Wednesday, October 31, 2012

day 3 | hoi an

Awal2 pagi lagi aku dah terjaga. Bangun dan bersiap seadanya. Dalam 7.30 pagi aku keluar cari meeting point, time ni dah terang benderang, macam pukul 9 pagi. Sengaja aku keluar awal sebab aku tak tahu tempat tu, dan jugak sebab aku jalan kaki. Kalau ada rezeki aku joinlah tour tu, kalau tak aku merayau je kat town sementara nak ke Da Nang. 

Dalam 40 minit menapak sambil mata duk melilau kiri kanan kiri mencari tempat tu, sambil2 menepis godaan motor dan cyclo, akhirnya aku berjaya! Teruja sangat sebabnya masa aku refer dekat map macam susah je nak jumpa tempat tu. Since aku sampai awal dari waktu yang dijanjikan, dan aku nampak kat sebelah tu ada handicraft village. Daripada aku jadi patung cendana kat sini, better aku cuci mata kat tempat tu. Dorang memang mesra, tapi bila tengok harga yang terpampang, terus aku rasa seram sejuk. Lepas ushar apa yang patut aku terus blah, tak mau lah berlama2.

Bila aku kembali ke tempat pertemuan tu, dah ada 3 guys which I think they are from the free tour. And yes, ramalanku benar belaka! Lepas dah kenal2 tu aku pun teruslah point out masalah problem yang aku alami. Dah tersurat rezeki aku dapat join tour ni, Alhamdulillah. Lepas call sana call sini, tak sampai pun 5 minit, sorang lelaki sampai dengan motor. Quang akan bawak aku dengan motor and the rest will be cycling. Kami ber-12 6 traveller termasuk aku, 4 students yang terlibat dan 2 orang staff dari your local booking bergerak ke jeti lepas semua dah ready dengan basikal masing2 kecuali aku dan Quang. 

Just nice masa kami sampai kat jeti tu, feri dari seberang sana baru je sampai. Sebenarnya bila incoming feri dah nak sampai, feri yang ada kat jeti kena bergerak. So, takkan ada dua feri dalam satu masa. Lepas dah loading basikal, motor, penumpang dan segala bagai barang2 feri pun get ready to depart. Diorang panggil feri, tapi bagi aku ini cumalah multipurpose boat yang saiznya sedikit besar dari boat biasa. Bot nelayan laut dalam lagi besar saiznya dari feri diorang ni.


Keadaan dalam feri ni agak bising sebab bunyi enjin, lebih kurang macam nilah keadaannya. Budak lelaki dalam video ni memang tengok aku pelik je start dari aku on kamera sampailah feri ni selamat sampai ke destinasi. Atau memang aku nampak pelik? Papelah, haih!


Another ferry yang sempat aku snap. Muatan kat dalam tu tak penuh sangat. 


Bot nelayan, tapi sayang aku tak nampak sesiapa pun dayung sampan bulat sewaktu dalam perjalanan. Yang ini pun cuma diikat pada bot. 


Lebih kurang 20 minit perjalanan dengan feri, kami tiba di jeti Kim Bong Village. Destinasi pertama adalah tempat pembuatan bot. Sejujurnya, walaupun di negeri kelahiran aku memang terkenal dengan boat makingnya, tapi aku tak pernah ke sana. Mungkin jugak kerana jarak yang agak jauh dengan tempat tinggal kami. 


Seterusnya kami ke carpentry workshop. Hasil ukiran ni kemas dan cantik, lama aku termenung kat sini. Sekadar merenung, tapi tak beli pun. Kat kampung ni sebenarnya banyak bengkel macam ni, cuma yang ini antara yang paling terkenal gitu.


Lepas tu kami ke sini, rumah yang aku dah lupa namanya. Rumah ni dihuni oleh keluarga besar yang merantau dari utara Vietnam kalau tak silap aku. Kat rumah ni ada list keturunan nenek moyang diorang. Dalam ni jugak ada tokong. Sebelah kiri gambar ni ada kubur ahli keluarga diorang. 


Melintasi kawasan ni. Sempat berhenti sekejap kat sini sebab Rebecca nak ambil gambar kerbau tengah berkubang. Sesekali jumpa kerbau, excited nak bergambar. Masa ni on the way nak ke rumah penduduk kampung yang buat rice paper.


Beras akan direndam dulu semalaman sebelum dikisar. Gambar kiri tu pengisar lama, dulu2 time aku kecik2 aku pernah nampak pengisar ni kat rumah jiran aku. Agaknya sekarang dah tak ada kot. Gambar kanan tu pulak pengisar moden, tu kata diorang bukan kata aku. Tapi lagi advance lah kalau nak dibandingkan dengan yang sebelah kiri tu. 


Gambar atas kiri: Mak cik tuan rumah tengah buat rice paper. Bawah tu periuk kukus yang ditutup dengan kain rasanya, adunan beras yang dikisar diratakan atas tu, tutup kejap. Agak2 dah masak ratakan pulak second layer, pastu tutup lagi. Dalam 2 minit cenggitu boleh angkat dan sejukkan. Sekam padi digunakan sebagai bahan api. Gambar kanan: Nenek yang usianya 80 tahun ni potong rice paper secara manual, laju je nenek ni potong, saiznya sama pulak tu. Gambar kecik kat bawah belah kiri tu kalau potong guna mesin. Rice paper ni dah jadi mee, lebih kurang macam koay teow kalau kat Malaysia. 


Next kami ke rumah penduduk kampung yang usahakan sleeping mat. Ini persinggahan terakhir kami sebelum kembali ke Hoi An town. Kalau kat Malaysia aku tahulah camaner tikar mengkuang dibuat, sebab dulu2 mak selalu buat dan aku rajin tolong tengok. Tapi tikar diorang ni ala2 menenun pun ada, bukan dari mengkuang tapi dari spesies cane grass macam dalam gambar kat atas ni. Nampak macam senang, tapi bila aku try susah jugak, terkial2 aku dibuatnya. Tikar ni ada 2 jenis, untuk kematian plain color dan untuk lain2 occasion boleh dibuat colorful.  


Dan kami kembali ke jeti sebelum ini, bersedia untuk kembali ke seberang sana. Yang korang nampak tu feri baru sampai dan mereka2 tu tengah unloading. 


Dari jauh dah boleh nampak deretan rumah lama di bandar Hoi An. Oh ya, masa balik ni aku duduk kat bahagian luar, sekali dengan barang2.  


Closer look. Tanda 'P' yang terpampang tu untuk parking bot. Jangan korang nak mandai2 parking kereta pulak kat situ. 




Bila tengok bot2 ni semua, aku rasa mungkin ada boat tour. Cuma mungkin aku je yang tak perasan. 

Kami kembali ke tempat berkumpul pada paginya. Lepas fill up borang, sembang2 kejap dan around 12.20 aku tinggalkan mereka. Petang ni aku akan bertolak ke Da Nang. selain dari sewa basikal untuk kes aku sewa motor, VND50,000 untuk tambang feri dan sedikit sumbangan kepada penduduk kampung, yang lain2nya adalah free. Tapi korang boleh donate untuk group ni, kalau tak nak donate pun takpe. Tapi aku rasa sumbangkanlah walau sedikit. Aku pernah search, paling murah tour yang sama macam ni dalam $17 per person. Members group ni adalah student universiti di sekitar Hoi An dan Da Nang, main purpose diorang nak practice their English. Bagi aku, usaha mereka2 ni memang bagus. Kalau korang nak tahu lebih detail pasal tour ni, klik je kat sini.   


Gambar kiri, lorong yang perlu dilalui dari main road nak ke homestay yang aku stay. Gambar kanan, homestay yang aku duduk dan kat pintu tu Linh, host aku. Mamat yang nampak belakang tu datang nak repair paip. 

Hampir pukul 3 baru aku bergerak ke stesen bas. Linh dah call kan motor dan siap pesan berkali2 suruh aku bayar VND 20,000 je untuk tambang bas. Sebabnya foreigner selalu kena ketuk berganda2. Kelakarnya, lepas hulur duit tambang dekat konduktor bas, aku terus pandang keluar tingkap. Pastu pura2 tidur tak nak kantoi. Tapi bila dah lebih sejam dalam bas dan penumpang turun dan naik silih berganti, aku dah gelabah. Bila tanya minah sebelah aku, dia tak faham pulak. Last2 tanya jugak dekat akak konduktor tu, katanya tak lama dah. Fuhhh! Cuak jugak aku dibuatnya, manalah tahu kot2 tetiba sampai ke north Vietnam. Dah lah esok aku balik KL, tak ke haru kalau betul2 terjadi. 

footnote: pak cik tu gatai! Tak padan dengan tangan sakit, ada hati nak pegang2 pipi aku pulak... hishh! Menyesal singgah kedai dia. Nasib baik hari last, kalau tak memang kita aku bakor je. 


No comments:

Post a Comment

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...