Friday, May 28, 2010

aku dan kl

Bila bercakap pasal Kuala Lumpur, atau lebih senang disebut KL aku mesti angkat bendera putih. Surrender beb! Sebabnya setiap kali aku turun KL mesti aku tersesat. Jarang sangat je bila aku turun ke KL aku tak sesat. Agaknya aku ni macam dah ada connection antara KL dan sesat, hahaha.

Sempena dengan Wesak Day yang jatuh pada hari Jumaat, aku menerima pelawaan dari sepupuku untuk bertemu di Ampang Park. Sebenarnya aku menetap dan bekerja di Sepang ni dah hampir lapan tahun. Itu belum dicampur dengan tahun2 sebelumnya sewaktu aku bergelar pelajar, dan selama tempoh itu aku tak pernah pun menjejakkan kaki ke Ampang Park. Kelakar bukan? Kalau KLCC tu, pernahlah beberapa kali aku ke sana sewaktu di tahun2 terawal aku di sini.

Sepatutnya perjalanan aku tadi tidaklah sesukar mana pun. Selepas Jalan Tun Razak aku seharusnya mengambil laluan sebelah kiri dan menghala ke KLCC. Malangnya aku terlajak dan mula menyedarinya setelah berada hampir dengan IJN. Lepas membuat pusingan U, aku akhirnya berjaya menemui Ampang Park. Fuhh...lega, bukan susah pun nak ke sana, hahaha..

Lepas ni kalau nak ke Ampang Park ke, Avenue K ke, KLCC ke, apa2 lah yang berdekatan rasanya aku dah tak sesat lagi dah. Hehehe... cakap besar lah plak. Sekali dibuatnya sesat lagi baru padan muka. Dah lah awal bulan hari tu aku nak ke Jalan Cheras boleh sesat, tak pasal2 kena buat U-turn kat depan UIAM. Agaknya bulan May ni adalah bulan sesat untuk aku kot.

footnote: kalau sesat kat negara orang logiklah jugak, ini sesat di tanah air sendiri. Aduyaii...

Tuesday, May 18, 2010

cup cake

Sebenarnya dah agak lama aku mengidam nak makan cup cake ni. Hari tu ada aku singgah kat Kedai Kek dan Roti di Taman Seroja ni, tapi tak ada. Kata akak owner tu, dia hanya buat cup cake bila ada tempahan, dan dalam kuantiti yang banyaklah semestinya. Aku cuma nak makan sebiji dua aje, bukannya nak buat kenduri.

Balik kerja petang tadi aku singgah di Gerai Penjaja Taman Seroja, hajatnya nak mencuba laksa penang di situ. Ternampak pulak ada cup cake tersusun cantik dalam bekas bagai pucuk dicita, ulam mendatang. Aku belilah sebiji, nak cuba dulu sedap ke tidak. Kalau sedap bolehlah beli lagi lepas ni.


Dalam banyak pilihan yang ada, warna kuning ni benar2 menangkap deria penglihatan aku. Kuning itu ceria! Lantas cup cake kuning ini yang kupilih dengan harganya RM1.50 sebiji. Rasanya? Bolehlah sekadar nak penuhi rasa mengidam aku, hahaha..

Harap2 lepas ni aku akan jumpa dengan cup cake yang memenuhi selera aku, selera orang cerewet memang berbeza. Lagi bagus sebenarnya kalau aku yang buat cup cake ni. Tapi agak2nya bila tahun baru aku berjaya, ya?

footnote: bila makan cake, coklat atau yang sewaktu dengannya, tanpa dipinta ingatan aku akan melayang pada seseorang yang sudah semakin jauh....

Wednesday, May 5, 2010

perth - hari ketiga

Hari ke tiga merupakan hari terakhir aku di Perth. Aku akan meninggalkan tempat penuh kenangan ini dan tidak pasti bila lagi aku akan dapat berkunjung ke mari. Walaupun seketika cuma, namun aku cukup bahagia berada di sini, cukup selesa!

Pagi2 lagi aku dah keluar dari lodge setelah inform staff kat lodge yang aku akan check out pukul 3.00 pagi esoknya. Kemudian aku ke Esplanade Bus Station untuk mengambil bas ke Fremantle. Dari Fremantle aku ambil train untuk kembali ke City of Perth. Dengan train aku merasakan perjalanan lebih pantas berbanding bas.

Aku rasa sayang dan sayu hati ni nak meninggalkan Perth yang nyaman, bersih dan tenteram. Juga orang2nya yang peramah dan tak lekang dengan ucapan terima kasih. Aku rasa cukup selamat selama berada di sini, mungkin juga kerana aku tidak menghampiri Northbridge di waktu malam. Itulah yang dipesan David, cuba jangan dekati kawasan tersebut di malam hari. Dan aku sememangnya bukanlah kaki clubbing!

Setelah pulang dari Fremantle aku kembali ke Swan River untuk membeli buah tangan yang terakhir. Sempatlah jugak aku melayan perasaan di Swan River tu, sambil mengenang nasib diri, huhuhu... Entah bila lagi dapat aku kembali ke sini.

Jom layan gambar di hari terakhir.


Ini hari ketiga aku di sini, uncle ni masih tak berjaya nak melintas jalan. Padahal aku rasakan melintas jalan di Perth ini cukup mudah berbanding KL!


Kesian kanggaroo ni, asyik melompat je sampai jadi patung!


Aku rasa bunga ni pun banyak ada kat Malaysia tapi aku tak tahu namanya. Jangan tak tahu bunga raya pun banyak ditanam di sini. Gambar ni aku snap kat Stirling Garden.


Mawar ini berkembang mekar di Stirling Garden.


Pokok berdaun hampir kuning ni aku snap sewaktu dalam perjalanan ke Esplanade Bus Station William Street. Masa ni aku nak ke Fremantle.


Fremantle Train Station, tempat pertama yang kujejak di daerah Fremantle sebaik sahaja melangkah turun dari bas.


Fremantle Post Office; boleh dilihat dengan jelas dari bangunan Fremantle Train Station.

Ada jugak bangunan gereja kat sini.


Jalan raya di Fremantle ini kurang dipenuhi kenderaan.


Fremantle Esplanade; ramai jugak pengunjung yang menjalankan aktiviti bebas di sini. Angin sepoi2 bahasa dari harbour berhampiran boleh menyebabkan mata memberat. Tapi rumput di sini tak se'best' di Kings Park.


What say you while looking at this pic?


Nampak tak seagull tu hinggap di pokok ni. Bunyinya, mak ai bingit satu esplanade ni dengan kicau seagull ni.


Fish and chips ni harganya AU$12.50. Aku tak mampu nak habiskan sebab banyak sangat. Aku ingatkan tak panas mana, chips ni menyebabkan lidah aku melecur! Seharian aku 'menderita'!




Fremantle Harbour, banyak betul kapal mewah yang berada di sini. Rata2nya bewarna putih. Kalau akulah kan, mesti aku colourkan kapal aku dengan warna kuning, barulah ceria!


Aku menarik nafas lega apabila melihat papan tanda ini!




Setelah jenuh berpusing akhirnya aku bertemu juga dengan Fremantle Market. Seperti kata Brandon, orang Malaysia memang suka ke pasar! Ada2 aje lah.


Ini suasana dalam pasar kering di Fremantle Market. Memandai je aku bagi nama, hahaha... Di sini juga aku bertemu dengan seorang peniaga yang berasal dari Thailand. Seronok sungguh dia bertemu dengan aku, jumpa orang serumpun barangkali.


Di luar bangunan pasar utama ni ada pertunjukan dari lelaki ni. Bagi aku pertunjukan tu biasa2 aje, tak ada yang istimewa pun. Lelaki ni berdiri di atas dua rakannya dan menimbang2 tiga bilah parang. Namun mat saleh memang sporting, tepukan yang diberi memang gemuruh!


Ini ruangan pasar basah di Fremantle Market. Kebanyakannya buah-buahan, sayur dan makanan dari pelbagai negara. Tak ketinggalan penjual seafood dan daging mentah.


Satu2nya cinema yang aku jumpa di Fremantle ini.


National Hotel yang dalam renovation di salah satu persimpangan di Fremantle.


Nampak tak lima beradik yang sedang membuat persembahan tu? Di Murray Street Mall ni ramai jugaklah artis jalanan macam ni. Dan orang yang menyaksikan pun turut sporting. Lebih kurang macam kat Central Marketlah kalau kat Malaysia ni.


Murray Street Mall; di kiri dan kanan laluan ini merupakan deretan butik dan pasaraya. Juga ada beberapa buah cafe' di kaki lima. Harga barangan di kedai tu menyebabkan aku hanya sekadar menjamu mata.


Inilah Townsend Lodge, tempat penginapan aku selama berada di Perth. Their staffs are friendly and helpful.


I bought these grapes at Fremantle Market. Very sweet and crunchy! Aku mengunyah anggur ni lah bagi mengelakkan ngantuk. Takut terbabas tidur dan tak terjaga untuk check out at 3.00 o'clock in the morning. Sudahnya aku asyik berulang alik ke tandas, sejuk!


The view of Swan Bell Tower from the other side of view point.


Pokok palma ni memang banyak di tanam di kawasan ni. Mat saleh ni berbasikal di petang hari, diorang ni rajin betul exercise. Kalaulah aku pandai ride bicycle, for sure I'll rent it and cycling around this area.


Ini merupakan antara laluan yang digunakan pejalan kaki di pesisiran Swan River. Di depan sana ada pembaikan sedang dijalankan.


Swan Bell Tower dibayangi remang senja.


Sempat berdating di remang senja, dah lah sejuk. Agaknya menunggu sunset kot, hahaha...!!


Kepantangan aku bila melihat bunga bewarna kuning, mesti nak capture. Kuning bisa menceriakan hati yang berduka lara.


Di hujung padang sana ada sekumpulan lelaki sedang bermain kriket. Di sebelah sana pokok yang indah berbaris itulah Swan River yang dipisahkan hanya oleh jalan raya dan laluan berbasikal dan pejalan kaki.


Inilah gambar terakhir yang aku ambil sebelum pulang ke lodge, juga gambar terakhir di bumi Perth dalam kunjungan kali ini. Harap2 lain kali aku berpeluang lagi untuk menjejakkan kaki ke sana.

footnote: sesekali berpeluang melancong ke luar negara di hari istimewa memang berbaloi. Walaupun banyak duit yang dihabiskan namun hati cukup puas. Tidak salah sesekali memanjakan diri setelah penat bekerja.

Tuesday, May 4, 2010

perth - hari kedua

Hari kedua aku di Perth and today is my birthday! Aku keluar dari lodge agak lewat. Masa tu dah pukul 11.00 pagi. Sebaik aku melangkah je keluar dari lodge, gerimis menyambut aku. Cuak jugak kalau2 makin lebat, tapi syukur Alhamdulillah gerimis tak berpanjangan. Tapi best apa berjalan sambil gerimis turun, sejuk je. Macam salji pun ada jugak, hahaha.... tak habis2 dengan angan2 tak berkesudahan. Aku singgah di sebuah store, beli charger adaptor sebab aku tak dapat nak charge battery due to different type of plug and the adaptor cost me AU$8.00.

Aku ke Kings Park dengan menaiki bus no 37 and the bus ride is free within the town! Agak lama jugaklah aku habiskan masa kat situ. Peter hantar sms nak datang jumpa aku kat Kings Park sekiranya dia berkesempatan. Tapi kemudiannya dia hantar sms bagi tahu tak sempat nak datang dan aku tak kisah pun. Jenuh jugaklah aku meronda tapi tak semua ceruk aku jelajah. Penatlah jugak menapak sebab keadaannya yang berbukit. Ada bas yang disediakan untuk jelajah seluruh taman tapi aku tak sure nak ambil kat mana. Kat Perth ni bas hanya berhenti kat tempat yang ditentukan sahaja dan tak akan berhenti di sebarang tempat.

Lepas balik dari Kings Park aku singgah sebentar di Esplanade dan beli Veggies Currypuff untuk mengisi perut. Kemudian aku berjalan ke Swan River yang terletak bersebelahan dengan Esplanade. Namun jenuh jugak kaki nak menapak dan tabiat mat saleh di sini diorang memang suka berjalan kaki, laju pulak tu.

Beli t-shirts untuk aku, Bonda dan Sarah, juga souvenir untuk teman rapat. Tak boleh beli untuk semua, kopak wallet aku! Dah lah currency tinggi, pastu harga pulak tak menahan mahalnya.

Area situ tak besar mana pun, ada jetty untuk syarikat boat yang menawarkan perkhidmatan mereka. Ada roda pusing yang aku tak tahu namanya di sini, juga yang menjadi mercu tanda mereka Swan Bell Tower.

Dalam aku duk melayan perasaan di situ, aku ditegur dengan satu suara 'apa khabar?'. Dalam hati berbunga dengan harapan ada orang Malaysia di situ. Bila aku menoleh, rupanya mat saleh yang tegur aku sambil tersenyum. So, aku pun lepaklah dengan dia sambil tunggu matahari terbenam.

Brandon, lelaki kacukan Burma di sebelah bapanya dan ibunya Australian nampak agak berusia padahal baru berumur 23 tahun. Banyak yang kami bualkan, terutamanya tentang kisah hidupnya yang membesar di jalanan setelah ibunya memberikan beliau kepada kerajaan Australia untuk dibesarkan sewaktu berusia lapan tahun. Terlibat dengan jenayah, dadah, minuman keras dan rokok menyebabkan dia dipenjarakan selama tiga tahun sewaktu berusia 17 tahun. Mula mengenal gereja sewaktu berusia 18 tahun semasa di penjara walaupun dilahirkan dalam keluarga Roman Katolik. Namun sekarang semua itu sudah ditinggalkan kecuali rokok balut seperti yang banyak terdapat di Malaysia.

Tak habis2 dia bercerita tentang rendang kegemarannya, juga sambal yang pedas dan dia mengakui pandai memasak kari. Dia tergelak besar dan menyatakan akulah satu2nya perempuan Malaysia yang ditemuinya tak tahu memasak bila aku beritahunya yang aku memang tak pandai masak. Bahasa Melayu yang dituturkan adalah lebih kepada bahasa Indonesia, tambahan mempunyai ramai kenalan berasal dari Indonesia sewaktu berkunjung ke gereja.

Menyaksikan matahari terbenam di hari lahirku yang ke 30 di tempat asing merupakan detik terindah kerana impian aku tercapai walaupun ditemani stranger yang tak aku harapkan.

Kalau diikutkan memang banyak yang aku nak coretkan, tapi mesti korang jemu nak baca kan? So, korang layan je lah gambar yang aku snap di hari kedua aku di Perth, Western Australia.


Gereja memang banyak terdapat di Perth ni. Di celah bangunan tu, korang boleh nampak ada construction sedang berjalan. Nama aje city tapi tak busy pun dengan kenderaan.


Dalam bangunan moden megah berdiri, ada jugak gereja lama yang masih beroperasi.


Bangunan bewarna coklat itu pun gereja jugak. Tapi yang menarik perhatian aku adalah bangunan kaca berpetak di sebelahnya, unik!


Main entrance di Kings Park. Taman ni tak berpagar pun sebenarnya. Pokok yang ditanam di tepi jalan ini memang agak berusia dan rata2nya lebih dari 60 tahun berdasarkan maklumat yang terdapat bersebelahan dengan pokok tersebut.


Pemandangan City of Perth dari Mount Eliza, Kings Park. Bangunan yang melengkung dan berbumbung putih tu Transperth Esplanade Bus Station.


Mat saleh ni memang tak kira waktu kalau nak berjogging tu. Pukul 1 tengah hari pun diorang jogging. Alaa.. lagipun memang tak panas pun. Sejuk berangin jer, walaupun matahari memancar terang.


Cantik tak?! Cantiklah... cantiklah.... best tu kalau dapat baring dan golek2 atas rumput ni. Sempatlah aku merasa empuknya rumput yang terbentang luas ni.


Kat Kings Park ni memang banyak tugu. Cuma aku je dah tak larat dan tak sanggup nak ambik gambar patung tak bernyawa ni banyak2.


Aku tak tahu apa nama tempat ni dan macam mana nak ke sana. Gambar ni aku snap dari Mt Eliza, Kings Park. Airnya hijau, mesti sejuk.


Cuaca kat sini memang mendamaikan jiwa yang keresahan. Hahaha... ayat jiwang karatlah plak.


Monumen perang, dalam tu ada list name mereka yang telah terkorban. Aku lupa pulak peperangan tu bila dan di mana.


Pemandangan Swan River dari puncak Mount Eliza, Kings Park.









Best betul bila dapat berehat atas rumput macam ni, tambah pulak boleh relaxkan kaki yang penat berjalan.


Pokok besar dan kecil banyak terdapat di sini. Menambahkan kehijauan dan menenangkan jiwa. Seharian di sini pun aku tak rasa puas. Seronok sangat!


Gazebo macam ni banyak jugak terdapat kat Kings Park ni, tapi apa yang aku perhatikan kebanyakan mat saleh ni suka melepak ataupun berpiknik atas rumput. Aku pun sama, sebab rumputnya best sangat!


Transperth Esplanade Bus Station, terletak di William Street. Staff Information centre kat sini peramah, uncle tu panggil aku 'adik'. Ada jugak mat saleh yang tahu bahasa melayu walaupun sedikit.

Swan Bell Tower; pemandangan dari jauh. Bentuknya agak unik.


Swan Bell Tower close up. Aku tak sempat nak naik, sebab waktu terakhir yang dibenarkan naik adalah 3.45 petang. Aku selalu sampai kat sini dah nak pukul 4.00 petang.


From the jetty in front of Swan River.


Suasana senja di Swan River. Kat atas bukit tu merupakan Kings Park.


Roda Pusing ni aku tak tau namanya apa. Kalau kat Malaysia dipanggil Eye On Malaysia.


Tercapai juga hasrat aku nak menyaksikan sunset di depan Swan River di hari lahirku yang ke 30. Perancangan awal aku seharusnya berseorangan, tetapi takdir Allah menentukan Brandon menemani aku.


Sunset yang mendamaikan hati, menenangkan jiwa.


Burung2 ni macam tak reti sejuk aje. Aku dah hampir menggigil, pashmina aku simpan dalam beg, malas nak keluarkan.


Sebelum balik aku sempat capture gambar roda pusing ni. Kesejukan menyebabkan niat aku nak mencuba naik terbantut.


Veggies Currypuff dengan Brownies Mocha untuk dinner. Karipap tu aku beli kat kedai peniaga yang berasal dari Vietnam dan harga sebiji karipap ni AU$1.70, mahal kan?


Aku cukup suka dengan air ni, bangun pagi2 air inilah yang aku cari dulu. Namun harganya tak menahan, kalau tak silap AU$3.50; lebih kurang RM10.00 untuk sebotol ni.

footnote: kalau korang berkesempatan berada di Swan River di sebelah petang, pasti anda akan bertemu dengan Brandon. Lelaki yang mempunyai tatu Rozario (nama bapanya) di lengan sebelah kiri itu memang peramah.

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...