Monday, May 9, 2011

gold coast - day3

Bangun aje pagi ni, aku terasa sedih. Sedih untuk meninggalkan tempat ini. Entah bila pulak aku akan kembali berkunjung ke bumi kangaroo ini lagi. Kalau boleh, nak aje aku stopkan masa dari bergerak. Emotional, kan?

Dalam duk bersedih2an tu, tak adalah aku berselimut meratap hiba. Aku bangun dengan tujuan untuk ke Carrara Market. Malam tadi aku dah search kat internet pasal transportation nak ke sana. Selain dari bas awam, ada bas khas untuk pelancong dari Pacific Fair ke Carrara Market dan sebaliknya dengan tambang AUD1, beroperasi setiap jam.

Since aku malas nak tunggu bas untuk tourist yang aku tak pasti jadualnya, dan aku konon2 nak travel as local, aku ambik another bus from Pacific Fair to Carrara Market that cost me AUD3.90 one way.

Pasar ni bermula seawal jam 7.00 pagi dan berakhir pukul 4.00 petang. Macam2 barang dijual kat sini. Dari perkakas rumah, utensils, clothes, fruits, just name it. Even pokok bunga pun ada jugak beserta dgn pelbagai barangan untuk halaman rumah.


Sebelah kiri ada bunga hiasan dalam pasu putih, cantik! Belah kanan pulak ada stroller. Macam2 ada...


Dress kanak2 tu cantik betul. Kalaulah aku ni kaki shopping, mau aku rembat apa aje. Untunglah sebab aku ni kedekut orangnya.


Dari jauh aku dah nampak stall ni. Aku singgah jugak, melihat2 kalau ada toolbox yang menarik dan sesuai untuk aku bawa pulang sebagai cenderamata. Tapi sayang, toolbox yang dipamerkan semuanya besar gedabak, tak ada satu pun yang sesuai untuk dijadikan personal toolbox. Kalau barang macam ni barulah aku berminat nak beli.


Kat sini aku memborong t-shirt untuk my family. Tapi sayang semuanya made in China, padahal printing on t-shirt is all about Australia. Agaknya lebih separuh barang yang dijual di dunia ni made in China. Gambar yang aku ambil ni tak ada kena mengena dengan t-shirt yang aku beli. Cuma aku nak share tulisan kat t-shirt dalam gambar atas ni mostly tak senonoh. Kebetulan masa aku duk memilih tu, ada few mat saleh lalu and stop by at this stall. Diorang baca pastu gelak2, adess...


Jangan tak tahu, buaya pun ada!


Buah2an dan sayur pun banyak dijual. Tapi aku macam tak ada hati nak membeli.


Kat sini pun ada juga perkhidmatan mengurut. Open air lagi.

Tak lama aku di sini, more less three hours jugaklah aku merayap dari satu lorong ke satu laluan yang lain. Membelek yang itu, mengukur yang ini, rasa yang kat sebelah sana. Ada one time tu rupa2nya aku berpusing di tempat yang sama. Lawak sungguh.

Selepas menukar bas seperti biasa di Pacific Fair, aku turun di hentian Nobby Beach. Singgah sebentar di kedai runcit untuk membeli bekalan air mineral sebelum singgah di kedai fish and chips next door.


My take away calamari and chips for brunch and a can of soft drink which cost me AUD8.90. Kertas bungkus ni memang besar, lebih kurang saiz kertas minyak. Dua kali jugaklah aku makan baru habis.


Ini air yang selalu aku singgah beli kat kedai runcit tu. Mamat kat kedai tu hari2 duk panggil aku sweety, asal nampak aku melangkah masuk je terus disapanya. Bila dah malam tu baru teringat nak tanya nama dia, tapi dah terlambat. Besok pagi2 aku dah nak balik! Aduhai... melepas lagi, hahaha!

Lepas makan aku tidur kejap. Lepas tu aku berkaki ayam berjalan ke Nobby Beach. Siap bawak payung kot2 hujan di tengah panas. Maklumlah, last two days aku kat sini memang hujan je waktu awal2 petang tu. Sediakan payung sebelum hujan.


Dari jauh dah nampak ni. Sebenarnya tak jauh pun dari motel aku. Masa on the way ke sini, banyak aku jumpa banglo yang dijadikan hostel. Tapi sampai sekarang aku susah betul nak stay kat hostel. Aku kena menuntut dari orang yang berpengalaman ni. Ada2 aje rasa yang ntah apa2.


Cantik ombak kat sini, ralit aku menengoknya. Tapi tak ramai sangat orang yang surfing kat sini. Rasanya orang lebih tertumpu kat kawasan Surfers Paradise untuk surf. Kat sini lebih sesuai untuk family sebab pencemaran kurang, hehehe.










Sepetang aku di sini. Jenuh aku mengejar ombak yang tak putus2. Alih2 aku yang kepenatan. Suasana bertambah sejuk bila senja mula merangkak. Pasirnya cukup cantik, putih, gebu dan lembut sekali. Menyesal pulak aku tak bawak beach towel, kalau tidak boleh aku baring2 manja di pantai, ahakss.


Aku menghabiskan masa di bangku depan bilik menunggu matahari benar2 tenggelam. Aku cukup suka dengan gambar ini.

Sebenarnya ada sesuatu yang aku lakukan hari ini. Sesuatu yang aku langsung tak terfikir untuk melakukannya. Bukanlah bermakna aku tak pernah buat, agak kerap sebenarnya. Tapi tidaklah seperti yang ini. Korang scroll lah ke bawah lagi. Kalau rasa nak gelak ke, apa ke, tak kisahlah.

-

-

-

-

-

-

-

-

-

-


Sikit je lagi...


-

-

-

-

-

-

-

-

-

-


Haa... dah dekat dah...


-

-

-

-

-

-

-

-

-

-

Korang ingat tak pasal open air massage yang aku cerita kat Carrara Market tu? Tak ingat? Tengoklah gambar kat bawah ni...

-

-

-


Aku terjebak dan merelakan diri aku diurut. Bukan dalam bilik tertutup seperti yang aku selalu buat, tetapi di tempat terbuka! Tapi aku tak adalah bukak baju segala macam sesi urut mengurut sebelum ni. Aku cuma baring kat pangkin ni, pastu dihamparkan tuala untuk menutup badan dan urutan bermula dari kepala. But amazing! Aku rasa betul2 segar selepas itu. Hilang segala lenguh badan dan bahu. Urat kaki aku juga semakin lembut dan selesa bila menapak selepas itu.

Amoi yang urut aku ni ramah orangnya. Bila aku kata dari Malaysia, dia cukup seronok. Katanya dia ada kawan dari Malaysia yang mengajarnya berbahasa Inggeris. Orang Malaysia baik2 belaka, katanya. Tak abis2 dia kata aku berani. Travel seorang diri di tempat asing. Tapi sebenarnya aku lagi kagum dengan dia, berani menongkah arus mencari rezeki di bumi asing! Walaupun bukan keseorangan, tapi berteman. Tapi tak terluah dek kata2.

No comments:

Post a Comment

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...