Monday, December 24, 2012

dugaan di permulaan

Aku sekarang ini berada di negara seberang. Mengakhiri tahun 2012 dengan trip yang panjang. Awal perjalanan kami sudah diuji dengan pelbagai dugaan. Meredah hujan lebat.. tiket bas yang dah dibooking dah dijual.. mengharung banjir separas betis..

Jika ditanya tentang perasaan, aku tak tahu nak cakap apa. Give up, kecewa, nak nangis, nak tergelak, semuanya pun ada. Tapi dalam hati hanya Allah je yang tahu betapa kencangnya debaran di dada.

Kalau di permulaan aku bertiga, kemudian berempat dan sekarang ini aku kembali solo. Harapnya perjalanan ini dipermudahkan olehNya dan aku selamat kembali ke tanah air.

Thursday, December 20, 2012

keterujaan separuh hari

Dah hampir seminggu sebenarnya kejadian ni. Dah berhari2 tersimpan kat dalam draft. Aku tak ada idea nak menaip, writer's block agaknya. Tambah pulak akhir2 ni vitamin M nampaknya dah take over my body and soul. Jenuh nak recover nih, haih!

Khamis petang aku ke Palace of the Golden Horses. Nak merasa diri dibelai bak puteri kat Tanjung Wellness Spa. Alah, bukan aku bayar full pun. Kebetulan ada offer so aku bayar cuma RM58.00 je. First time aku merasa diurut dengan buluh. Mengekek aku tahan gelak sebab geli. Sampaikan akak tukang urut tu pun tergelak sama. Siap kenakan aku lagi, hampeh betul. Mentang2lah aku insan yang lemah, hanya mampu berserah...  


Pakej tu termasuklah merelakan diri dikukus panggang, grill... kukus, panggang, grill... dalam infra red sauna, yang belah kiri dalam gambar kat atas ni. Lepas dah separuh masak kena kukus, berendam pulak dalam herbal bath. Makin masaklah jadinya, cuma nasib je tak sempat jadi bubur. 


Lepas dah settle kat situ, aku ke The Mines yang selangkah kuda aje jaraknya. Sesi menambah lemak pun bermula. Tak senonoh betul, elok2 bersauna kikis lemak kat badan, tak sampai setengah jam lepas tu dah tambah balik lemak tepu. Sampai bila2 pun memang tak kuruslah jawabnya.

Sebenarnya masa aku ke sini berbulan yang sudah, aku ternampak tripod yang harganya dalam RM80++ je. Masa tu ada promotion. So, aku berharap tripod yang sama masih ada kat tempatnya macamlah orang lain tak berminat. Malangnya, tripod yang dicari dah tak ada. Confirm lah dah diambil orang. Dah terasa ke'frust'an di situ.

Nak ubatkan rasa kecewa, aku carik kedai lain. Cuma kedai yang second ni agak mahal masa aku survey dulu. Sungguh tak kusangka, cempedak memang tak jadi nangka! Ada tripod yang lebih kurang macam aku duk termimpi2 sebelum ni, dan paling menarik harganya lagi murah! Dengan senang hati aku keluarkan RM68.00 dari wallet. Janganlah nak expect aku beli tripod yang cun meletup, sebab aku cuma guna digicam je. Tapi aku rasa berbaloi2 dengan harga yang aku laburkan. Terus rasa frust masa awal2 tadi diganti rasa bahagia teramat sangat. 

Sempat jugak aku sambar sepasang kasut kerja dan jugak poncho. Meriah The Mines dengan year end sale. Aku prefer datang ke sini kalau nak bershopping, sebab aku boleh cari semua benda under one roof. parking pun senang. Tak adalah aku nak kena tawaf berejam semata2 nak cari parking macam kat MidValley Megamall. Buat tambah dosa aku je duk mengutuk menyumpah seranah, haish!


Tuesday, December 11, 2012

jem tanpa roti

Hari ni kami di Selangor bercuti kerana birthday Sultan Selangor. Since sekarang dah hujung tahun dan aku dah lama giler tak beli kasut lagipun kasut lama dah uzur sangat, maka aku ke Ampang Park. Pertama kali aku beli kasut kat Neva Shoes last few years dan aku cukup selesa. Walaupun harganya boleh tahanlah kalau nak compare dengan kasut2 jenama biasa. Bagi aku alah membeli menang memakai. 

Aku suka flat shoes, tapi sayang choice yang ada tak banyak sangat macamlah nak borong berpuluh pasang. Banyak choices untuk peminat heels, dah tentu2 aku tak suka. Akhirnya tertangkaplah jugak sepasang. Mungkin setahun dua lagi baru aku beli baru. Itu pun kalau yang ni dah tak mampu berkhidmat lagi. 

Keluar dari Ampang Park, hari masih awal. Belum pun pukul 12 tengah hari. Aku proceed ke Midvalley Megamall, kawan aku nak ambil barang dekat living social office. Jarak dari Ampang Park ke Midvalley yang tak sampai 10km tu pun ambik masa lebih sejam untuk sampai. Bila dah sampai mencari parking pulak satu hal yang menyeksakan. Lepas satu level ke satu level aku tawaf. Kalah orang buat tawaf masa musim haji. Lebih dua jam berpusing2 akhirnya dapat jugak menyelit, itu pun parking kat tempat yang tak sepatutnya. Tapi guard tu dah bagi kebenaran. 

Alang2 dah ada di Midvalley, balik tu terus ke Bangsar Village. Dah lama aku dengar pasal Station 21. Hari ni berjaya jugak jejak kaki ke sana. Alhamdulillah, menu yang aku try tu memang sedap. Murah pulak tu. Rugi sebab aku tak mintak extra gravy.


Black pepper fillet steak ni cuma RM13.00. Aku lupa nak snap gambar gerai ni. Padahal nak snap gambar makanan ni pun dah sehabis daya toleh kanan kiri. Malu lah konon kalau2 ada orang nampak, hehehe. 

Bagi aku memang berbaloi lah makan kat sini. Mana taknya, lepas makan terus hilang sakit lutut dan kaki sebab tersangkut dalam jem, haha. Lokasi nya food court atas parking lot yang berdepan dengan Masjid Saidina Abu Bakar As Siddiq. Lot kedai yang paling hampir dengan masjid. 

Sampai ke rumah sedang elok surau depan rumah aku tengah prepare nak azan maghrib. Lepas ni serik dah aku nak ke KL bila orang2 di Selangor bercuti. Seksa bila kena hadap jem. Agaknya dorang ni tak reti nak berehat kat rumah kot. Itulah sebabnya masing2 berpusu2 ke shopping mall. 

footnote: menyampah giler aku dengan mamat mangkuk hayun tak guna tu. Menipu semata2 nak suruh girlfriend dia parking kat ladies parking! Geram betul. Rasanya nak je aku terajang masuk lombong. Tak pun potong je anu tu bagi anjing makan. Sakit hati menengoknya. Haish!


Sunday, December 9, 2012

terbakar di hati tak siapa yang nampak

Memang hati aku terbakar petang tadi. Sikit lagi nak berasap satu badan. Dengan hujan renyai2 di petang hari, aku bersemangat nak pergi makan tom yam kat kedai basikal bukan nama sebenar; nama tu aku bagi sebab ada kenangan semalam

Ada kereta keluar dari simpang dengan sederhana laju. Aku fikir mesti dia tunggu kat tepi tu sebab ada kereta. Tapi hampeh punya driver mangkuk hayun, boleh dia terus masuk lane kanan. Dah lah lembab macam tuttt!! Sikit lagi aku nak langgar dia. Masa tu memang aku hon dan menyumpah giler punya. Dah lah kat belakang ada kereta. Kalau aku brek mengejut confirm aku yang kena cium pulak. Nasib baik lane bertentangan tak ada kereta. Sempat aku cilok ke sebelah sana sekejap. Memang aku hangin dengan kereta Proton Saga warna coklat. Nombor plat aku cuma ingat WVT je, yang belakang tu aku tak sempat nak masukkan dalam kotak memori. 

Memang terbakar lah. Sumpah seranah berterusan, terus hilang selera nak makan. Padahal sepanjang jalan dari Nilai aku duk terfikir2 nak makan kat situ. Sudahnya sampai ke rumah aku duk memaki hamun lagi. Kalau ada yang nampak kebakaran kat dalam hati aku tu, mesti bomba pun takut nak padamkan. 


Tapi kalau terbakar macam ni memang orang boleh nampak. Untuk pertama kalinya dalam hidup aku ke IOI Mall Puchong semalam dan aku nampak atap kedai ni terbakar. Masa api tengah marak aku lupa nak ambik gambar. Bila dah hujung2 baru teringat. 

Harapnya esok lusa terbakar kat hati aku dah boleh padam. Risau jugak kalau merebak ke tempat lain..


Monday, November 26, 2012

tak tahu nama

Seorang kawan tanya aku semasa kami bersms, kenapa dah lama blog aku tak ada masak2? Aku terdiam sekejap, sebab rasanya blog aku ni tak adalah rajin sangat nak main masak2. Tuan punya blog lagilah malas. Kebetulan balik kerja petang tadi aku tak singgah ke pasar, dan sambil drive tu sempatlah aku fikir apa yang ada dalam fridge. So, untuk teman yang bertanya tu, selamat menjamu mata.. hehe.

Aku tak tahu apa nama masakan ni. Tiap kali balik kampung aku selalunya request dengan mak, 'nanti mak masakkan udang letak santan, ya?' Dan itulah nama yang aku selalu sebut. Sampai sekarang aku tak terfikir pun nak tanya mak apa namanya. 

Okay, jom kita main masak2 udang tak tahu nama ni.
  • Udang - Banyaknya terpulang pada korang, bersihkan dan toskan.
  • Bawang merah, bawang putih dan halia ditumbuk lumat. Aku memang tak ada spesifik berapa ulas ke, berapa inci.. sebab aku letak sesuka hati.
  • Masukkan udang ke dalam kuali, bahan yang dah ditumbuk, rempah cap bunga ros rempah ni memang banyak kat Terengganu, tapi aku tak pernah jumpa kat sini, cili boh, asam gelugur dan sedikit kerisik.
  • Masukkan sedikit air, gaul sebati. Jangan lupa nyalakan api.
  • Agak2 dah sebati, masukkan santan dan kacau rata. Kemudian biarkan.
  • Masukkan garam semasin rasa, agak2 dah kering boleh lah diangkat.



Udang berenang2, putih kat tengah tu sebab santan beku sedang mencair. Waktu ni kalau nak letak garam pun boleh. Tapi aku prefer masukkan garam bila dah dekat nak masak.


Dah masak, boleh lah ready untuk dimakan. Aku suka, sebab terasa rempah, lemak santannya.. sedap. Confirm jilat jari lah. 

Kalau terasa nak makan tapi malas nak masak, mungkin ada kat mana2 restoran agaknya. Kalau tak ada kat restoran cik sri kebaya mungkin ada kat restoran cik berbaju kurung.. hehe. 


Saturday, November 24, 2012

berbelanja dari rumah

Semenjak dua menjak ni aku addicted betul dengan promotion kat living social. Selalunya kalau ada best deal untuk spa ataupun barang2 yang aku rasa berbaloi lah untuk dibeli. Alhamdulillah, setakat hari ni semuanya masih boleh dipercayai. 

Last Friday aku nampak ada deal untuk E-Table yang portable tu. RM 55.00 untuk meja tu dan RM 5.00 untuk delivery. Sebelum ni dah banyak kali aku nampak offer tu, tapi selalu je terlepas deal. Khamis sepatutnya dah sampai ke rumah, tapi disebabkan aku bekerja maka esoknya lah aku pergi ambik. So, lepas kerja petangnya aku pergi collect kat Skynet.


Yang aku suka sebab boleh lipat2. Bila dah lipat macam ni lebih kurang satu kaki je lebarnya dan ringan.


Bila dah siap pasang. Ada tempat untuk letak gelas, dan untuk mouse. Kaki tu boleh adjust, sesuka hati seenak rasa. Semalam aku dah test guna atas katil, okay je. Selesalah jugak.

Sekarang ni aku betul2 terlebih kedekut, memang susah lah nak ke shopping mall. Tapi yang tak bestnya senang pulak terbeli di alam maya. Oh ya, untuk living social ni pembayaran boleh dibuat sama ada menggunakan kad kredit, kad debit mahupun internet banking. Senang dan mudah. 


Sunday, November 18, 2012

indahnya percaturan Allah

Beberapa tahun yang lepas, sewaktu aku masih muda remaja sekarang pun masih tetap remaja; dihati, banyak sekali yang aku kesal dan kecewa. Kecewa bila apa yang aku impikan gagal menjadi kenyataan. Kecewa bila mana janji yang dibuat tak ditepati. Kecewa bila dilukai dan ditinggalkan. Waktu tu aku cuma nampak kecewa je, langsung tak nampak benda lain dah.

Dek kerana kecewa jugaklah aku belajar berdikari tak bermakna sebelum tu aku tak reti berdikari, keluar dari kepompong biasa, mencuba sesuatu yang baru. Akhirnya kini aku teraddicted!


Tempat pertama dalam percubaan secara solo. Hassle sewaktu berhadapan dengan kastam tak mematahkan semangat. Waktu tu langsung tak terasa takut, dalam fikiran cuma teringat nak pergi sejauh  yang boleh. Langsung tak prepare apa2. Bila diingat balik, kelakar jugak. 


Sewaktu nak ke sini, sebenarnya ada orang berjanji nak temankan. Tapi akhirnya jadi solo trip. Terima kasih kerana memungkiri janji, at least aku dah berjaya ke menara tertinggi di sini, dengan lif terpantas kurang dari seminit untuk ke tingkat 77. 


Akhirnya aku dah terbiasa keseorangan. Menikmati indahnya ciptaan Ilahi.


Tak pernah aku merancang untuk ke sini. Terjadi tanpa diduga. Alhamdulillah, walaupun berlainan bangsa dan bahasa namun ukhwah saudara seagama tetap terjalin. 

Mengembara banyak membuka mata dan minda aku. Kalau dulu aku banyak berkeluh kesah dengan apa yang aku hadapi, tapi kini sebaliknya. Allah gantikan apa yang aku hilang dengan sesuatu yang lebih bermakna, tak ternilai harganya. Padahal aku hilang sesuatu yang bukan milik aku pun. 

Aku berjumpa dengan kenalan baru, berkenalan dan berkongsi cerita tentang hidup. Menyedarkan aku bahawa aku tetap insan bertuah. Dipilih olehNya untuk menikmati hidup ini dari sudut yang berbeza. Menghayati erti hidup yang sebenar. 

Kalau dulu aku tahu inilah kemanisan yang aku dapat, tak perlulah aku nak membazir air mata berbaldi2 banyaknya. Sungguh, perkataan kalau tu harus dihapuskan. Cuma dulu aku terlalu leka bermain dengan perasaan, terlupa tentang ujian. Sesungguhnya aku amat bersyukur dengan apa yang aku lalui. Mengajar aku menjadi lebih matang dan positif. 

footnote: selamat tahun baru 1434 Hijrah. Walau apa pun impian dan harapan kita, harapnya biarlah menjadi kenyataan. It just a matter of time, cepat atau lambat. Bersedialah untuk sebarang kemungkinan dan redha dengan apa jua ketentuan dariNya. Kerana Dia lebih tahu apa yang terbaik untuk kita.  


Monday, November 12, 2012

day 4 | pencarian berakhir...

Dah penat berjalan tanpa jumpa apa2 yang menarik, aku berpatah balik. Saja aku jalan lambat2, sebab aku rasa masa macam lambat sangat berlalu. Sambil2 berjalan sempat jugak aku digoda pemandu motor, tapi sorrylah aku tak tergoda punya. Confirm tak!


Masa aku on the way ke museum tu, pak cik sampan ni masih jauh dari jambatan. Masa aku berpatah balik, pak cik dan sampannya dah dekat dengan jambatan yang dalam pembinaan tu.


Rumah yang terbiar, dan lorong sebelahnya adalah tempat peniaga pasar pagi. Masa ni diorang dah nak habis berniaga dah.


Cho Han atau Han Market tak jauh dari lorong dalam gambar kat atas tadi. Aku tak masuk pun, lalu je. Sebab dari jauh aku nampak macam diorang tengah potong2 daging. Mungkin belah dalam tu ada jual benda lain, cuma aku tak terasa nak masuk. 


Aku tak pasti ni bangunan apa. Adakah Bank Da Nang? Tapi nampak pelik pulak bila signage tu kat belah tepi. Bukan kot... lagi pun aku tak faham apa yang tertulis kat tembok tu.  


Akhirnya, sampai jugak aku ke sini. Poskad dan setem aku beli kat Hoi An, tapi urusan mengepos kat Da Nang. Senang je nak carik, tak jauh dari persimpangan ke Han Bridge. Mamat baju putih bertopi belah kanan tu driver motor, saja buat2 tak faham bila aku kata tak nak. Menguji kesabaran sungguh, haih!


Hanya di Da Nang. Letaknya tepi jalan raya, belakang sikit dari laluan pejalan kaki. Kalau tengah drive tetiba nak membuang, boleh je park kat tepi dan there you go!

Lepas check out aku sambung merayau tanpa tujuan, sekadar nak habiskan masa sebelum ke airport. Kat corner jalan yang sebaris dengan hotel aku ada shopping mall. Kalau tak silap Da Nang Square namanya. Dari jauh nampak macam gempak je, tapi bila masuk ke dalam... indah khabar dari rupa. Giant kat Nilai lagi gempak. Eskalator ke tingkat atas tutup, kedai yang ada pun macam hidup segan mati tak mahu. Last2 aku balik ke hotel, dalam pukul 1 aku gerak ke airport. 


Da Nang Intenational Airport, masih baru. Sekali tengok structure di sebalik dinding berkaca tu macam aircraft rib structure pun ada jugak. Dua kali tengok, eh bukanlah... hehe.


Bawah tu untuk arrival. Departure kena naik atas. Nama je international airport, tapi sunyi sepi. LCCT definitely lagi busy lah, kalau nak compare dengan Skypark tak sure lah pulak sebab dah lama aku tak ke sana.  


Mula2 aku cuma perasan half round yang aku tak tahu nak panggil apa, bila dah dekat baru perasan ada heli kat dalam tu. Mungkin berfungsi sebagai hangar diorang. Kalau fixed wing aku tak yakin boleh muat, confirm tersangkut tak boleh masuk. Kalau small aircraft mungkinlah boleh, but again depends on the aircraft model. First time aku nampak so called hangar macam ni. 


Selamat tinggal Da Nang! Panjang umur, murah rezeki mungkin kita akan bertemu lagi. 


Signage serupa ni berlambak di sekitar Da Nang. 

footnote: drinking water kat departure hall mahal giler. 10 kali ganda dari harga kat luar. Even Pak Tony jual air dalam flight lagi murah. Bukan takat cekik darah dah, segala benda dicekiknya. Bayangkan drinking water 500ml tu VND50,000! Total burn untuk trip ni kecuali tiket flight adalah $120.00. Dengan ini berakhirlah pencarian tak berpenghujung di Da Nang dan Hoi An. 


Thursday, November 8, 2012

day 4 | mencari yang tak pasti

Bangun pagi gosok gigi
cuci muka terus mandi
pakai baju ....tetttt........
Disebabkan hari ni aktiviti bebas sementara nak ke airport, aku cuma berhasrat nak merayau2 mencari sesuatu yang tak pasti. Sekadar jalan2 cuci mata since jalan2 cari makan tak berapa nak relevan kat sini. Aku turun ke reception dan tak lama lepas tu pak cik bell boy semalam bawak aku ke ruang makan untuk breakfast. Aku cuma minta kopi je since sampai kat Vietnam ni aku belum minum pun lagi kopi Vietnam yang glamour tu.
  

Ruang makan ni tersorok di belakang tangga kalau dari reception dan terbuka luas mengadap jalan raya. Dari sini aku boleh tengok aktiviti penduduk di waktu pagi. Ramai yang bersarapan di gerai2 yang berderet di kaki lima jalan sebelum memulakan kerja.


Sementara nak tunggu kopi ni jatuh semuanya, aku sempatlah jot down apa yang patut dalam note book kecik aku tu. Fuhh! Kopinya pekat yang amat! Dah tentu2 lah pahit. Sudahnya aku mintak gula extra nak lawan rasa pahit tu. Walaupun aku peminum kopi yang tegar, kopi tu terasa pahit kat lidah aku. Kopi ni boleh buat berteko2 kopi lagi, bolehlah korang bayangkan betapa pekatnya kopi ni. 


Ada yang mencari rezeki di sungai ini.


Sculpture di sepanjang riverside. Kalau dalam entry sebelum ni gambar di waktu malam, ini pulak gambar di siang hari. Bila dah terang ni baru aku perasan, kat setiap sculpture tu ada plate tentang arca tersebut. Aku berjalan di sepanjang riverside ni menuju ke arah museum. 


Da Nang Museum of Cham Sculpture. Gambar atas dari entrance dan gambar bawah entrance ke Museum Cham. Dari sini boleh nampak bangunan VTV, stesen tv Vietnam. Gate ni untuk entrance je, exit kena lalu tempat lain.


Aku tak pergi ke My Son sewaktu di Hoi An hari tu. Sebenarnya tak terasa nak pergi pun. So kiranya inilah model temple tu. Kalau pergi pun sekarang ni dah tinggal runtuhan je. 


Cantik pengusung tu...


Manuskrip lama yang aku tak faham sepatah pun dan tembikar kecil. 


Duit syling zaman dulu2. Eh, zaman dulu ada duit kertas ke? 


Pagar kuning itulah letaknya Museum Cham ni. Bayangkan aku melintas kat roundabout ni, masa tu kenderaan tengah banyak. Sana sini orang duk hon tapi aku boleh buat selamba macam tak ada apa2. Bila ingat balik, ngeri jugak... haih!

Boleh tahan lama jugak aku kat museum tu. Banyak jugak patung tuhan diorang, tapi aku lebih berminat kat bahagian artifak. Lepas keluar dari museum ni, aku meneruskan pencarian yang tak pasti. Aku sendiri pun tak tahu ke mana, sekadar mengikut ke mana kaki aku bawa untuk melangkah. 


Monday, November 5, 2012

day 3 | da nang

Adalah dalam 15 minit lepas aku tanya konduktor bas, akhirnya sampai ke destinasi. Akak konduktor siap panggil aku bagitahu dah sampai. Terima kasih, kak!


Bas kuning merah itulah yang bawak aku ke Da Nang dari Hoi An. Stesen bas ni besar, siap berpagar dan ada guard lagi kat entrance. Motor tak boleh masuk, masing2 tunggu kat luar pagar. Teksi boleh pulak masuk ke dalam. Mungkin kerana teksi berdaftar, dan sebaliknya bagi motor.

Aku berjalan keluar arah kumpulan pemandu motor berkumpul. Bila seorang pak cik tu approach, aku tunjukkan alamat hotel. Sebenarnya aku belum booking bilik pun, let say kalau tak ada aku akan carik kat area berdekatan. Masa aku tunjukkan alamat, pak cik tu kata okay dan aku agreed dengan harga. 


Perasan tak anak panah tu straight aje? Kalau kat Malaysia mesti ada curve. Perjalanan agak jauh jugak. Masa on the way ni, kami hampir accident. Minah berskuter tetiba aje himpit kami dan hampir bergesel. Masa tu aku dah cuak giler, tapi pak cik motor aku tu relax je. Dia buat tak tau pun bila minah 2 orang tu pandang macam nak marah. Hak eleh, dia yang salah ada hati nak marah orang pulak. 


Alhamdulillah, ada bilik kosong di Dai A Hotel. Aku ada check review pasal hotel ni kat TripAdvisor dan few hotels nearby. Bila ditanya antara bilik mana aku nak, of course lah aku pilih bilik berharga $20 rather than $25. Bilik ni agak luas dan selesa, bilik air pun bersih. Pak cik bell boy yang tunjukkan bilik dan bawak beg aku ke atas cakap 'terima kasih' dan tanya aku Muslim ke. Katanya lately ramai pelancong dari Malaysia compare last 2 years. Aku rasa sebab AirAsia buat route baru ke Da Nang, itu yang ramai Malaysian ke mari. 

Petang tu aku keluar nak cari restoran. Receptionist hotel bagi map dan tunjukkan restoran halal yang berdekatan dengan hotel. So, berjalanlah aku di petang hari. Rupa2nya aku tersilap laluan, itupun sebab dah jenuh berjalan tak jugak jumpa. Bila aku tengok balik map, confirm sesat! Tapi last2 jumpa aje, hehe.

Mumtaz Indian Restaurant, tak jauh dengan Han Riverside letaknya. Kat luar restoran aku dah nampak banner tertulis Halal Food, kebetulan masa tu ada pekerja restoran kat luar dan dia mengiyakan bila aku tanya halal food. Masa browse menu, liquor pun ada. Last2 aku order beriyani udang dengan jus nanas. Mahai giler, total burn untuk dinner VND 167,000 untuk rasa yang biasa2 aje. Masa tunggu makanan sampai, sempatlah aku tilik keadaan dalam restoran, baru aku perasan banyak botol arak dengan satu patung gajah dengan colok yang dah dibakar kat belakang kaunter. Masa ni aku dah pasrah je, sepenuh hati membuang perasaan was-was. 
  

Aku tak terus balik, tapi menyeberang ke Han Riverside. Nak jugak tengok apa aktiviti dorang malam2 macam ni. Sebelum berjaya melintas jalan. Da Nang lebih sibuk jalan rayanya kalau nak dibandingkan dengan Hoi An yang sepi and tenang. 


Boleh tahan ramai orang kat sini, siap bawak anak2 bermain lagi. Ada jugak yang pasang hammock dan bersantai kat penjuru pagar. Cuma kat sini sedikit gelap, dan tak semeriah riverside kat Phom Penh. 


Sculpture macam ni bersepah2, di sepanjang riverside tu. Macam2 bentuk, macam2 aksi.  


Seberang sana yang agak meriah dengan lampunya. Dari ini boleh nampak Han Bridge yang glemer tu, sentiasa bertukar warnanya. Ada perkara yang tak best kat sini. Masa aku tengah ambik video, adalah sorang uncle ni tergesa datang ke arah aku. Okay, aku buat derk aje, tempat awam. Unless kalau orang tu kacau aku barulah aku bertindak. Sambil ambil video aku boleh nampak uncle tu mencangkung kat sebelah tempat aku berdiri. Tup2 aku dengar bunyi berdesir. Damn! Uncle tu membuang! Cepat2 aku stopkan video dan blah, tak kuasa dah nak tunggu lama2, aduyai...

footnote: berakhir hari ke tiga, dan esoknya aku akan pulang ke Kuala Lumpur. Mak cik tu pandang semacam je bila aku senyum. Baru sampai Da Nang dah tak kenal orang senegara, menyampah betul dengan orang2 sebegini. Oppss, saya senyum bukan nak goda husband mak cik, tak teringin pun! 


Wednesday, October 31, 2012

day 3 | hoi an

Awal2 pagi lagi aku dah terjaga. Bangun dan bersiap seadanya. Dalam 7.30 pagi aku keluar cari meeting point, time ni dah terang benderang, macam pukul 9 pagi. Sengaja aku keluar awal sebab aku tak tahu tempat tu, dan jugak sebab aku jalan kaki. Kalau ada rezeki aku joinlah tour tu, kalau tak aku merayau je kat town sementara nak ke Da Nang. 

Dalam 40 minit menapak sambil mata duk melilau kiri kanan kiri mencari tempat tu, sambil2 menepis godaan motor dan cyclo, akhirnya aku berjaya! Teruja sangat sebabnya masa aku refer dekat map macam susah je nak jumpa tempat tu. Since aku sampai awal dari waktu yang dijanjikan, dan aku nampak kat sebelah tu ada handicraft village. Daripada aku jadi patung cendana kat sini, better aku cuci mata kat tempat tu. Dorang memang mesra, tapi bila tengok harga yang terpampang, terus aku rasa seram sejuk. Lepas ushar apa yang patut aku terus blah, tak mau lah berlama2.

Bila aku kembali ke tempat pertemuan tu, dah ada 3 guys which I think they are from the free tour. And yes, ramalanku benar belaka! Lepas dah kenal2 tu aku pun teruslah point out masalah problem yang aku alami. Dah tersurat rezeki aku dapat join tour ni, Alhamdulillah. Lepas call sana call sini, tak sampai pun 5 minit, sorang lelaki sampai dengan motor. Quang akan bawak aku dengan motor and the rest will be cycling. Kami ber-12 6 traveller termasuk aku, 4 students yang terlibat dan 2 orang staff dari your local booking bergerak ke jeti lepas semua dah ready dengan basikal masing2 kecuali aku dan Quang. 

Just nice masa kami sampai kat jeti tu, feri dari seberang sana baru je sampai. Sebenarnya bila incoming feri dah nak sampai, feri yang ada kat jeti kena bergerak. So, takkan ada dua feri dalam satu masa. Lepas dah loading basikal, motor, penumpang dan segala bagai barang2 feri pun get ready to depart. Diorang panggil feri, tapi bagi aku ini cumalah multipurpose boat yang saiznya sedikit besar dari boat biasa. Bot nelayan laut dalam lagi besar saiznya dari feri diorang ni.


Keadaan dalam feri ni agak bising sebab bunyi enjin, lebih kurang macam nilah keadaannya. Budak lelaki dalam video ni memang tengok aku pelik je start dari aku on kamera sampailah feri ni selamat sampai ke destinasi. Atau memang aku nampak pelik? Papelah, haih!


Another ferry yang sempat aku snap. Muatan kat dalam tu tak penuh sangat. 


Bot nelayan, tapi sayang aku tak nampak sesiapa pun dayung sampan bulat sewaktu dalam perjalanan. Yang ini pun cuma diikat pada bot. 


Lebih kurang 20 minit perjalanan dengan feri, kami tiba di jeti Kim Bong Village. Destinasi pertama adalah tempat pembuatan bot. Sejujurnya, walaupun di negeri kelahiran aku memang terkenal dengan boat makingnya, tapi aku tak pernah ke sana. Mungkin jugak kerana jarak yang agak jauh dengan tempat tinggal kami. 


Seterusnya kami ke carpentry workshop. Hasil ukiran ni kemas dan cantik, lama aku termenung kat sini. Sekadar merenung, tapi tak beli pun. Kat kampung ni sebenarnya banyak bengkel macam ni, cuma yang ini antara yang paling terkenal gitu.


Lepas tu kami ke sini, rumah yang aku dah lupa namanya. Rumah ni dihuni oleh keluarga besar yang merantau dari utara Vietnam kalau tak silap aku. Kat rumah ni ada list keturunan nenek moyang diorang. Dalam ni jugak ada tokong. Sebelah kiri gambar ni ada kubur ahli keluarga diorang. 


Melintasi kawasan ni. Sempat berhenti sekejap kat sini sebab Rebecca nak ambil gambar kerbau tengah berkubang. Sesekali jumpa kerbau, excited nak bergambar. Masa ni on the way nak ke rumah penduduk kampung yang buat rice paper.


Beras akan direndam dulu semalaman sebelum dikisar. Gambar kiri tu pengisar lama, dulu2 time aku kecik2 aku pernah nampak pengisar ni kat rumah jiran aku. Agaknya sekarang dah tak ada kot. Gambar kanan tu pulak pengisar moden, tu kata diorang bukan kata aku. Tapi lagi advance lah kalau nak dibandingkan dengan yang sebelah kiri tu. 


Gambar atas kiri: Mak cik tuan rumah tengah buat rice paper. Bawah tu periuk kukus yang ditutup dengan kain rasanya, adunan beras yang dikisar diratakan atas tu, tutup kejap. Agak2 dah masak ratakan pulak second layer, pastu tutup lagi. Dalam 2 minit cenggitu boleh angkat dan sejukkan. Sekam padi digunakan sebagai bahan api. Gambar kanan: Nenek yang usianya 80 tahun ni potong rice paper secara manual, laju je nenek ni potong, saiznya sama pulak tu. Gambar kecik kat bawah belah kiri tu kalau potong guna mesin. Rice paper ni dah jadi mee, lebih kurang macam koay teow kalau kat Malaysia. 


Next kami ke rumah penduduk kampung yang usahakan sleeping mat. Ini persinggahan terakhir kami sebelum kembali ke Hoi An town. Kalau kat Malaysia aku tahulah camaner tikar mengkuang dibuat, sebab dulu2 mak selalu buat dan aku rajin tolong tengok. Tapi tikar diorang ni ala2 menenun pun ada, bukan dari mengkuang tapi dari spesies cane grass macam dalam gambar kat atas ni. Nampak macam senang, tapi bila aku try susah jugak, terkial2 aku dibuatnya. Tikar ni ada 2 jenis, untuk kematian plain color dan untuk lain2 occasion boleh dibuat colorful.  


Dan kami kembali ke jeti sebelum ini, bersedia untuk kembali ke seberang sana. Yang korang nampak tu feri baru sampai dan mereka2 tu tengah unloading. 


Dari jauh dah boleh nampak deretan rumah lama di bandar Hoi An. Oh ya, masa balik ni aku duduk kat bahagian luar, sekali dengan barang2.  


Closer look. Tanda 'P' yang terpampang tu untuk parking bot. Jangan korang nak mandai2 parking kereta pulak kat situ. 




Bila tengok bot2 ni semua, aku rasa mungkin ada boat tour. Cuma mungkin aku je yang tak perasan. 

Kami kembali ke tempat berkumpul pada paginya. Lepas fill up borang, sembang2 kejap dan around 12.20 aku tinggalkan mereka. Petang ni aku akan bertolak ke Da Nang. selain dari sewa basikal untuk kes aku sewa motor, VND50,000 untuk tambang feri dan sedikit sumbangan kepada penduduk kampung, yang lain2nya adalah free. Tapi korang boleh donate untuk group ni, kalau tak nak donate pun takpe. Tapi aku rasa sumbangkanlah walau sedikit. Aku pernah search, paling murah tour yang sama macam ni dalam $17 per person. Members group ni adalah student universiti di sekitar Hoi An dan Da Nang, main purpose diorang nak practice their English. Bagi aku, usaha mereka2 ni memang bagus. Kalau korang nak tahu lebih detail pasal tour ni, klik je kat sini.   


Gambar kiri, lorong yang perlu dilalui dari main road nak ke homestay yang aku stay. Gambar kanan, homestay yang aku duduk dan kat pintu tu Linh, host aku. Mamat yang nampak belakang tu datang nak repair paip. 

Hampir pukul 3 baru aku bergerak ke stesen bas. Linh dah call kan motor dan siap pesan berkali2 suruh aku bayar VND 20,000 je untuk tambang bas. Sebabnya foreigner selalu kena ketuk berganda2. Kelakarnya, lepas hulur duit tambang dekat konduktor bas, aku terus pandang keluar tingkap. Pastu pura2 tidur tak nak kantoi. Tapi bila dah lebih sejam dalam bas dan penumpang turun dan naik silih berganti, aku dah gelabah. Bila tanya minah sebelah aku, dia tak faham pulak. Last2 tanya jugak dekat akak konduktor tu, katanya tak lama dah. Fuhhh! Cuak jugak aku dibuatnya, manalah tahu kot2 tetiba sampai ke north Vietnam. Dah lah esok aku balik KL, tak ke haru kalau betul2 terjadi. 

footnote: pak cik tu gatai! Tak padan dengan tangan sakit, ada hati nak pegang2 pipi aku pulak... hishh! Menyesal singgah kedai dia. Nasib baik hari last, kalau tak memang kita aku bakor je. 


LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...