduk. On the way tu, most of the time aku tidur. Lainlah kalau aku duduk tepi tingkap, boleh jugak cuci mata. Aku tak perlu risau sebab final destination adalah Hua Lamphong Railway Station. 


Masing2 dengan tujuan yang berbeza bila dah tiba di Hua Lamphong Railway Station. 

Keluar dari stesen keretapi, aku terus menuju ke MRT stesen kat sebelah tu. Masa aku beli tiket kat kaunter, aku notice ada sorang akak Melayu kat tepi dinding tengah tunggu husband dia beli tiket belakang aku. Lepas dah beli tiket menonong je aku turun ke bawah, macam expert sangat. Sekali dalam train aku perasan akak yang sama berdiri sebelah aku. So, aku tegurlah dia. Bersembanglah kitorang, macam2 termasuklah dorang kena gem scam dengan driver taxi. Aku suggest kat dorang, kalau nak berjalan dalam bandar better ambik train je, either MRT atau BTS. Tak habis2 dorang kata aku berani plus gigih, padahal takde apa pun. Kitorang berpisah bila aku turun kat Siam nak tukar ke BTS ke Surasak.

Aku turun kat Stesen Surasak dan gigih menapak ke hostel. Bila nampak peti surat kat tepi tu, aku masukkan poskad yang dah bersetem kat dalam tu. Malangnya, sampai ke hari ini aku tak dapat lagi poskad yang aku pos tu. Kalau tahu tak sampai, baik aku masukkan dalam peti pos kat hostel.

Masa lalu depan Restoran Cili Padi, aku rasa pelik sebab ruang kedai tu kosong! Aku baru je berangan nak pekena tomyam malam ni. Lama aku berdiri depan tu, cuba ingatkan kembali lokasi restoran. Tapi memang tak ada. Yang aku perasan, keadaan macam sunyi, tak semeriah dulu. Padahal baru 4 bulan aku tinggalkan.


Female dorm for four, share bathroom. Ada locker tapi kena bawak padlock sendiri. 

Lepas letak barang, rehat kejap sebelum mandi dan lepas tu aku turun membasuh kat bawah. Stok baju bersih ngam2 tinggal untuk esok. Dah settle, aku menyidai hasil basuhan kat roof top. Ada notis tertampal kat sliding door nak naik ke atas tu. Roof top tutup by 10 o'clock dan tak boleh smoking kat atas tu. Sebabnya pihak hostel dah dapat amaran dari polis atas aduan jiran2. 

Malam tu, gigih aku google pasal Restoran Cili Padi. Akhirnya aku jumpa information yang dorang tutup kat Bangkok due to political situation dan dorang bukak kat Selatan Thai pulak. Hasil gugelan, aku jumpa another Halal restaurant nearby here. Esok baru aku nak ushar carik.

Tengah aku melayan internet dapat free wifi, masuk sorang minah dari China. Sakit je hati aku bila dia tak tahu Malaysia tu kat mana, even tak pernah dengar nama Malaysia katanya. Sakit hati punya pasal, aku malas nak layan dia. Tak lama tu dia keluar dan bila dia masuk lepas tu, dia bagitau aku dia dah tahu Malaysia. Aku ingat dia gugel, tak pun tanya member dia couple yang kecoh tadi tu. 

  

Sunday, July 13, 2014

onde onde

Asal masuk Ramadhan je, perut aku mesti craving nak makan macam2. Bila pegi pasar Ramadhan, semua tak menepati piawaian perut aku. Sudahnya, terpaksalah aku merajinkan diri. Nak buat onde onde ni senang je, tapi awal2 tu aku confuse jugak tepung apa nak guna. Maklumlah, dah bertahun tak buat. 


Bahan2 yang diperlukan:
  1. Tepung pulut.
  2. Gula melaka - dipotong dadu.
  3. Pewarna atau daun pandan yang dikisar dan diambil airnya. 
  4. Air.
  5. Garam.
  6. Kelapa parut.


Gula melaka yang dipotong dadu. Aku guna nissang kerek, gula melaka versi Terengganu.

  
Highlight nya tentulah tepung pulut. 


Langkah demi langkah:
  1. Campurkan pewarna atau pati daun pandan dengan air dan sedikit garam.
  2. Air dicampur dengan tepung pulut, uli hingga sebati.
  3. Doh jangan keras sangat, nanti pecah dan jangan terlalu lembik. Sedang2 je bila dibentuk bebola nanti.
  4. Dalam masa yang sama, panaskan air dalam periuk hingga mendidih.
  5. Doh tadi dibentuk bulat dan masukkan gula melaka. Masukkan ke dalam air yang mendidih.
  6. Bila dah masak, onde onde tadi akan timbul di permukaan. Boleh lah diangkat dan golekkan atas kelapa parut. 


Doh yang baru selesai diuli. Warnanya tak hijau sangat, aku tersilap letak air banyak sangat.


Orait, dah siap. Aku suka bila kunyah tu, gula melaka cair di mulut. 


Wednesday, July 9, 2014

day8 | virus melanda

Sambungan dari entry ini: day7 | the boat tour.

Bangun pagi, aku memang betul2 flat. Paksa diri untuk Subuh dan lepas tu terus kebabom balik. Aku dengar macam hujan turun, tapi nak jenguk ke luar tingkap pun tak larat. Kejap2 aku bersin, dan tiap kali aku bersin mesti meleleh keluar. Betul2 aku jadik budak hingusan. Sudahnya, aku berselubung dalam selimut walaupun sebenarnya cuaca panas.

Tengah hari tu aku paksa diri jugak untuk bangun. Lama aku mandi, dengan harapan panas badan akan hilang dengan air yang mengalir. Lepas solat aku keluar cari makanan kat gerai Muslim tepi 7 Eleven. 


Nasi dengan green curry chicken katanya. Verdict? Tak menyengat mana pun. Rasa pedas tu buatkan aku berpeluh dan itu bagus untuk aku yang dilanda virus tak sihat. 

Lepas makan, aku berjalan entah ke mana2. Tapi yang pasti tujuan aku cuma nak bagi badan berpeluh dan melawan rasa tak sihat. Sehinggalah aku sampai kat area jeti tempat aku ambik tour boat petang semalam. 


Pasar yang aku tak tahu nama ni tak jauh dari kawasan jeti, tepi main road. Macam2 ada kat sini, termasuk uniform sekolah. 

Aku rasa mostly yang datang sini pun local peoples. Aku cuma terserempak dengan dua mat saleh yang merayau macam aku juga kat pasar ni. Habis tawaf tanpa tujuan, aku berpatah balik. Ingat nak singgah museum yang berdepan dengan tapak pasar malam tu. 

  
Chantarakasem National Museum.

Memang aku plan nak masuk ke museum ni. Ada bayaran tapi aku dah lupa. Tapi bila aku masuk kat entrance tu dan pandang bangunan yang ada dalam tu, aku rasa lain macam. Rasa yang tak selesa. Jadinya aku ambik keputusan untuk keluar. Dah lah aku tak sihat sangat, tak nak lah aku ambik risiko yang ntah apa2. Aku tak nak kejadian kat S-21 dua tahun sudah berlaku lagi.

Aku balik ke bilik dan sambung tido. Malam tu aku rasa dah okay sikit, instead of stay another day kat sini, aku nak ke Bangkok esok. Let say demam aku datang balik, aku tak perlu nak risau sangat sebab flight balik dari Bangkok. So, malam tu gigih aku booking hostel yang aku stay hujung tahun lepas. Ini adalah booking yang pertama aku buat untuk trip ni, sebelum ni semua aku redah je. Sebabnya, aku tak rasa aku cukup kuat nak redah cari hostel kat Bangkok dalam keadaan badan aku masih lemau, tambah pulak dengan beban berbelas kilo.

Sama macam semalam, aku tidur dengan bacaan Al-Baqarah sampai pagi. Lupa nak cerita, atas kepala katil aku ada lukisan perempuan dalam gaya menari. Tapiii... aku tak boleh tengok lukisan tu lama2. Tengok pun sipi2 je, sebab bila aku pandang je bulu roma aku meremang. Masa aku check bilik tu semalam aku tak perasan pulak kehadiran lukisan tu.   


Monday, July 7, 2014

day7 | the boat tour

Sambungan dari entry sebelum ini: day7 | selamat tinggal, pattaya.

Boat tour yang aku ambik dengan Tony's Place start pukul 4.00 petang dan akan memakan masa dalam 2 jam gitu. Nearly 4.00 pm, aku dah keluar tunggu kat cafe. Bila driver tuk-tuk panggil untuk boat tour, aku tengok ramai jugak yang bangun. Kitorang dimuatkan dalam 2 tuk-tuk yang slim melim, masing2 duduk senget ala2 bertimpuh gara2 tak nak bagi lutut berlaga.

Jauh jugak kitorang dibawak dengan tuk-tuk ke jeti, tempat akan bermulanya boat tour tu. Seksa duk control kaki, lenguh okay. Dah lah kaki masing2 boleh tahan panjangnya. Sampai kat jeti, kitorang di'usher' ke tempat boat kat bawah sana. 


Menunggu akak baju hitam tarik boat. Boat yang kitorang naik ni kurus panjang. Ngam2 sebaris tu muat 2 orang, kalau selit2 muat je bertiga.


Tempat pertama boat berhenti. Aku tak pasti ni bangunan apa, langsung aku tak faham apa yang ditulis. Tapi kat jeti tu ada signboard tulis Mae Nam Pa Sak. Hujung sebaris dengan bangunan ni ada temple buddha. Besar dan ramai yang datang nak sembahyang.

Masa naik kat jeti tu, setiap sorang kena bayar THB 20. Aku rasa local tak payah bayar kot sebab masa aku hulur duit, minah yang jaga tu cakap siam dengan aku, mana aku nak faham. Dek kerana muka aku yang blur tak hengat, dia ambik je duit tu, bagi tiket dan lepas tu tengok aku semacam je. Erk, aku ada buat salah ke?


Antara masjid yang aku nampak kat tepi sungai sewaktu dalam boat. Sebenarnya, sebelum menjejakkan kaki ke Ayutthaya, aku fikir susah nak dapat makanan Halal dan susah jugak nak jumpa Muslim. Ini kerana Ayutthaya terkenal dengan ruin temples yang berlambak2 dan ternyata telahan aku silap.


Kami kemudiannya singgah di sini, Wat Putthaisawan. Ini adalah sebahagian kecil je, ada reclining buddha, chedis, dan banyak ruins kat sekeliling. 

Temple ni dibina oleh pengasas dan juga raja pertama Ayutthaya, King U-Thong atas tapak istana beliau yang dikenali sebagai Wiang Lek Pavilion setelah istana beliau dipindahkan ke Tambon Nong Sano atau Phraram Swamp.


Spotted church dari dalam boat, tapi boat kitorang tak singgah kat sini. Rasanya ni first time aku jumpa church kat Thailand ni. All this while, yang banyak aku jumpa adalah temples atau wat.


Hentian terakhir, wat yang aku tak tahu nama. Tapak ni yang paling besar dan terjaga antara yang kitorang singgah. 


Buddha tak berkepala menunggu sunset. 


Susah bebenor nak tunggu takde orang kat sini. Ada je yang menyelit, aduyai.


Sunset dari wat tak tahu nama.

Masa kat sini, aku ada nampak couple Muslim yang aku pasti local dengan anak kecik melepak kat tepi sungai tu. Masa aku konon2 nak pergi tegur dorang, sekali driver boat panggil. Panggilan pulanglah pulak. Tak sempat nak bertegur sapa, haih!


Sunset dari dalam boat. 

Kitorang dibawak entah mana2 laluan, masuk lorong antara rumah penduduk kampung. Belok kanan, masuk simpang kiri, jalan lurus, then akhirnya kitorang sampai kat jeti awal tadi. Kat atas tu dah meriah dengan pasar malamnya. Aku nampak ada few stall jual makanan Halal. Tak bertangguh, aku terus ke tuk-tuk tadi dan kami dihantar ke Tony's Place dengan selamat. Atas kertas, tour ni habis pukul 6.00 petang, tapi kitorang punya tour dah drag sampai 6.30 lebih. 

Balik ke bilik, aku rehat kejap. Aku dah rasa lain macam je, hidung dah start berair, sakit kepala dan tak pasal2 aku duk bersin je. Aduh, habislah kalau aku demam. Tak pernah aku sakit time travel, even bertukar cuaca sekali pun. Aku jugak tak pernah nak bawak ubat masa travel aku tak suka makan ubat. Harap2 esok akan okay. 


Thursday, July 3, 2014

day7 | selamat tinggal, pattaya

Entry ini adalah rentetan dari kisah ini: day6 | bermalas-malasan di hari lahir.

Aku bangun pagi tu dengan keputusan untuk tinggalkan Pattaya. Kalau malam tadi aku masih lagi di persimpangan dilema untuk memilih antara Hua Hin atau ke terus ke Bangkok sahaja, pagi ni aku pasti dengan keputusan untuk ke Ayutthaya. Aku sendiri tak tahu kenapa Ayutthaya, sedangkan dalam waktu singkat sewaktu merangka trip ntah-apa-apa-ni, aku langsung tak pandang Ayutthaya. 

Dalam pukul 9.00 pagi aku dah siap turun untuk check out. Aku tanya receptionist cara paling senang dan murah nak ke stesen bas. Antara taxi dan motor taxi, akhirnya aku memilih motor taxi dan lepas bargain dengan pak cik tu, dapatlah THB 100. Bila dah sampai kat stesen bas tu, aku rasa THB 100 tu memang berbaloi2, lenguh jugaklah duk pikul backpack atas motor. 

Pak cik motor taxi berhentikan motor betul2 depan kaunter tiket. Lepas bayar tambang, aku ingat pak cik tu nak terus pergi tapi dia tunggu aku beli tiket. Lepas tunjukkan tiket yang aku dah beli, baru pak cik tu pergi sambil senyum dan anggukkan kepala. Risau kot kalau2 aku tak reti beli tiket. 


Ruang menunggu sebelah kaunter tiket je. Ada kedai jual souvenir dan makanan. Aku ingat nak beli FM Pattaya, tapi tengok harga terus aku letak balik. Mahal bebenor. Kat sini bas akan ke Bangkok tapi ke 3 destinasi berbeza; Southern, Mo Chit dan Ekamai.


Since aku akan ke Ayutthaya, so aku ambik bas ke Mo Chit. Tambangnya THB 133 dan bas akan bergerak pukul 9.40 pagi. Pukul 9.30 pagi, penumpang dah boleh naik bas. Backpack yang gedabak tu aku letak kat bawah, pastu konduktor bagi keratan tiket kecik dalam gambar atas tu dan another keratan distaplekan kat backpack, macam naik flight pulak. 

Walaupun dah naik 10 minit awal, tapi bas gerak dalam pukul 9.50 pagi jugak. On the way tu, banyak kali jugak bas berhenti kat stesen kecik ambik passenger lain. Aku pulak kalau naik kenderaan, macam biasalah. Membuta je kejenya, sesekali aku terjaga, pastu sambung tidur sampai sudah. 


Spotted this masa dalam perjalanan. Masa ni dah menghampiri Bangkok dah rasanya. 

Nearly 2 hours jugaklah perjalanan dari Pattaya ke Bangkok. Masa sampai kat Mo Chit, dah hampir pukul 12 tengahari. Turun dari bas, aku blur kejap. Masa ambik bag, aku tanya akak konduktor tu camner nak ambik bas ke Ayutthaya. Sekali akak tu panggil pak cik teksi suruh aku tanya. Aku tanya macam mana nak ambik bas, pak cik tu duk insist suruh aku naik teksi dia. 

"You take taxi, it's comfortable," gitu cubaan pak cik teksi menggoda aku.

"I don't have money." Gitu aku menolak dengan muka ketat pastinya. Terus muka pak cik tu berubah. Dan2 dia tunjukkan ke arah bangunan terminal belakang sana.


A adalah dari tempat bas aku berhenti dan turunkan penumpang dan B adalah arah yang patut aku ambik untuk beli tiket ke Ayutthaya. 

Jauh jugak nak menapak ke dalam building tu, tambah pulak tengah panas terik. Masuk dalam tu, lega kejap. Tak jumpa signboard yang membantu, aku tanya orang kat kaunter. Masuk2 je memang korang akan nampak kaunter banyak, berderet2. Dorang suruh aku ke kanan lagi. Rupa2nya kaunter mini-bus @ van. Okaylah sebab tambang terus ke terminal bas Ayutthaya pun THB 60 je. Just nice aku dapat tiket pukul 12.00 tengah hari, tapi nan adonya gerak on time. 

Aku ingatkan van ni straight je pegi Ayutthaya, tapi rupa2nya macam prebet sapu pun ada jugak. Setiap kali jumpa bus stop, mesti van ni berhenti. Bila hampir semua yang naik dengan aku dah turun, aku cuak jugak kot2 aku kena kidnap ke apa imaginasi tak boleh blah. Tak lama lepas tu aku nampak signboard arah ke Ayutthaya, lega rasa di hati. 

Aku totally lost bila akak konduktor bagitau dah sampai Ayutthaya. Aku memang tak reti nak imagine macam mana keadaan Ayutthaya ni. Turun dari van, aku melilau berjalan ikut kaki tanpa arah. Nampak 7E, aku singgah beli air dan masa bayar tu aku tanya Tony's Place, siap tunjuk alamat lagi. Tapi hampeh je bila minah tu buat tak tau je. 

Keluar dari 7E, aku lepak depan tu sambil ushar keliling. Toing! Aku terperasan ada signage P.R Guesthouse kat sebelah 7E tadi. Aku tanya bilik kosong, dia bawak aku ke tingkat 3 tapi shared bathroom. Harga THB 300 per night. Aku tanya Tony's Place dan dia tunjukkan kat seberang sana jalan. Lepas tu baru aku perasan signnage Tony's Place sebesar alam!

Lepas tengok bilik, aku setuju ambik untuk 2 malam. Harga THB 350 semalam dan bilik air kat dalam as I wish. 


Bilik aku hujung belah kanan. Sebelah almari tu sharing bathroom untuk mereka2 yang berkongsi. 

Lepas letak bag semua, aku keluar lagi ke tempat van turunkan aku tadi. Ada few stalls yang ownernya Muslim. Aku beli apa yang patut untuk isi perut dan balik ke bilik. Aku settlekan payment untuk bilik, dapatkan password untuk wifi free dan booking boat tour dengan Tony's Place pukul 4.00 petang karang. In the mean while, aku rehat dulu kat bilik dengan aksi bebas menghilangkan lenguh. 


LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...