Sunday, March 18, 2012

the wedding

Aku benar2 kepenatan sepanjang minggu yang baru sahaja berlalu ni. Sekarang badan aku seram sejuk, macam nak demam pun ada. Tengah hari Selasa aku memandu pulang ke Paka dan tiba hampir jam 6 petang, setelah mengharung jarak sepanjang lebih kurang 400km dengan dua perhentian. Sudah lah malam sebelum tu aku cuma boleh tidur sekitar jam 3 pagi. 

Bila dah sampai rumah, memang tak ada harapan nak berehat. Mana taknya, barang2 untuk hantaran hari Khamis ni masih belum berusik. Kebetulan Kak Ani sampai malam tu jugak, bergotong royong lah kami menyiapkan apa yang patut. Owh, semestinya tidur lewat lagi. Selalunya kalau balik kampung pukul 9.30 aku dah tak boleh bukak mata, cepat benor mata nak tertutup!

Hari Rabu menyambung tugas menyiapkan sembilan dulang hantaran dengan bantuan Kak Ani. Dan lepas Asar aku ke Pasar Malam Paka dengan Mak dan Sarah, mencari buah pun untuk hantaran pulak. Tugas bersambung sehingga hampir tengah malam. Mujurlah Kak Long sampai petang tu, bertambah jugaklah tenaga buruh percuma, haha.

Pagi Khamis kami bertolak ke Kampung Sekayu lebih kurang 8.30 pagi, setengah jam lewat dari waktu yang dijanjikan. Masa aku sampai ke perkarangan masjid, Pak Usu dan keluarga serta Ayah Uda dah menanti. Sempatlah kami bersembang, bertukar cerita sebelum majlis akad nikah dilangsungkan lebih kurang 10.30 pagi. 


Pengantin baru yang mana pengantin lelaki adalah adik lelaki aku yang pertama dan gadis yang telah sah menjadi isterinya dengan hanya sekali lafaz. 


Pengantin sedang disandingkan. I am strongly refused bila diorang duk push suruh aku merenjis sama. Aku memang tak gemor ler, hehe... Gambar ni agak blurr sebab aku duk menyelit kat belakang, malas nak maju ke depan. 

Lepas balik dari kenduri tu, aku sempat tidur sekejap sebelum bergegas pulak ke Kemaman nak ambik Fatah, adik bongsu aku. Tersesat aku dibuatnya walaupun mak dan Sarah ikut sama. Balik dari sana, sempat aku menyinggah ke rumah aku yang dah siap dan sekarang ni tengah tunggu CF dikeluarkan.

Pagi Jumaat masih pagilah kot kalau dah lebih pukul 11 pagi aku gerak balik ke Sepang sebab aku ada kelas on weekend. Sejam aku tersangkut dalam jammed dari area Wangsa Maju hingga ke Bandar Tasik Selatan. Lenguh usah ceritalah sebab kereta aku manual, aduyai... Lepas tu boleh pulak perut meragam nak membuang, aduss... sungguh mencabar kesabaran. 
  
Adik aku aka pengantin baru ni bezanya tiga tahun dengan aku. Kalau kami ke mana2 orang selalu kata aku adik dan dia abang. Well, bukan nak riak tapi aku memang nampak lebih muda, haha... Sekarang dia dah selamat menjadi suami orang, bertambah tanggungjawab. Kenduri belah family aku hari Sabtu ni, 24 Mac. Tapi nampaknya aku tak balik lah, sebab both days on weekend tu aku ada kelas lagi.

Apa pun, Mak lah insan paling gembira bila sambut menantu sulung perempuan dalam family kami. Aku mendoakan pasangan mempelai ini aman bahagia hingga ke akhir hayat.

footnote: dalam kami kelam kabut nak menyiapkan majlis perkahwinan ni, my second sisters' husband passed away on Tuesday morning, about 120 days after their newborn baby passed away. Wednesday morning I received a message from my Boss, informed me that my supervisor passed away, he was suffering months after involved with accident not long after coming back from Mekah last year. Untuk mereka yang kembali menemui Pencipta Agung, kami doakan semoga kalian ditempatkan dikalangan orang2 yang beriman, ameen...


Sunday, March 11, 2012

suatu ketika

Sudah sekian lama aku berhajat nak bercerita tentang kisah sewaktu aku bergelar pelajar. Bukanlah kisah waktu zaman sekolah. Aku rasa kisah zaman sekolah hampir sama bagi semua orang. Ada yang nakal, baik, aktif, terkenal di sekolah dan tak kurang yang biasa2 aje. 

Sebenarnya kenangan sewaktu sekolah aku agak menarik, ada yang menyebabkan aku seolah berpatah arang berkerat rotan pun. Aku pernah melalui zaman suram dan juga zaman kegemilangan. Sepanjang 11 tahun bersekolah, aku melalui pengalaman di tiga buah sekolah. Satu di sekolah rendah dan dua di sekolah menengah. Yang paling best adalah sekolah terakhir, sebab di sinilah bakat aku dihargai. Insya Allah, kalau berkesempatan aku teringin nak coretkan kisah zaman sekolah kat sini.

Orait, kembali ke plan asal. Lepas abis SPM aku sempat masuk U kejap, ambik course yang aku tak minat. Baru separuh jalan aku dapat offer lain, dan aku benar2 excited masa ni. Masa kena interview kat bangunan MARA, aku ingat takde chance untuk aku dah. Rupanya rezeki aku dah tertulis, Alhamdulillah.

Julai 2000, bermulalah perjuangan aku yang sebenar. Dalam 50 orang yang terpilih daripada ribuan yang memohon dan diinterview, hanya enam roses yang terselit among the thorns. Kami dibahagikan kepada dua kelas dengan jumlah yang sama. Kampus ini terletak di Jasin, sebenarnya kami menumpang di kawasan IKM Jasin, Melaka. Dan turut tinggal di asrama yang sama dengan penuntut IKM. 

Disebabkan kami di dalam wilayah IKM, maka segala peraturan adalah hampir sama dengan mereka. Cuma uniform kami bewarna biru, berlainan dengan IKM yang beruniform coklat cair. Selama dua tahun kami bersama, suka dan duka diharung tanpa canggung. MARA Northrop-Rice Institute (MNRI) tempat kami menuntut ilmu dalam dunia aviation, seringkali disindir sebagai kilang beras. Sebenarnya Mr Rice adalah founder untuk Northrop Rice USA bertempat di Houston, USA. 

Banyak benda yang aku pelajari selama dua tahun. Dari zero knowledge tentang aviation, langsung tak tahu nama dan jenis kapal, berjaya jugak aku kuasai sikit demi sedikit, Alhamdulillah. Sebenarnya ilmu ni tak akan pernah habis. Makin banyak aku lalui, makin banyak pulak rasanya yang aku tak tahu. Its a never ending learning process. 

Jangan ingat kami yang perempuan ni dikecualikan dari kerja2 kasar dan berat. Semuanya kami lakukan sama rata, tanpa ada sebarang pengecualian gender. Parut kat jari aku ni masih jelas lagi sebab tersangkut kat firewall HS125, dek kerana kelam kabut nak lompat turun. Korang ada kenangan macam tu? Hanya insan terpilih je yang dapat, haha...


Ni kat dalam hangar, masa ni tengah practical. Kitorang ada 40% teori dan 60% praktikal, either on aircraft or at workshop, depends on the syllabus. Kapal yang aku duk bergambar tu Cessna 182F. Heli kat belakang tu Hughes 500. Oh, zaman ni gambar diambik dengan kamera berfilem. Kalau gambar tak lawa ke, kelabu asap ke, takde nya nak ambik banyak kali. 


Disebabkan space kitorang terhad, ingat lagi kami satu kelas pakat buat paint shop haram kat hujung block. Keliling kami pasang canvas dan jugak plastik, tak nak bagi tempias hujan masuk. Tempat ni memang berbumbung sebab asalnya tempat simpan barang2. Masa ni kami baru lepas settle painting propeller.  


Dan dalam banyak2 gambar selama dua tahun tu, inilah gambar yang paling aku suka. Aku pun tak ingat dah siapa yang tolong snapkan gambar ni. Patutnya kredit diberikan pada tukang ambik gambar nih. 

Gambar2 kat sini aku memang lupa waktu bila aku ambik. Betul2 tak ingat. Banyak jugaklah gambar kenangan selama dua tahun kat sini, tapi tak kan semuanya aku nak share kat sini, malas nak scan gambar2 tu semua. 

Sekarang MNRI dah jadi kenangan, sebab nama tu dah tak wujud lagi. Sekarang MNRI dikenali sebagai UniKL MIAT, semuanya bermula pada tahun 2003 selepas Northrop Rice USA tak lagi bersama2 MARA. Waktu tu aku dah abis study pun...

Kenangan paling best masa buat practical kat Transmile, pertengahan tahun 2002. Masa tu aku kerja shift malam. Yang bestnya sebab pilot Italian tu puji aku, 'good job, young lady!' katanya... haha. Kembang semangkuk masa tu. Sayang, masa kat situ aku langsung tak terfikir nak ambik gambar. Tak mungkin aku dapat kembali ke masa lalu.

footnote: ada sebabnya aku tercampak ke dunia aviation, disebabkan oleh seseorang. Dan aku juga buat lesen pilot pada tahun 2004. Lepas aku kena operate sebab appendiks, langsung aku tak terbang lagi. Masa tu pun banyak kenangan, dan kapal aku hampir2 crash kat Bukit Subang! Nantilah, ada masa mungkin aku akan berkongsi tapi gambar memang tak ada. Ralat sungguh!


LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...