Friday, December 31, 2010

bag baru, ahakss...

Dah lama aku mencari sling bag yang simple, comel, menarik dan tertarik, hahaha. Aku tak nak yang besar sangat, sedang2 cukuplah. Pastu tak naklah ada banyak tulisan, duk sebatu dah nampak brand apa yang tertulis kat beg tu. Dah lama aku duk meng'ushar', ada2 aje yang tak kena di mata aku. Ada yang size dah okay tapi talinya pulak yang tak kena. Warna tak ngamlah.

Kalau dasar cerewet tu, memanglah cerewet tak bertempat. Susah sangat nak jumpa. Sebenarnya beberapa hari lepas aku dah ke Alamanda, kononnya nak menonton wayang dengan my housemate. Tapi agaknya kitorang langkah kiri, tiket available cuma ada 1 seat aje. Lepas beli tiket untuk hari khamis malam, kami pun memulakan sesi window shopping.

Mata aku tertangkap kat beg2 yang tergantung depan kaunter Sembonia. Dah sempoi gilers, tapi warnanya pulak yang buatkan aku campur tolak darab dan bahagi. Lepas habis semua kedai kami jelajah, konon2nya nak cari yang lebih umpphh.. kami ambil keputusan untuk balik.

Bila dah balik rumah, terbayang2 lah pulak beg yang aku tengok kat Sembonia tu. Aduhai... macam orang gila talak pun ada jugak.

Malam tadi kami ke Alamanda lagi, untuk menonton wayang 'Hantu Kak Limah balik rumah'. Disebabkan dua tiga hari lepas aku dah macam orang gila talak, lepas makan kat KFC tadi kitorang terus menuju ke tempat tersebut sebelum masuk ke panggung.

Fuhh... akhirnya aku sambar jugak sling bag tu. Sebenarnya dua dalam satu, boleh buat handbag jugak. Tapi lain tahun lah aku guna sebagai handbag, hehehe. This would consider as my last shop for the year 2010.


Belum keluarkan dari dalam beg lagi, hehe..


Belum boleh tengok lagi....




Tadaa!!! Ini lah beg yang membuatkan aku gila bayang. After 20% less, I just paid for RM215.20 with six months guarantee on the zipper and the lining inside. Sempoi lah di mata aku, kat mata korang aku tak tahu lah. Masing2 lain citarasanya.

footnote: to Hawa, beg ni ke yang U berkenan kat Sembonia tu? Ada lagi stok, baik U ke sana cepat2, hehehe.

Monday, December 27, 2010

duit lagi....

Malam ni macam kartun pun ada. Aku dah off laptop awal lagi, capai majalah yang aku beli minggu lepas sambil menonton TV. Aku suka buat banyak benda dalam satu masa, and it's really me! Entah mengapa aku teringat pasal duit, dan tak semena2 aku teringat hutang2 aku yang beratus ribu dengan bank. Pastu teringatlah pulak dekat orang2 yang berhutang dengan aku, jumlahnya tak adalah beratus ribu, but still in thousands! Terus aku on balik my lappy and start blogging!

Selama hari ini aku cuma ingat Si A pinjam this amount, B with certain amount and so on. Ada satu dua kes yang aku tulis and a few just remember. Dan tadi aku terfikir, sekiranya aku meninggal tanpa sempat mereka2 ini nak membayar, how do they going to pay? I realize that I should write it somewhere and let my family know about it.

So, aku senaraikan nama peminjam and their contact numbers, so senanglah kerja my family nanti (macamlah ramai sangat yang pinjam and hopefully they will not going to change their phone number!). Unfortunately, adalah dua hutang lapuk ni, dah bertahun2 lah jugak. Yang sorang tu tak dapat dikesan, hilang tanpa jejak. Dan aku bukanlah baik sangat nak halalkan macam tu aje sebab jumlahnya agak banyak! I'm sure he knows how to find me! Dan yang sorang lagi aku lupa jumlah hutangnya, yang aku ingat cuma jumlah terakhir dipinjam. I'm not too concern about this people sebab dulu I'm used to wrote it somewhere but I can't find that book anymore! Yang pasti that book aku dah buang! Oh no..!!

Masalahnya sekarang ini, aku dah naik malu nak mintak hutang. Sepatutnya diorang yang malu sebab tak bayar, tapi dah jadi terbalik. Bila aku mintak, janji nak bayar next week. Tunggu punya tunggu, when the new month coming pun still tak bayar jugak. Bila tanya lagi, boleh pulak bagi jawapan lupa! Sakitnya dalam hati, masa nak pinjam boleh pulak tak lupa. Kejap2 call, kejap2 call, nak make sure aku dah transferkan duit ke belum. Bila time nak bayar, liat mengalahkan dodol!


Duit adalah segalanya. Ada orang sanggup berbunuh hanya kerana duit. Dan ada yang hilang keluarga juga kerana duit. Manusia dipandang tinggi kerana duit, dan manusia juga dipandang rendah hanya kerana duit.

Macam mana ya untuk katakan tidak pada golongan yang suka berhutang ni? Masa tengah marah ni memanglah aku kata tak nak bagi dah, tapi bila tiba masa tu..... aduhai........ Aku ni cepat bebenor kesian dekat orang, padahal orang tak ada pun nak kesiankan aku. Aku cuba jugak buat hati kering, tapi tetap tak menjadi. Nak kata aku ni baik, rasanya ramai orang kata aku memang evil! Habis, camana tu?

Kekadang aku terfikir, sampai bila aku harus berharap agar semua hutang2 aku langsai dibayar? Aku pun banyak jugak hutang, tapi bukan dengan oranglah, bank aje yang sanggup bagi aku pinjam. Bila aku betul2 terdesak, cuba nak pinjam dengan orang2 yang aku kenal, semuanya bagi alasan tak ada duit. Sedih betul aku masa tu. Waktu tu aku memang betul2 terdesak sebab duit aku still floating and I need that money very much, to pay for the car. It's not means that I don't have money at all!

footnote: melalui apa yang aku belajar, roh orang yang berhutang tidak akan diterima selagi segala hutangnya tidak dibayar. Aku cukup takut kalau nak meminjam, takut kalau2 aku meninggal sebelum sempat aku pulangkan. Kerana ajal dan maut ini bukan ketentuan kita.

Tuesday, December 21, 2010

tv oh tv

Televisyen yang telah aku guna khidmatnya selama lebih lima tahun akhirnya menamatkan perkhidmatannya. TV jenama Pensonic yang aku beli lebih lima tahun dulu dengan harga RM500++, (aku lupa the exact amount) banyak jasanya dan ikut berpindah bersama aku ke tiga buah rumah! Sungguh setia TV ini, hahaha.


Semenjak hampir sebulan yang lalu, garis2 hitam putih ini akan setia bersama bila TV dioff kan. Namun disebabkan aku masih dapat menonton walaupun gambarnya berbalam, dan ditambah dengan kekangan kerja, aku biarkan dahulu keperluan untuk dihantar servis. Tambahan pula, aku semakin jarang menonton TV!


Dan semenjak dua minggu yang lalu, inilah yang keluar bila TV dion kan. Maka nak tak nak, aku terpaksa menghantar untuk dibaiki memandangkan aku hanya mampu mendengar audionya sahaja!

Selepas seminggu TV aku berada di rumah sakit, tuan punya rumah sakit telefon dan beritahu bahawa TV aku tak dapat dibaiki sebab tak ada spare part! Aduhai, punyalah sedih rasa di hati. Siang tadi aku singgah di kedai elektrik tersebut dan akhirnya aku membuat keputusan untk mendapatkan TV yang baru.

Maka sekarang ini aku telah dengan sahnya bergelar pemilik baru kepada sebuah TV berjenama cap ayam dengan harga RM290.00 dengan waranti selama dua tahun. Dan harapan aku biarlah TV ini dapat menyumbangkan khidmat dan baktinya kepada aku lebih dari tiga tahun, hahaha!

Aku memang tidak obses dengan pelbagai jenama dan model televisyen yang hangat di pasaran sekarang ini. Kerana bagi aku, sekadar cukup untuk menonton dan aku tidaklah menghabiskan banyak masa di hadapan TV. Untuk apa aku menghabiskan sebegitu banyak wang untuk sesuatu yang jarang aku gunakan.

Untuk barangan elektrik, aku tidak mempunyai jenama kegemaran yang khusus. Selalunya aku akan membeli mengikut mood aku sewaktu itu, sama ada mahukan yang berjenama hebat ataupun sekadar jenama cap ayam. Tetapi aku cukup setia dengan jenama tertentu bagi beberapa barang keperluan yang lain. Biasanya barangan yang melibatkan pembelian kerap.

footnote: bolehkah kesetiaan dalam sesuatu perhubungan diukur dengan kesetiaannya terhadap sesuatu jenama?

Monday, December 20, 2010

Ipoh trip

Sabtu lepas kami ke Ipoh selepas Bonda dan 'rombongan' tiba dari kampung pada Jumaat malam. Bas yang Bonda naiki lambat tiba, lebih sejam aku menunggu di Putrajaya Sentral. Mujurlah aku membawa bersama buku, maka dapatlah aku menghabiskan beberapa helai bacaan lagi.

Malamnya kami berkemas apa yang perlu dibawa. Kepentingan hanya kepada Fatah memandangkan tujuan utama ke Ipoh adalah untuk menghantarnya bagi Pemilihan Akhir Perajurit Muda. Asalnya aku tidak bersetuju langsung bila Fatah berhasrat nak memasuki tentera udara. Sehingga sekarang pun aku tetap tidak bersetuju. Tetapi memandangkan itu adalah minatnya, maka aku harus menghormati dan bersetuju dengan keinginannya.

Bertolak dari Sepang pada pukul 9.00 pagi dan kami menuju ke Shah Alam. Perjalanan diteruskan setelah mengunjungi Along di Seksyen 18 dan waktu itu jam sudah melangkaui 11.00 pagi.

Kami tiba di Regalodge Hotel Ipoh hampir jam 2.00 petang. Mujurlah aku telah membuat tempahan lebih awal, jika tidak pasti kami buntu untuk mencari tempat bermalam. Sepatutnya check in time at 3.00 pm but I managed to get it at 2.30 pm, but it's only for one room. Another room is after 3.00 pm.


Ini bilik yang aku huni bersama2 Bonda dan Sarah. Bilik sebelah adalah untuk si bujang bertiga. Asalnya aku mahukan bilik sebelah, tetapi memandangkan sudah berkecah dikerjakan oleh mereka2 itu, aku menukar ke bilik ini setelah aku mendapat kunci kemudiannya.


Telefon ini rosak pada asalnya, namun setelah diberitahu, sekejap aja pekerjanya datang menukarkannya.


Dari pintu masuk.


Toilet yang menjadi kegemaran Maisarah. Best sebab boleh berendam, katanya. Ashtray bilik sebelah pecah dikerjakannya! Ganas sungguh si kecil tu.

Petangnya kami keluar untuk makan sambil mencari letaknya Terminal Bas Medan Gopeng. Pantang nampak tanda McDonald, sibuk aja Sarah mengajak kami ke McD. Terpaksalah aku mengeluarkan segala macam auta untuk mengelakkan diri ke McD. Bukan kedekut, tapi bila memandangkan Bonda tak makan fast food, maka itulah cara yang terbaik.


Sepulangnya dari pusat bandar, kami singgah di Taman Rekreasi ini. Ramai sungguh orang beriadah dan kereta yang diparking memenuhi petak yang disediakan. Aku cukup suka dengan kedudukan taman ini, seolah2 dipagari oleh bukit bukau yang masih menghijau. Sarah cukup seronok menghabiskan masanya di sini.


Aku cukup suka dengan pemandangan ini. Pagi Ahad, sewaktu ingin menghantar Fatah ke Terminal. Seolah2 kereta akan memasuki dan keluar dari bukit tersebut.


Sempat kami singgah di Trolak Hot Spring dalam perjalanan pulang ke Sepang. Wajah garang Maisarah berhampiran mini fountain. Air yang keluar tu merupakan dari punca air panas dan dijadikan sedemikian.


Sewaktu berjalan melalui laluan pejalan kaki, kelihatan wap panas dari punca air panas yang dialirkan ke kolam2. Ini rupa senyum dalam paksa, sebab kena paksa senyum, hahaha.

Sebelah petangnya kami ke Nilai Square. Asalnya ingin ke Nilai 3, tetapi kerana cuaca yang mendung dan tiba2 hujan, kami sekadar ke Nilai Square. Sempat juga si kecil tu merengek minta dibelikan mainan. Aduhai... kalau hari2 mahu kopak wallet aku!

footnote: setelah Bonda menaiki bas pada pagi Isnin, aku terus ke Alamanda dan sempat singgah di Kompleks PKNS Bangi untuk bershopping. Dalam tempoh kurang dari 4 jam, aku telah berjaya menghabiskan lebih RM500 ringgit. Itupun masih ada beberapa barang yang belum dibeli. Mungkin aku perlu ke Shah Alam pula selepas ini.

Saturday, December 11, 2010

saturday blues

Setelah sekian kalinya aku dapat berehat dengan aman pada hari Sabtu. Tapi sebenarnya tak adalah aman sangat pun. Ada jugaklah benda yang nak kena buat. Semalam my boss did asked me to standby but early morning he called me and someone is going to replace me. Maybe sebab hari ni public holiday and would claim triple, tu sebab orang tu sanggup nak replace. Kalau tak, jangan haraplah agaknya.

Pagi2 lagi aku dah keluar, konon nak ke Pejabat Pos, ambil parcel yang sepatutnya diterima semalam. Disebabkan aku tak ada kat rumah masa tu, maka card aje yang ditinggalkan dalam letter box. Bila sampai aja kat Pusat Pungutan, aku tengok cantik aja pejabat tu tutup, berbungkus rapi, hehe. Termenung sekejap aku kat situ, ingatkan silap tengok jam pukul berapa. Bila tengok tarikh kat jam, barulah teringat hari ni Birthday Sultan Selangor! Punyalah asyik bekerja semenjak dua tiga minggu kebelakangan ni, sampaikan terlupa hari cuti, hahaha.

Aku terus ke Nilai, membeli stok minuman dan ke Public Bank, to register for internet banking. Balik aku singgah kat kedai elektrik kat Seroja ni, semalam brother kedai tu janji nak datang ambil TV aku kat rumah, untuk direpair. Sampai ke sudah, tak muncul2. Rupa2nya dia terlupa. So, hari ni aku duk tunggu dia datang, konon nak ke nurseri, menjenguk kot2 ada pokok baru yang cantik untuk dibeli. Tapi risau pulak kalau time aku keluar tu, tetiba brother tu datang. Sudahnya aku duk kat rumah melayan tenet ajelah.

Dah hampir sebulan aku merancang nak pergi shopping besar-besaran. Macam banyak je yang nak diborong, macamlah duit banyak sangat, hahaha. The list item yang nak dibeli punyalah panjang berjela, duitnya tak ada lah pulak berkepuk2. Tambah pulak aku ni kedekut, kalau boleh nak barang semuanya murah, tapi kualiti tip top. Mana lah nak dapat camtu, berangan ajelah. Entah bila aku dapat luangkan masa untuk bershopping ni. Minggu depan kena bawak Bonda ke Ipoh, maybe a week after that lah kot. December dah nak abis, risau kalau2 melepas chances for this year end sale. Tapi sale kat sini mana ada murah betul pun, takat 10% tu banyaklah.

Lepas ni aku kena kembali rajin bercucuk tanam. Water hose yang baru dah beli tadi, dah seminggu pokok2 aku tak mandi, water hose yang lama bocor di sana sini, langsung tak boleh guna. Nasiblah pokok2 tu dapat tuan yang malas macam aku ni. So, lepas ni kenalah rajin, lagi pun lalang dah mula naik. Cepat betul membiak!

Alhamdulillah, at least few items aku dah boleh scratch from my to do list. But still lots to go. I wish I could finish all before the new year coming in less than 3 weeks from now. Time fly very fast lately, tak terkejar pulak rasanya.

footnote: aku dah ada teman baru, a new housemate since last Sunday. So, sekarang ni tak adalah aku kesunyian, ada jugak teman berbual dan bergossip! Tak adalah lepas ni aku sembang sorang2 lagi, hahaha.

Monday, December 6, 2010

Salam Maal Hijrah

Masuknya waktu Maghrib petang tadi, maka bermulalah 1 Muharam 1432 Hijrah menurut Kalendar Islam. Selamat Tahun Baru buat semua pembaca. Mudah2an kita semua akan berhijrah ke arah yang lebih baik dalam menjalani kehidupan ini.

Dan esok merupakan cuti umum bagi seluruh negeri di Malaysia. Namun apakan daya, aku tetap tidak dapat bercuti. Ada kerja yang harus aku selesaikan. Maka, esok aku akan ke Subang lagi seperti hari2 yang sebelumnya.

Kalau difikirkan penat, memanglah tak kuasa nak mengadap semuanya. Tapi bila memikirkan imbuhan yang bakal diterima, maka semangat yang merudum terus naik secara mendadak. Lenguh, penat, traffic jammed; semuanya rela diredahi. Tapi rasanya minggu ini merupakan minggu terakhir agaknya. Kerja yang berbaki sudah berkurangan. Dan selepas ini dapatlah aku kembali berehat, terutamanya di hujung minggu.

footnote: aku berdoa semoga di tahun baru ini, segala impian dan harapan aku bakal terlaksana, dengan izin Allah, insya Allah. Mudah2an aku juga turut berhijrah ke arah yang lebih baik, amin.

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...