Sunday, December 1, 2013

day12: lemas di bali

Masa alarm yang aku set berbunyi pukul 2.15 pagi, aku tak sure sama ada aku snooze kan atau aku off terus. Tapi yang pasti lepas tu aku lena diulit mimpi kot. Bila aku terjaga balik tengok dah 2.42 pagi. Gelabah aku, iyalah dengan beg yang belum dikemas, barang2 yang berterabur tak usah ceritalah. Cepat2 aku ketuk bilik sebelah, Dot dah nak siap masa tu. Aku suruh Dot turun dulu dan tunggu aku in case supir dah sampai sebelum aku turun since Zilla dengan Tasya tak join kitorang pagi tu. By the time aku turun bawah dalam pukul 3.15 camtu, supir tak sampai lagi. Legalah jugak sebab dorang tak perlu tunggu aku. Bila call supir, katanya dah dekat tapi tetaplah tak sampai2 jugak.

Around 3.30 am baru muncul. Lepas load barang2, aku ambik tempat kat seat belakang. Naik je kereta, belum bergerak pun lagi mood aku dah swing. Mana tak swing, belum sempat bontot kitorang cecah seat dia dah bising kata tak tidur lagi. What the heck! Dah memang ko dibayar dan awal2 lagi ko dah agreed with the plan, pastu nak komplen ko tak tidur. Masa tu jugak kitorang pesan suruh singgah kat mana2 untuk solat Subuh on the way tu since dia mengaku Muslim, haruslah dia faham dan tak perlu diingatkan pun patutnya. Since mengantuk aku membuta, sesekali terjaga kejap pastu sambung balik.

Kami semua terjaga bila supir kejutkan, ingatkan singgah musolla tapi rupa2nya dah sampai Lovina. Tengok jam, it's nearly to six. Bila kitorang tanya kenapa tak berhenti kat musolla masa on the way ke sini, selamba je dia jawab dia dah berhenti, tapi kitorang tidur. So, dia assume kitorang tak nak turun. Bila mintak dia carikan tempat untuk kitorang solat, dia bising2 sebab katanya dah lewat nak turun ke laut. Akhirnya kitorang tumpang solat kat post guard resort sebelah tu. Terima kasih Dot kerana sudi mengorbankan hampir sebotol air mineral pagi tu, jasamu dihargai.

Kononnya tak menyempat2 nak turun ke laut, tapi lambat jugak kitorang turun. Ingatkan takde dah aktiviti membasahkan pakaian, tapi awal2 kaki seluar dah basah dek kerana mengharung air laut sebelum masuk ke dalam bot. Bot kami pulak punyalah comel, kurus dan panjang. Papan tempat duduk kami pulak disusun melintang dinding ke dinding bot. 


Sebelum kami dibawa dengan bot. Masa ni dah banyak yang dah belayar ke laut lepas.


Pemburu dolphin di lautan.


Matahari mula muncul. Since bot tu amatlah payah dan tak selesa nak pusing ke belakang, ini jelah yang mampu aku capture. Time ni air laut pasang, basah jugaklah kami pagi tu disimbah air laut. 




Terumbang ambing tanpa haluan, pasrah dipukul gelombang.

Lama jugak kami menunggu sebelum tiba2 muncul dolphin di permukaan air. Masing2 menjerit seronok melihat aksi dolphin. Punyalah seronok, satu gambar pun aku tak berjaya capture. Boatman kitorang bagus jugak, berkejar ke sana ke sini memburu dolphin bila mana banyak bot2 lain dah kembali ke daratan. Aku puas sebab kali ni aku berjaya tengok live lepas terkuciwa dua kali sebelum ni.


Dalam perjalanan pulang ke daratan. Laut dah tenang masa ni, Alhamdulillah.

Sepatutnya lepas Lovina kami akan dibawa ke Bedugul, itulah yang dipersetujui sebelum ni. Tapi supir kitorang tetaplah tak nak bawak kitorang pegi Bedugul, macam2 alasan dia bagi. Dia terus je bawak kitorang ke Kintamani. Aku dah fed up, insist pun tak guna sebab dia yang drive. Last2 aku sambung tidur kat seat belakang. Aku bangun bila dah menghampiri Kintamani. 


Gunung Batur yang menjadi tumpuan di Kintamani, juga Gunung Agung yang diselubungi kabus, memang tak nampak apa lah. Gunung Batur ni boleh buat day trip kalau nak trekking. Pun ada danau jugak kat belah kanan tu, tapi aku langsung tak teruja. Sebabnya aku dah tengok yang lebih menarik di Rinjani, jadinya bila tengok yang ni biasa2 ajelah. Keterujaan tu dah takde.

Dari Kintamani kami dibawa ke Tegalalang. Nak masuk ke kawasan ni kena bayar Rp 5000 seorang, tapi resit yang diberi kat kitorang sekeping je, pulak tu tulis untuk parking. Confirm masuk poket sendiri lah tu. 


Paddy terrace yang menjadi tumpuan ramai orang. Bagi aku biasa2 aje. Aku dengan Dot turun ke bawah. Masa turun lajulah, masa naik semput jugak nak panjat anak tangga tu. Jaja dengan Zainur tunggu kat atas.

Dari Tegalalang kami dibawa ke Pasar Seni Sukawati. Kat pasar tu ada banyak kedai makan yang bertanda halal, maka kami pun tanpa was-was pilih kedai yang paling hujung. Tak nak fikir banyak, kang yang halal boleh jadi haram. Lepas makan kitorang bershopping, tak adalah shopping kaw2 punya. Yang penting kena pandai tawar menawar. 

Lepas Pasar Seni Sukawati aku tanya supir boleh tak bawak kitorang ke Tanah Lot sebab aku nak beli lukisan since yang aku jumpa kat pasar tu tak menarik dan mahal yang amat. Tapi bila ayat dia tu annoying giler, aku makin fed up. Last2 aku senyap kat belakang, lantaklah nak bawak ke mana pun. Yang pasti tempat yang dia bawak kitorang tu memang useless, tak bawak pun takpe. 


Akhirnya kami singgah di Masjid Inna Grand untuk bersolat, itu pun jenuh kitorang ingatkan. Ruang solat untuk wanita cuma kat sudut tu aje. Aku ingat nak try bakso yang pak cik tu jual kat depan masjid, tapi perut masih kenyang, so lupakan ajelah.

Masa naik kereta tu kitorang tanyalah kot2 boleh singgah kat tempat lain tak since awal lagi, flight kitorang pun malam karang. Tapi dia kata takes time nak ke airport, kurang2 dua jam kalau tak jam. Malas nak bertekak, aku tido lagi asyik tido je kan keje aku. Belum sempat aku nak bermimpi, Dot kejutkan kata dah sampai airport. Kata 2 jam, tak sampai sejam dah sampai, apa citer nih? Dah jelas dan nyata dia tipu kitorang. Masa nak say good bye dan dia mintak maaf, aku ada kata kalau aku tak nak maafkan macam mana? Memang berubah muka dia dan aku tinggalkan dia macam tu aje. Cuma aku dan Dot yang turun since Jaja dan Zainur still have few days kat sini.

Kitorang jumpa Zilla dan Tasya kat Burger King, melepak kat situ sambil tulis poskad untuk diri sendiri. Mamat sebelah kitorang tu banyak betul tulis poskad, a bundle of it! Nak je aku buat muka tak malu mintak satu, tapi aku tak buat pun, hahaha.

Pukul 8 lebih baru kitorang gerak ke departure hall, flight kitorang pukul 9.20 tapi delay lah pulak. In fact, semua flight delay regardless of the airlines. Sampai kat LCCT nearly 1.30 in the next morning. Tasya hantar aku ke KLIA, ambik kereta and drive back home. 

Well, Bali mungkin bukan untuk orang seperti aku. Atau mungkin jugak aku tak jumpa tempat yang boleh menyebabkan aku tertarik, yang ada wow factor. Aku lemas di Bali, di merata tempat ada bekas berisi bunga yang dorang sembah. Even dalam toilet pun dorang letak. Aku pening dengan baunya. No wonder lah Bali jugak dikenali sebagai Land of the God! Aku rasa kalau takde bekas tu aku tak lah lemas sangat.

Perjalanan selama 12 hari berakhir jua. Banyak yang aku kutip di sepanjang perjalanan. Banyak keindahan yang aku saksikan, sama banyaknya dengan ketakutan yang aku hadapi. Setiap yang berlaku ada hikmah disebaliknya. Allah mempertemukan kami dengan keluarga Mama Dedeh yang ramah dan baik hati. Pak Amin yang istimewa, walaupun bisu tapi kami tetap boleh berkomunikasi. Aku bersyukur kerana diberi peluang olehNya untuk melalui pengalaman ini. Sesekali bila teringat, aku akan sama ada tersengih atau gelak sorang2. Part sakit hati tu aku cuba padam, kalau boleh nak hilangkan terus dari senarai kenangan.


2 comments:

  1. takde lah lama pun, 2 hari je, blom 2 minggu.. hihihi

    ReplyDelete

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...