Monday, December 24, 2012

dugaan di permulaan

Aku sekarang ini berada di negara seberang. Mengakhiri tahun 2012 dengan trip yang panjang. Awal perjalanan kami sudah diuji dengan pelbagai dugaan. Meredah hujan lebat.. tiket bas yang dah dibooking dah dijual.. mengharung banjir separas betis..

Jika ditanya tentang perasaan, aku tak tahu nak cakap apa. Give up, kecewa, nak nangis, nak tergelak, semuanya pun ada. Tapi dalam hati hanya Allah je yang tahu betapa kencangnya debaran di dada.

Kalau di permulaan aku bertiga, kemudian berempat dan sekarang ini aku kembali solo. Harapnya perjalanan ini dipermudahkan olehNya dan aku selamat kembali ke tanah air.

Thursday, December 20, 2012

keterujaan separuh hari

Dah hampir seminggu sebenarnya kejadian ni. Dah berhari2 tersimpan kat dalam draft. Aku tak ada idea nak menaip, writer's block agaknya. Tambah pulak akhir2 ni vitamin M nampaknya dah take over my body and soul. Jenuh nak recover nih, haih!

Khamis petang aku ke Palace of the Golden Horses. Nak merasa diri dibelai bak puteri kat Tanjung Wellness Spa. Alah, bukan aku bayar full pun. Kebetulan ada offer so aku bayar cuma RM58.00 je. First time aku merasa diurut dengan buluh. Mengekek aku tahan gelak sebab geli. Sampaikan akak tukang urut tu pun tergelak sama. Siap kenakan aku lagi, hampeh betul. Mentang2lah aku insan yang lemah, hanya mampu berserah...  


Pakej tu termasuklah merelakan diri dikukus panggang, grill... kukus, panggang, grill... dalam infra red sauna, yang belah kiri dalam gambar kat atas ni. Lepas dah separuh masak kena kukus, berendam pulak dalam herbal bath. Makin masaklah jadinya, cuma nasib je tak sempat jadi bubur. 


Lepas dah settle kat situ, aku ke The Mines yang selangkah kuda aje jaraknya. Sesi menambah lemak pun bermula. Tak senonoh betul, elok2 bersauna kikis lemak kat badan, tak sampai setengah jam lepas tu dah tambah balik lemak tepu. Sampai bila2 pun memang tak kuruslah jawabnya.

Sebenarnya masa aku ke sini berbulan yang sudah, aku ternampak tripod yang harganya dalam RM80++ je. Masa tu ada promotion. So, aku berharap tripod yang sama masih ada kat tempatnya macamlah orang lain tak berminat. Malangnya, tripod yang dicari dah tak ada. Confirm lah dah diambil orang. Dah terasa ke'frust'an di situ.

Nak ubatkan rasa kecewa, aku carik kedai lain. Cuma kedai yang second ni agak mahal masa aku survey dulu. Sungguh tak kusangka, cempedak memang tak jadi nangka! Ada tripod yang lebih kurang macam aku duk termimpi2 sebelum ni, dan paling menarik harganya lagi murah! Dengan senang hati aku keluarkan RM68.00 dari wallet. Janganlah nak expect aku beli tripod yang cun meletup, sebab aku cuma guna digicam je. Tapi aku rasa berbaloi2 dengan harga yang aku laburkan. Terus rasa frust masa awal2 tadi diganti rasa bahagia teramat sangat. 

Sempat jugak aku sambar sepasang kasut kerja dan jugak poncho. Meriah The Mines dengan year end sale. Aku prefer datang ke sini kalau nak bershopping, sebab aku boleh cari semua benda under one roof. parking pun senang. Tak adalah aku nak kena tawaf berejam semata2 nak cari parking macam kat MidValley Megamall. Buat tambah dosa aku je duk mengutuk menyumpah seranah, haish!


Tuesday, December 11, 2012

jem tanpa roti

Hari ni kami di Selangor bercuti kerana birthday Sultan Selangor. Since sekarang dah hujung tahun dan aku dah lama giler tak beli kasut lagipun kasut lama dah uzur sangat, maka aku ke Ampang Park. Pertama kali aku beli kasut kat Neva Shoes last few years dan aku cukup selesa. Walaupun harganya boleh tahanlah kalau nak compare dengan kasut2 jenama biasa. Bagi aku alah membeli menang memakai. 

Aku suka flat shoes, tapi sayang choice yang ada tak banyak sangat macamlah nak borong berpuluh pasang. Banyak choices untuk peminat heels, dah tentu2 aku tak suka. Akhirnya tertangkaplah jugak sepasang. Mungkin setahun dua lagi baru aku beli baru. Itu pun kalau yang ni dah tak mampu berkhidmat lagi. 

Keluar dari Ampang Park, hari masih awal. Belum pun pukul 12 tengah hari. Aku proceed ke Midvalley Megamall, kawan aku nak ambil barang dekat living social office. Jarak dari Ampang Park ke Midvalley yang tak sampai 10km tu pun ambik masa lebih sejam untuk sampai. Bila dah sampai mencari parking pulak satu hal yang menyeksakan. Lepas satu level ke satu level aku tawaf. Kalah orang buat tawaf masa musim haji. Lebih dua jam berpusing2 akhirnya dapat jugak menyelit, itu pun parking kat tempat yang tak sepatutnya. Tapi guard tu dah bagi kebenaran. 

Alang2 dah ada di Midvalley, balik tu terus ke Bangsar Village. Dah lama aku dengar pasal Station 21. Hari ni berjaya jugak jejak kaki ke sana. Alhamdulillah, menu yang aku try tu memang sedap. Murah pulak tu. Rugi sebab aku tak mintak extra gravy.


Black pepper fillet steak ni cuma RM13.00. Aku lupa nak snap gambar gerai ni. Padahal nak snap gambar makanan ni pun dah sehabis daya toleh kanan kiri. Malu lah konon kalau2 ada orang nampak, hehehe. 

Bagi aku memang berbaloi lah makan kat sini. Mana taknya, lepas makan terus hilang sakit lutut dan kaki sebab tersangkut dalam jem, haha. Lokasi nya food court atas parking lot yang berdepan dengan Masjid Saidina Abu Bakar As Siddiq. Lot kedai yang paling hampir dengan masjid. 

Sampai ke rumah sedang elok surau depan rumah aku tengah prepare nak azan maghrib. Lepas ni serik dah aku nak ke KL bila orang2 di Selangor bercuti. Seksa bila kena hadap jem. Agaknya dorang ni tak reti nak berehat kat rumah kot. Itulah sebabnya masing2 berpusu2 ke shopping mall. 

footnote: menyampah giler aku dengan mamat mangkuk hayun tak guna tu. Menipu semata2 nak suruh girlfriend dia parking kat ladies parking! Geram betul. Rasanya nak je aku terajang masuk lombong. Tak pun potong je anu tu bagi anjing makan. Sakit hati menengoknya. Haish!


Sunday, December 9, 2012

terbakar di hati tak siapa yang nampak

Memang hati aku terbakar petang tadi. Sikit lagi nak berasap satu badan. Dengan hujan renyai2 di petang hari, aku bersemangat nak pergi makan tom yam kat kedai basikal bukan nama sebenar; nama tu aku bagi sebab ada kenangan semalam

Ada kereta keluar dari simpang dengan sederhana laju. Aku fikir mesti dia tunggu kat tepi tu sebab ada kereta. Tapi hampeh punya driver mangkuk hayun, boleh dia terus masuk lane kanan. Dah lah lembab macam tuttt!! Sikit lagi aku nak langgar dia. Masa tu memang aku hon dan menyumpah giler punya. Dah lah kat belakang ada kereta. Kalau aku brek mengejut confirm aku yang kena cium pulak. Nasib baik lane bertentangan tak ada kereta. Sempat aku cilok ke sebelah sana sekejap. Memang aku hangin dengan kereta Proton Saga warna coklat. Nombor plat aku cuma ingat WVT je, yang belakang tu aku tak sempat nak masukkan dalam kotak memori. 

Memang terbakar lah. Sumpah seranah berterusan, terus hilang selera nak makan. Padahal sepanjang jalan dari Nilai aku duk terfikir2 nak makan kat situ. Sudahnya sampai ke rumah aku duk memaki hamun lagi. Kalau ada yang nampak kebakaran kat dalam hati aku tu, mesti bomba pun takut nak padamkan. 


Tapi kalau terbakar macam ni memang orang boleh nampak. Untuk pertama kalinya dalam hidup aku ke IOI Mall Puchong semalam dan aku nampak atap kedai ni terbakar. Masa api tengah marak aku lupa nak ambik gambar. Bila dah hujung2 baru teringat. 

Harapnya esok lusa terbakar kat hati aku dah boleh padam. Risau jugak kalau merebak ke tempat lain..


LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...