Sunday, July 31, 2011

kuching -day4

Hari keempat adalah hari terakhir di Kuching sebelum pulang ke semenanjung. Beg kami dah selamat dikemas pada malamnya dan pagi2 selepas bersiap kami ke pejabat pos. Bangunan pejabat pos hanyalah di belakang tempat penginapan kami sahaja. Aku ingin mengepos poskad untuk diri sendiri sebelum pulang. 

Inilah bangunan pejabat pos tersebut. Aku segan nak ambil gambar kat dalam pejabat pos, hehe. Kat dalam tak ada orang pun selain kami, kecuali pekerja pejabat pos. Kalau pejabat pos kat sini, tiap kali aku ke sana memang sentiasa penuh dengan orang ramai. Pekerjanya pun ramah, senyum aje memanjang. 

Bila dah selesai urusan di pejabat pos, kami ke Maria Desserts House untuk bersarapan pagi dan aku memilih Laksa Sarawak untuk juadah terakhir beserta Kopi O Sarawak. Banyak makanannya dan rasanya pun boleh tahan. Alhamdulillah, kenyang. 

Kami kembali ke bilik, kemas apa yang patut buat kali terakhir, kembalikan kunci dan simpan barang2 di kaunter. Memandangkan hari masih awal, kami ambil keputusan untuk bergambar untuk kali yang terakhir sebelum pulang. Jenuh jugaklah kami bergambar, itu pun sebab orang tak ramai. Maklumlah di hari Isnin macam ni, kebanyakannya berada di tempat kerja.


Kami ingat nak naik bot penambang dan ke Astana ni. Kebetulan sedang kami berkira2 tu, ada dua lelaki tempatan baru pulang dari seberang sana. Katanya bangunan tu tak boleh dilawati, sekadar bergambar kat luar aje. Belakang tu ada taman orkid, boleh dilawati katanya. Memandangkan jarak yang agak jauh seperti kata lelaki tu aku mengambil keputusan untuk tidak ke sana. Lagi pun masa untuk kami ke airport dah semakin hampir.


Kampung lain di seberang waterfront, bersebelahan dengan Astana. 


Barisan kedai di Main Bazaar. Anda boleh dapati barangan cenderamata, makanan tempatan dan pelbagai hiasan di sini. Ramai yang berniaga kek lapis di kaki lima. Sedap? Entah, aku tak ada pulak nak mencubanya. 


Perjalanan pulang dengan Firefly, kami berlepas lewat dari ETD. Perjalanan pulang kali ini tidak selancar hari sewaktu kami ke Kuching. It's a cloudy day and feels a bit bumpy during flight. Alhamdulillah, kami selamat tiba di KLIA tanpa sebarang masalah.


Ingat lagi tak pasal passport yang aku ceritakan sewaktu di SCV dalam entry aku yang lepas? Inilah rupanya passport tu. Kat dalam tu ada maklumat berkenaan dengan tarian dan kaum peribumi Sarawak. Saiznya besar sedikit dari pasport sebenar, itu yang aku compare tu. Oh ya, passport yang SCV tu boleh dibawa pulang sebagai cenderamata untuk kenang2an. 

Sepanjang empat hari berada di Kuching, Sarawak, ada beberapa yang aku boleh rumuskan di sini.
  1. Masyarakat tempatan amat2lah peramah dan helpful. Mereka akan sedaya upaya mereka untuk membantu anda. 
  2. Lelaki Sarawak juga peramah dan baik hati, cuma berhati2 lah. Manalah tahu kalau ada yang sudah tersangkut, susah korang nak melarikan diri, hehehe.....
  3. Barangan lebih banyak pilihan kalau korang beli di Pasar Satok berbanding di Main Bazaar di sepanjang waterfront. Harga di Pasar Satok lebih murah dan kalau korang pandai tawar menawar, lagi murah korang boleh dapat. 
  4. Kalau berhasrat nak memandu sendiri, bersiap sedialah dengan GPS kerana bandar Kuching ni susah nak jumpa dengan papan tanda.
  5. Kalau nak ke bandar Kuching dari airport, ambil jelah teksi atau shuttle kalau tak nak menapak lebih kurang dua kilometer. Jangan ikut macam kami, nak jimat punya pasal but worth to try.
  6. Jangan lupa ke Sarawak Cultural Village, memang berbaloi2. 
  7. Jangan lupa mencuba makanan tempatan, rugi kalau tak cuba. 
  8. Kat sana kalau korang cari roti, diorang akan tunjukkan biskut. 
Rasanya itu saja kot. Kalau ada sesiapa yang berhasrat nak bercuti ke Kuching selepas ni, selamat bercuti dan nikmatilah percutian anda sewajarnya. 

 

salam ramadhan

Selamat menyambut Ramadhan Al Mubarak buat semua. Semoga kita semua berada di bawah lindungan rahmatNya dan dapat mengerjakan ibadah dengan sesempurna mungkin, ameen.

Dalam pada itu, aku juga ingin memohon ampun dan maaf andai ada salah dan silap di sepanjang aku menulis di alam ini. Andai ada antara tulisan aku yang mengguris hati dan perasaan kalian.  

kuching -day3

Hari ketiga adalah hari untuk berpeleseran. Since malam sebelumnya kami pulang lewat malam, dan keletihan memandu menyebabkan tidur aku malam tu betul2 lena. Paginya terasa2 kemalasan untuk bangun mandi dan keluar.

Hari ni aku cuma ingin berjalan di sekitar bandar sahaja. Mungkin mengambil bas jika perlu, tetapi rasanya cukuplah sekadar berjalan kaki sahaja. Tempat pertama dituju adalah Muzium Sarawak yang tidak jauh dari tempat penginapan. Untuk ke sana, aku hanya perlu melalui pejabat pos setelah menyeberang Carpenter Street, gereja dan taman yang menghijau dengan rumputnya. 


St. Thomas's Cathedral; dah alang2 aku lalu kat depan ni aku ambil ajelah gambarnya. Pagi Ahad sewaktu aku lalu kat depan ni memang tengah berlangsung upacara keagamaan. Kebetulan pulak ada sepasang pelancong dari mana ntah, pun turut bergambar kat depan ni. Tak sempat aku nak beramah mesra.


Pokok ni memang besar sungguh. Memberi teduh di tepi padang yang luas menghijau. Aku tak tahu pokok apa, tapi yang pasti di banir dan batangnya penuh dengan duri yang tajam dan besar.


Inilah duri yang aku cakap tu. Aku perasan pun masa bergambar kat tepi banir pokok yang besar ni. Tanpa sengaja aku letak tangan dan terasa benda tajam menyucuk my palm. Bila tengok baru aku perasan duri yang besar2 dan tajam. Belum pernah aku jumpa pokok yang besar sebegini dan ada duri di batang dan banirnya.


Ini aku ambil kat laman muzium tu. Dalam muzium tak dibenarkan ambil gambar atau video. Aku sendiri tak pasti apa benda ni, asalkan aku rasa menarik aku ambik ajelah.


Muzium ni besar, dihubungkan dengan jejantas untuk ke bahagian yang satu lagi. Kami melawat kedua2 muzium ini. Tetapi aku bukanlah jenis yang boleh berlama2 di dalam muzium, aku rasa pening. Bau dalam muzium tu membuatkan aku rasa nak muntah, atau aku sahaja yang rasa macam tu? Entahlah.

 
Papan tanda yang terletak di tepi jejantas.

Selepas itu kami berjalan ke pusat tumpuan ramai orang. Aku sebenarnya ingin mencari dan merasai suasana Jalan India. Bukan nak beli apa2 pun. Matahari memancar terik, berpeluh2 aku dibuatnya.


Inilah Jalan India tu. Tak ada apa2 yang menarik pun sebenarnya.

Selepas Jalan India, kami meneruskan ke Jalan Carpenter. Kalau di Jalan India, kebanyakan kedai dimiliki oleh kaum India, sebaliknya di Carpenter Street, mostly owned by Chinese. Dari situ kami ke Main Bazaar, menyusuri kedai cenderamata. Mencuci mata melihat pelbagai barangan yang dipamerkan. Disebabkan kepenatan semalam masih bersisa, kami akhirnya mengambil keputusan untuk berehat di bilik sebelum menyambung perjalanan pada sebelah petang nanti.


Sebelum ke Kampung Boyan pada sebelah petangnya, sempat aku kembali ke tugu kucing ini untuk mengambil gambar di waktu siangnya pula. Pelik betul, setiap kali ke sini, sentiasa aje dipenuhi oleh pengunjung. Mungkin inilah mercu tanda untuk diberitahu pada semua, bahawa mereka telah ke Kuching dan berada di tugu ini, termasuklah aku.  


Jeti di Kampung Boyan. Untuk ke sana, kami harus menaiki bot penambang dengan tambangnya 50 sen seorang untuk sehala. Memandangkan aku takut air, masa nak naik dan turun aje rasa cuak sedikit, terutamanya bila bot ini teroleng2.

 
Dari dalam bot penambang.

Setelah selamat tiba di seberang, aku tidak terus menuju ke medan selera kerana hari masih awal. Aku mengambil keputusan untuk berjalan2, merasai suasana kampung di sini. Tidak jauh berjalan, aku dapat melihat signboard Kota Margherita dan mengambil keputusan untuk ke sana. Mengikuti arah papan tanda membuatkan aku tertanya2, betul ke laluan yang diambil?

Dari jeti Kampung Boyan, terus sahaja melangkah sehingga anda bertemu dengan simpang dan ada papan tanda untuk ke Kota Margherita dan DUN yang baru siap tu. Ke kiri dalam 10 langkah sebelum menaiki anak tangga yang bersebelahan dengan rumah penduduk kampung. Anda akan betul2 berada di depan pintu pagar sekolah yang aku dah lupa nama sekolahnya dan ada satu lagi papan tanda yang terakhir menunjukkan arah ke Kota Margherita.


Inilah papan tanda kat depan pagar sekolah tu. Awalnya aku rasa cuak juga kerana laluannya adalah sempit dan hanya boleh dilalui oleh pejalan kaki serta penunggang motor dan basikal. Kanannya adalah pagar sekolah, dan di kirinya adalah cerun yang ditumbuhi pokok2 buluh serta belukar. Di depan pagar utama sekolah tersebut, ada laluan bertar ke kiri. Ambil laluan tersebut dan anda akan jumpa laluan bertanah merah di sebelah kiri. Ikut aje sehinggalah anda dapat melihat bangunan DUN di sebelah kanan, tapi tak boleh tembus dari laluan Kota Margherita.

 
Bangunan bersejarah Fort Margherita yang dibina pada tahun 1879 oleh Charles Brooke, dinamakan sempena nama isteri tercinta Margaret Alice Lili de Windt. Waktu kami datang, bangunan ni ditutup. Namun sayangnya, bahan sejarah seperti ini tidak dijaga sepenuhnya. Lalang dan rumput tumbuh meliar. Aku pasti kalau bangunan ini dijaga, pasti dapat menarik kunjungan ramai pelawat dari dalam dan luar negeri. Lebih2 lagi sekiranya bangunan ini dibuka untuk kunjungan orang awam.
 

Di sebelah sana tersergam indah bangunan DUN yang baru, tempat bersidang wakil2 rakyat. Apa salahnya jika bangunan di sebelah sini dirawat dan dijaga dengan sewajarnya. Sejarah lampau yang perlu dipelihara untuk diperkenalkan pada generasi akan datang.

Tidak lama kami di sini, seusai mengambil gambar aku ingin mencuba laluan bertentangan. Kononnya ingin ke Astana. Namun laluan yang sunyi dan hari semakin gelap, aku mengambil keputusan untuk kembali ke Kampung Boyan sahaja. Agak cuak bilamana ada beberapa orang lelaki bermotosikal yang berkongsi laluan dengan kami memandang dan tersengih2. Dalam takut tu buat2 berani aje, haha.

Kami ke Kampung Boyan, mencari kek lapis yang glemer di kalangan orang semenanjung yang ke sana. Kalian akan nampak Kek Lapis Mira di barisan kedai sebelah kanan jalan. Kat sini aku tak menguji rasa pun sebab banyak sangat lalat beterbangan, dicampur dengan bau ikan terubuk masin kat gerai sebelah. Kemudian kami ke kedai Kek Lapis Dayang Salhah, pun dengan tujuan untuk menguji rasa. Biasa2 aje rasanya, kami tak beli apa2 pun sebab aku dah memborong kat Pasar Satok semalamnya. 


Medan selera di Kampung Boyan, tempat kami menjamu selera. Makanannya biasa2 sahaja. Di sini aku mencuba Mee Kolok dan sate daging. Jujurnya aku lebih sukakan Laksa Sarawak kalau dibandingkan dengan Mee Kolok. Satenya jugak tak kena dengan selera aku, mungkin bagi orang lain sedap kot. 


Barisan perahu di jeti.

Lama jugak kami melepak di jeti ni, melihat suasana sekeliling sehinggalah rintik2 gerimis turun barulah kami bergesa untuk menaiki bot penambang untuk kembali ke seberang sana. Naik bot ni kejap aje sebenarnya, kalau terkentut tu tak sempatlah nak hilang bau kentut bot dah sampai pun ke seberang, hahaha.....

Elok aje sampai di seberang, rintik2 gerimis terus menghilang. Apa lagi, tanpa jemu kami mengukur sepanjang laluan waterfront. Lagipun esok kami dah nak pulang ke semenanjung.


Setiap malam ada sahaja orang yang berniaga di sini. Tapi di hujung minggu lagi meriah dengan pengunjung. Memandangkan esoknya ada Isnin, tak ramai orang yang berada di sepanjang waterfront berbanding malam2 sebelumnya. 

Berakhirlah hari ketiga di Kuching. Bersambung untuk hari terakhir di episod seterusnya, ngeh...ngeh...ngeh...



Saturday, July 30, 2011

kuching -day2 part2

...orait, sambungan bahagian akhir di hari kedua bermula.....

Korang ingat lagi pasal kami tak jumpa cari Muzium Kucing dan lepas tu buat kerja gila? Sebenarnya bukanlah kerja gila apa pun, cuma sebelum ni aku tak pernah pulak buat atau terfikir nak buat benda macam ni. Tapi entah kenapa kali ni aku rasa nak buat pulak, mungkin sebab frust kot.


Kalau korang perasan dalam gambar kat atas ni, kat tengah2 fountain ni ada satu bangunan, kat atas bukit. Sebenarnya kami dah naik ke atas tu, sebab nampak signboard Cat Museum kat tepi bangunan putih belah kanan gambar ni. Tapi bila sampai atas, apa yang kami nampak hanyalah bangunan yang kat puncak bukit tu dan tertulis 'Dewan Bandaraya Kuching Utara'. Tapi kami tak nampak apa2 tanda pun berkaitan secara langsung mahupun tidak dengan muzium atau kucing, except for the Kuching; different spelling but same pronounce. 

Disebabkan itu, kami pun tak singgah. Lepas pusing bangunan sambil cari parking konon2nya, tapi tak jumpa kami pun turun. Masa turun dan sampai kat signboard tepi simpang tu baru aku terfikir, ntah2 dalam bangunan DBKU tadi tu letaknya Muzium Kucing yang dicari2. Tapi bila tengok waktu operasi berakhir pukul 5.00 petang dan jam aku lagi 10 minit nak ke pukul 5.00, aku ambik keputusan nak singgah ke Supermall yang berdekatan. Yang sebenarnya aku nak ke tengah roundabout yang ada fountain tu, nak bergambar bagi melepaskan rasa kecewa. Boleh pulak aku fikir macam tu. 

Punyalah banyak roundabout kat tempat lain yang aku dah pergi, tapi tak pernah pulak aku nak ambil gambar kat tengah2 roundabout ala2 photoshoot gitu. Dah lah kamera kecik je, ada hati nak berangan lebih2. Kalau kamera besar gedabak macam belalai gajah bagai tu, bolehlah nak berlakon konon2 ada photoshoot. Yang pasti aksi kami yang sebenarnya aksi aku yang terover mengundang hon dari banyak kenderaan yang lalu kat situ. Tapi aku macam biasa, buat muka seposen, hehehe. Janji aku tak kacau orang lain sudah. Perjalanan balik lepas tu dah smooth sebab aku dah tak sesat. Masa nak pergi je tak tahu jalan mana nak lalu, masa balik dah boleh ingat jalan.
 

Masa lalu kat sini pun aku terfikir nak buat another photoshoot kat tengah2 pembahagi jalan tu. Tapi bila tengok kereta dan motor bertali arus tak henti2 aku batalkan niat dan cuma ambik gambar dari bahu jalan je. Lepas tu kembali menyambung perjalanan menuju ke Pasar Satok.


Aku rasa aku ambik banyak gambar masa kat pasar ni, tapi bila aku tengok balik gambar2 yang aku ambil, ini aje rupanya gambar yang ada. Aku tepeklah the one and only pic at Pasar Satok yang aku ambik kat sini. Honestly, pasar ni memang besar gila dan aku tak larat nak habiskan siri jelajah pasar. Ada macam2 yang dijual kat sini. Dari buah2an, pakaian, aksesori, cenderamata, pokok2, bawang, bilis..... sampailah ke kuih muih. Ikan hiasan pun diorang ada jual jugak kat sini. Pendek kata macam2 ada!

Disebabkan tangan kiri kanan dah penuh dengan hasil rembatan padu, berat pulak tu, kami pun kembali ke kereta. Simpan barang dan menuju ke Benteng Satok untuk sesi uji rasa makanan pulak. Benteng ni kat tepi main road je, kalau lalu memang boleh nampaklah. Pasar tu pulak ke dalam sikit, tapi rasa macam bersambung je dengan kawasan benteng ni. Benteng ni pun panjang dan ramai peniaga. 


Inilah rupanya tempat makan Benteng Satok yang menjadi sebutan. Kalau Pasar Satok hanya pada hari Sabtu dan Ahad, benteng ni pulak setiap hari tetapi bermula pada sebelah petang. Tak pasti pulak bila tutup, agak2nya bila dah habis makanan dijual diorang tutup gerailah kot.

Hampir pukul 8.00 malam baru kami bertolak balik memandangkan aku nak kena pulangkan kereta by 9pm. Saja balik awal sikit, risau kalau2 traffic jam ke, tersesat lagi ke. Kang tak pasal2 aku kena extra charge pulak sebab lewat pulangkan kereta. Apa? Ohhhh..... kejaplah, hehehe...


Inilah kereta yang berjasa telah menyesatkan aku selama hampir 12 jam sewaktu kat Kuching. Biasalah, kereta sewa tapi bagi aku kereta ni okaylah. Cuma sesekali je gear susah nak masuk dan takde power steering. Lenguh aku nak pusing steering bila nak buat korner baring. Kat steering siap ada etching nama lagi tu, hahaha.

Lepas pulangkan kereta dan simpan barang kat bilik, kami ambil keputusan nak stroll along the waterfront. Masa tengah santai berjalan tu dengar orang menyanyi, pastu macam ramai je yang bertepuk tangan. Rupa2nya ada program anjuran Jabatan Kebudayaan dan Kesenian Negeri Sarawak. Ada persembahan nyanyian, lagu puisi dan tarian. Bergilir2 persembahan dibuat. 


Korang tahu ni tarian apa? kalau tak tahu, nampaknya korang kena pegi tengok sendirilah, hehehe...


Penutup bagi program ini adalah bila mana kumpulan makcik pakcik bermain dengan alat muzik dan seorang pakcik menyanyi. Penonton dijemput untuk berjoget lambak. Yang jadi mangsa ditarik untuk menari adalah minah2 dan mamat omputih. Asalnya aku teringin jugak nak turut sama memanaskan pentas, tapi seganlah pulak, hahaha. Almaklumlah, aku ni insan yang pemalu. Pakcik berbaju melayu dan berkain pelekat dalam gambar atas ni mesti cari minah omputih untuk jadi partner menarinya, high taste tu, hehehe.....

Program ni cuma dianjurkan sebulan sekali je. Kiranya aku ni bernasib baik jugaklah sebab langkah kanan. Sebelum datang aku tak tahu pun ada program kesenian kat sini sehinggalah aku tanpa dirancang hadir ke sini. 


Waterfront yang bermandikan cahaya di setiap malam, menemani pengunjung yang tak pernah puas menyusurinya. Dengan itu berakhirlah perjalanan di hari kedua di Bandaraya Kuching.

Thursday, July 28, 2011

i've found it!

I've found it after searched for it in very very very longggggggggggggggggggggg time! Sesuatu yang amat2 aku harap untuk jumpa dan akhirnya dengan apa yang aku jumpa tadi, segala harapan dan impian aku hancur musnah. 

Disebabkan itu juga, mood aku nak siapkan entry Kuching pun tergendala. Nampaknya kena postponed lagi lah.

Aku tak sangka, begini pengakhirannya. Namun aku puas, walaupun sedih dan kecewa. Hidup harus diteruskan, perjalanan ini masih jauh untuk diterokai. Walau apa pun yang berlaku, aku masih ada impian yang lebih penting. 

Biarlah ianya berakhir di sini. Noktah di sini. Titik di sini. Tiada lagi selepas ini. Muktamad! Putus! Full Stop! 

kuching -day2 part1

...bersambung di hari kedua.....

Sebelum ke Kuching, aku dah booking kereta untuk hari Sabtu sahaja. Rata2 harga kereta sewa di Kuching memang mahal dan aku akhirnya berjaya jugak tangkap kancil dengan harga RM60 sehari. Aku dah set dalam kepala, mesti kereta tu tak seelok mana sebab tu harganya below than RM100 per day. 

Pagi2 lagi aku dah hangin satu badan. Sebabnya aku request kereta pukul 8.00 pagi tapi owner janji pukul 8.30 pagi. Okaylah, aku boleh lagi terima. Tapi pukul 8.35 pun tak muncul2 lagi. Bila aku sms, katanya will arrive shortly. Shortly apa kalau pukul 9.00 pagi baru muncul. Nasib baik dia dah siap tolong top upkan fuel, sebab aku yang request sebenarnya dan aku decide nak sewa untuk 12 jam sahaja instead of a day. So that I will return the car at 9.00pm and he charged me RM40 for 12hours. 


Dalam kebosanan duk menunggu mamat tak tepati masa tu datang hantar kereta, sempatlah aku snap gambar tempat aku menumpang berteduh selama empat hari tiga malam. Bangunan hijau inilah rupa luaran Rafflesia Lodge. Kalau nak tahu macam mana dalaman lodge ni, korang kenalah stay kat sini, hehehe. By the way, aku tak dapat komisen pun kalau korang duk sini. 

Lepas urusan serah kunci kereta dan bayaran sewa selesai, kami pun memulakan perjalanan untuk ke Sarawak Cultural Village. Perjalanan yang sepatutnya hanya mengambil masa kurang dari 40 minit telah terlajak sehingga dua jam. Bandaraya Kuching ni memang tak ada signboard, nama jalan pun kecil aje. Memang kalau pertama kali memandu tanpa bantuan GPS memang akan sesatlah. Contohnya aku, peta yang aku print dari Google maps pun tak dapat membantu. Jauh sekali peta yang aku dapat dari booth tourism kat airport tu, hampeh je semuanya. Jenuh aku berhenti tanya orang. Yang peliknya, orang2 kat Kuching ni boleh pulak kata ada signboard. Padahal aku tak nampak pun, cuma bila dah nak sampai aje baru nampak. 

Perancangan awal kami nak ke Muzium Kucing dan kemudian ke Sarawak Cultural Village (later will acknowledge as SVC) kerana laluannya sehala. Lepas tu nak teruskan perjalanan ke Taman Negara Bako, aku nak tengok monyet Proboscis. Kalau nak tahu pegi tanya Cik Google, ataupun Cik Wiki, aku malas nak cer citer. Tapi bila dah asyik makan buah langsat yang menambahkan tahap temperature aku, kami proceed ke SCV. Dengan harapan dapatlah kami tengok show pukul 11.00 pagi. Kami sampai kat kaunter masuk, lepas bayar RM60.00 for entrance fee, tampal sticker kat baju dan diberi 'passport' untuk dicop di setiap rumah, jam dah pukul 11.15 pagi. Luckily when I re-check the schedule, the show will start at 11.30 and we rushed to the theater.

Masuk je ke dalam theater tu, orang dah hampir memenuhi ruang. Kami dapatlah jugak menyelit, dapat tempat duduk baris ke tiga dari depan since it's free seating. The show was realling awesome and entertaining, and my first impression while paid for entrance fees was disappeared! The 45 minutes show just like five minutes!


Ni tarian yang kedua dah rasanya. Aku pun dah lupa tarian kaum apa. Bermula dengan tarian Selamat Datang dan kemudiannya menyusul tarian daripada kaum pribumi masyarakat Sarawak.

Agak2 korang boleh tak buat macam penari lelaki kat bawah ni? Jom tengok aksi2 18sx. Sukalah tu, hehehe...


Amacam? Ada berani?



Masa persembahan ni, dewan riuh rendah. Gamat dengan suara penonton. Memang enjoylah. Penutup bagi persembahan ini adalah bila mana penonton turut dijemput untuk sama2 berjoget lambak kat atas pentas.


Lampu berbentuk periuk kera yang tergantung di tengah2 dewan. Cantik dan unik!

Selepas persembahan tamat, kami mengisi perut kat kafe sebelum meneruskan penjelajahan. Bila dah recharge tenaga, maka bermulalah misi penaklukan berpandukan pada 'passport' yang diberi. Jom, layan gambar jelah. Malas dah nak tulis banyak2.

 
Kat sini pun ada pavilion, bukan kat KL je ada. Cuma bezanya pavilion kat sini tak ada orang masa kami datang. Amacam? Okay tak pavilion SCV? Masa ni on the way nak ke Rumah Bidayuh dengan melalui jambatan buluh. Kalau nak tengok macam mana rupanya, nanti check slideshow belah kanan ni. Kalau tak ada tu maknanya aku tak upload lagilah.


Lantai Rumah Orang Ulu ni memang macam ni bentuknya. Agaknya diorang main hentak2 kaki kot, pasal tu lantai semua jadi macam ni. Sudahlah rumahnya tinggi yang amat, tangga nak naik ke rumah pulak merupakan sebatang kayu yang ditakik sama macam yang korang tengok dalam gambar kat atas ni.


Ini Rumah Melayu. Masa nak ke rumah ni, hujan dah mula turun. Apa lagi, berlarilah kami ke sini. Berteduh bawah rumah sekejap, pastu baru naik ke atas. Satu2nya rumah kat dalam SCV ni yang kena buka kasut sebelum masuk. Dari depan pintu je dah boleh nampak papan congkak. Teringat pulak congkak kat rumah yang aku dah lama tak sentuh. Jendela dan pintu penuh dengan ukiran, cantik!


Anda masih berada di Rumah Melayu. Bahagian loteng ni kalau pada masa dahulu menempatkan bilik anak dara. Dari atas ni boleh meninjau ke ruang tamu. Kiranya kalau ada jejaka hensem orang datang bertamu, anak2 dara semua bolehlah duk cuci mata tanpa perlu menyorok belakang pintu. Eloklah pun, kalau menyorok belakang pintu kang tak pasal2 tercabut pulak pintunya. 

Lama kami di sini, menunggu hujan reda. Bila dah tinggal rintik2 halus, kami teruskan penjelajahan ke Rumah Cina sebelum mengakhiri siri jelajah SCV. Lama juga masa yang kami ambil untuk meninjau keseluruhan tempat ini. 


Pintu masuk SCV selepas hujan, sebelum melangkah pulang. Banyak yang boleh dilihat, disentuh dan dipelajari di sini. Melihat gambar, menonton video dan membaca pengalaman orang lain tidak sama dengan anda melalui sendiri keseronokannya. Saja aku tepek sikit je gambar kat sini, biar korang pergi dan rasai sendiri. Kalau nak rasai pengalaman ni, apa lagi. Rajin2lah tengok tiket murah ke Kuching, itupun kalau korang nak save budget, tapi kalau ada duit berkepuk apa salahnya beli aje tiket MAS book dan pergilah ke SCV. Tak rugi bayar RM60.00 untuk tiket masuk kerana hasilnya memang berbaloi2. 

Kami pulang dengan hati yang berbunga riang. Namun hari yang mula cerah selepas hujan kembali bertukar rentak. Kami nampak kereta dipandu perlahan dan rupanya ada pokok yang patah menghalang laluan. 


Ini pokok pertama yang kami jumpa, namun perjalanan masih boleh diteruskan. Tak jauh kemudian, banyak kereta berbaris. Awalnya aku jangkakan laluan perlahan di hadapan. Namun selepas lebih 20 minit dan kereta masih tidak bergerak, aku mengambil keputusan untuk meninjau apa yang terjadi di hadapan. 

Rupanya inilah punca kesesakan ini. Sebatang pokok yang tumbang merintangi jalan dan turut sama menghentam kabel elektrik. Bomba dan JPA bertungkus lumus bekerja. Tak ketinggalan pakcik2 dari kediaman berdekatan turut berada di tempat kejadian. Menurut salah seorang pakcik kat situ, katanya tiada kemalangan jiwa. 


At this point, I'm already half way to my car. Seems lots of car and people waiting patiently to moves on. Masa aku sampai kat kereta, abang lori yang tersangkut belakang aku advice suruh aku patah balik ikut jalan Kampung Buntal sebab proses pembersihan kat sini akan ambil masa yang lama. Lepas tu ada sorang lagi adik yang lalu kat situ pun bagi advice yang sama and I decided to take the risk!

Laluan tu pun ada juga pokok yang tumbang tapi masa aku sampai tu dah hampir selesai pun kerja2 tu. Dan dengan baik hatinya ada abang kancil yang sudi nak tunjukkan jalan keluar untuk ke Kuching.


Laluan sempit inilah yang membawa kami kembali ke jalan utama sebelum kembali ke bandar Kuching. Dengan kejadian yang tak disangka2 itu, banyak masa yang terbuang begitu saja. 

Dalam perjalanan balik ini kami masih berhasrat untuk singgah sebentar di Muzium Kucing. Sekali lagi ketiadaan signboard menyebabkan kami gagal untuk ke sana. Memang aku hangin sangat2. Kecewa yang tak terhingga. Kecewa kerana tempat yang sepatutnya menjadi tumpuan ramai pelancong tidak mempunyai petunjuk yang jelas. Disebabkan kecewa tu jugak, aku buat kerja gila, haha... Nak tahu apa dia, bersambung ke entry seterusnya....

Wednesday, July 27, 2011

kuching -day1

Jumaat lepas aku ke Kuching, together with Ieka. Ni trip pertama aku ke Kuching dan jugak pertama kali aku terbang bersama Firefly. Aku grab tiket ni masa Firefly buat promosi bulan March lalu. Maka bermulalah perjalanan aku ke Kuching dari KLIA airport.


Tiket yang aku purchased tu including standard set, maka adalah makanan disediakan. I'm having my lunch at the altitude of 31,000 feet. The food was so and so saja. Memandangkan perut aku masih lagi kosong dari pagi, habis licinlah nasi goreng dengan dua cucuk sate tu aku belasah. The journey was so smooth, with the good weather dan sempatlah aku terlena seketika. 

Flight safely landed at around 2.35pm, lebih awal dari ETA. Lepas settle semua pemeriksaan dan ambil beg, aku terus ke booth tourism kat sudut belah kanan pintu keluar. Aku mintak map Kuching dan tanya direction ke bus station. Mamat kat kaunter tu nak tak nak aje layan aku. Disebabkan info yang aku baca dalam LP bercanggah dengan info mamat tu, aku tak confident. Masa keluar dari airport tu, aku nampak ada dua orang pekerja kedai kat dalam airport tu baru nak buat asap kat tepi jalan. Aku stop dan tanya lagi.  

Info kedua yang aku dapat sama dengan info daripada mamat kat booth tourism. Alang2 aku dah mula melangkah, aku teruskan jugak. Hampir dua kilometer jugaklah kami menapak, bukan takat ketiak yang berpeluh, segala2nya lah. Sudahlah dalam panas terik, adalah dalam 30 minit kami ukur jalan kat Kuching tu. Kalau kat sini, jangan haraplah. Pasar malam yang sejengkal pun sanggup pergi dengan kereta. 

Kalau dari airport, terus ke kiri dan berjalanlah sepanjang jalan tu. Bila nampak ada susur ke kiri, korang proceed ke kanan sampailah jumpa simpang tiga. Lintas ke kanan dan cross the main road again, kat situ ada bus stop. Tambang bas dari bus stop tu ke bandar Kuching RM1.50. Pun bercanggah dengan apa yang tertulis kat LP. Semata2 nak save taxi fare which is cost more than RM20, aku sanggup jalan kaki untuk dapatkan bas. Memang terbukti aku kedekut bebenor!

Aku siap pesan dekat driver bas suruh bagitahu bila dah sampai area waterfront. Dari bus station to the Rafflesia Lodge taklah sejauh mana pun. Agak2 ketiak baru nak berpeluh, kitorang dah nampak dah signage. Cuma selang dua pintu dari Kuching Waterfront Lodge. Masa aku tanya locals mana arah ke Rafflesia, diorang tak tahu but they shows me the right directions.


Bilik yang aku booked empat hari sebelumnya. Two single beds with outside bathroom ni agak okay dengan hanya RM50 semalam. At least aku dah save banyak on accommodation. Kami sampai di bilik lebih kurang 4.30 petang, berehat2 seketika sambil buat apa yang patut.

Lebih kurang pukul 5.30 petang, we stroll along the waterfront and heading up looking for TopSpot. Tempat makan yang menjadi sebutan semua orang termasuklah LP. Before that, we stop by at Tun Jugah Shopping Mall dan aku macam biasa, doing my free-audit-session the shopping mall. Disebabkan lenguh berjalan dan orang yang segan silu nak masuk ke situ, kitorang boleh ambil decision nak urut badan kat kerusi urut, betul2 mengadap eskalator. Betul2 tak kisah apa orang nak pandang, hahaha.

 
Lepas dah settle massage session yang tak sepertinya tu, kami meneruskan perjuangan untuk memanjakan perut pulak. Sayur midin goreng belacan, sotong goreng tepung dan nasi goreng seafood adalah juadah aku malam tu. Sayur midin tu okay, tapi aku tak suka sangat. Bila dah kunyah, rasanya seperti bendi dan berlendir. Sotong tu, tepungnya tak keras sangat, just the way I like but the taste tak kena dengan my taste bud. So the nasi gorengnya, aku masak lagi sedap rasanya. Don't feel offended ye, itu adalah berdasarkan citarasa aku yang ntah-apa-apa cerewet bila menyentuh bab makan2 ni. Jangan salah tafsir, aku boleh je makan kat mana2, tapi untuk aku kata makanan tu best dan terangkat, memang susah.


Perut dah kenyang, tak reti2 nak balik? Gambar ni aku ambik dari TopSpot. Kalau masa datang tadi kami lalu ikut jalan jauh, masa balik ni kami ikut jalan short cut. Cuci mata sekitar waterfront dan menyinggah ke khemah Promosi Kraf yang sedang berlangsung. Tak adanya aku nak membeli bagai kat situ, kata datang dengan budget ciput. 


Ada mak cik dan pak cik duk main alat muzik tradisional, dan dua orang pak cik ni duk menari. Tempatnya agak crowded, tak selesa nak berlama2 sebab sesak dengan orang. Sudahlah jarak laluan yang dipisahkan oleh gerai jualan agak kecil, nak berjalan pun kena berhimpit bagai. Kami tak lama kat situ, lagipun hujan dah mula turun rintik2. 

Dari sini nak ke bilik penginapan kami tak jauh pun, tak sampai 100 langkah aku tipu sebab tak pernah kira pun. Maka berakhirlah hari pertama untuk Cuti2 Malaysia 2011.  

Will be continue to the next entry.... 

Monday, July 25, 2011

nanti2 lah...

I'm back home and safely landed at KLIA at 1540 hours. Arrived home later at almost 5pm and straight away went to clinic for the blood test result. 

Lots of picture and story to share, but then still don't have the mood to write here. Maybe will transfer tomorrow the journey and the pictures. 

Have a good day, peoples! :)

Thursday, July 21, 2011

lesu

My days lately is not smooth. There is bumps here and there. Up and down. I'm a bit stressed but still under control. Oh, I really need a break! 
 
Dan disebabkan kerisauan melampau since last week and after taking pills since last two days, this morning I went to the clinic again and decided to have a blood test. They will call me once the result is out.

Masa doctor nak cucuk jarum tu aku boleh tengok lagi, bila tengok punyalah besar lubang jarum yang nak sedut darah aku nanti, aku dah toleh ke arah lain. Lepas tu jeling2 tengok berapa banyak darah yang doc dah ambik, hehehe. Bukan takut, cuma cuak sikit aje. Pun tak rasa sakit, rasanya semut gigit lagi sakit.


Comel pulak plaster yang doc tampal lepas ambik darah ni. Seingat aku inilah kali kedua aku dicucuk selepas kali pertama masa operation buang apendiks enam tahun lalu. Punyalah berhati2 aku drive home lepas jumpa doc, tak nak bagi plaster comel ni tertanggal. Beria2 aku duk snap gambar ni dengan tangan kiri, sebagai tanda kenangan.

Now waiting for the result and I hope nothing bad. So that I can still proceed with my plan.

footnote: tengah hari esok aku akan ke Kuching. But as usual, beg tak packing lagi, baju yang berlambak dalam baldi pun tak basuh lagi, barang2 yang nak dibawak bersepah2... tak tahu mana letak. Aku suka bila nak pergi bercuti, tapi bab2 packing, buat itinerary paling aku tak suka. Sebabnya aku selalu campak2 je, pastu redah sesuka hati. 

Monday, July 18, 2011

pening di petang isnin

Sungguh terbukti betapa tidak fokusnya minda aku di hari Isnin. Dalam aku duk layan blues sambil drive si kekasih hati, something pop out. 'Eh, duit aku tak tukar lagilah!' Aku duk mengira2 hari untuk berangkat dan fikir esok masih sempat.

Kemengongan terbawa2 sampai ke rumah. Sambil2 aku duk bersihkan udang kat sinki dapur, sambil2 tu lah aku berkira2 berapa banyak duit nak tukar. Yang best tu aku tak fikir pun nak tukar to what currency. Later then I realised something. I will only fly to Kuching, apa kejadahnya nak kena tukar duit bagai. Aduyaii... Dah sah2 aku pening + mengong di hari Isnin.

Itulah akibatnya kalau tak fokus, kalau dalam minda tu penuh dengan agenda yang ntah apa2. Nasib baik aku tak terus redah pergi money changer balik kerja tadi. Kalau tak, aku pun tak tahu apa yang akan terjadi. Aiseh.... wa kena fokus... fokus...

Friday, July 15, 2011

floria 2011

Floria Putrajaya 2011 kembali lagi dengan tema 'Ros untuk selamanya', bermula 9hb hingga 17hb Julai 2011 bertempat di Pesisiran Tasik, Presint 2, Putrajaya.  Alahai.. kat tempat biasa tu, tempat tumpuan setiap kali ada event besar2 kat Putrajaya.

Since weekend lepas aku ke Kuala Linggi, tak dapatlah aku nak pergi rasmikan pameran tu. Nak tunggu penutup hujung minggu ni, rasanya banyaklah bunga2 yang dah layu. Mood aku pun pastinya layu jugak. Hari Selasa lepas aku ambil half day leave, purposely for the floria. Tapi sempat jugaklah aku pergi renew kad pengenalan kat JPN.

Banyaklah bunga yang menarik perhatian aku dan hampir2 menarik keluar duit dari wallet aku. Mujurlah aku cepat sedar diri, yang bahawasanya sejak akhir2 ini aku memang malas nak jaga pokok2 bunga. Suka bila tengok bunga cantik2, hati digaru2 untuk beli bawak balik ke rumah. Tapi bila dah sampai rumah, jangan harap lah nak cantik berbunga lepas tu. Terbiar tak dijaga adalah.

Kami sampai dalam pukul 4.30 petang. Senang aje nak cari parking, sebabnya waktu camtu mana ada orang balik kerja lagi. Kami aje yang suka2 hati nak ponteng kerja. Walaupun dah petang, tapi matahari tetap memancar terik. Namun kami tetap melangkah dengan penuh semangat, berbunga2 hati kami adalah.

Jomlah kita layan gambar, bagi hati bertambah bunga2 gitu...



Hiasan ni ada kat tengah2 laman. Dalam khemah belakang ni ditempatkan pokok2 orkid yang cantik berbunga.




Rasanya aku pernah ambil gambar bunga ni waktu pameran dulu2. Entah mengapa aku suka sungguh dengan kombinasi warnanya.


Si merah baldu!


Antara banyak2 pokok ros, inilah pokok yang paling memikat jiwa dan raga aku. Rasa tak puas pulak tengok bunga ni. Cantik sangat!


Closed up, fully bloom...


Another closed up, almost to bloom...






Warna ni pun aku suka...


Lautan ros pelbagai warna dan saiz.




Landskap dari negeri Johor, sentiasa hadir dengan idea yang menarik dan berlainan setiap tahun.






Oh, ini bukan ros ya, puan2 dan tuan2 semua. Tapi aku tak tau apa namanya. Tapi bagi aku bunga ni pun cantik jugak.

footnote: sungguh jealous bila tengok laman rumah my bff. Laman rumahnya mengalahkan laman rumah yang dihuni oleh 10 anak dara, kemas dan penuh dengan bunga2. Tetiba aku rasa nak pergi lepak kat bangku putih depan rumah dia sambil2 minum kopi, hahaha... mengarut sungguh.

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...