Friday, December 25, 2009

sambal udang petai

Dah lama aku teringin nak makan sambal udang petai, tapi malas betul nak masak. Kadang2 tu bila pergi pasar, udang tak segar lah, petai tak cunlah, macam2 ler alasan.

Semalam semasa aku ke pasar malam ada pulak petai dan udang pun bolehlah, tak de lah segar sangat but still okay. So, aku pun belilah. Petang tadi entah apa mimpinya aku pun masak ler, sambal udang petai.

Sambal udang petai ni bukanlah makanan kegemaran aku pun, sebabnya sesekali je aku terasa nak makan. Kalau beli kat kedai tu, ada je yang tak kena dengan tekak aku ni. Kalau dah banyak songel tu, memang ada je yang alasan.


Tadaa!!!! Inilah hasil air tangan aku, Sambal Udang Petai. Yummy!! Yummy!!

footnote: dah lama aku teringin nak makan 'kuih bakar', aku tak tahu nama sebenar kuih tu, tapi aku panggil 'kuih bakar'. Hehehe... macam2 lah.

Thursday, December 24, 2009

hurrmmm......

Jiwa kacau, resah gelisah, insomnia, risau dan pelbagai rasa yang tidak menentu menghantui aku semenjak minggu lepas. Rasa takut untuk kecewa juga tidak ketinggalan untuk sama2 memeriahkan rasa hati.

Penantian itu satu penyeksaan, memang benarlah ungkapan itu. Benar2 rasa terseksa dengan apa yang dinantikan. E-mail pertama kuterima sebaik sahaja dia tiba di Jerman, sebagaimana janjinya padaku. Kemudian dia menyepi selama 2 hari menyebabkan aku benar2 terseksa. Dan malam ini dia kembali muncul dengan e-mailnya, membuatkan hampir separuh keresahan itu hilang.

Aku tahu kesibukannya buat masa ini, juga kesakitan yang dialami. Aku mencuba untuk faham tetapi sebagai manusia biasa aku kalah dengan emosi. Terukkan perangai aku ni?!

Kadang kala aku terfikir, mampukah aku bertahan with this long distance relationship? Furthermore its too complicated for this time being. Lot of things should I take into account, and of course to think about it deeply.

footnote: berserah tanpa usaha samalah seperti cubaan untuk bermimpi di siang hari.

Sunday, December 20, 2009

shopping, shopping and shopping .......again

Hari ni aku ke Shah Alam, pagi2 lagi aku dengan penuh semangat waja dan harapan yang menggunung tinggi aku melangkah ke destinasi together with my housemate. Dengan tujuan utama untuk bershopping, dah lah Jumaat lepas aku baru je habiskan sejumlah wang untuk bershopping. Shopping is a good therapy actually especially whenever we have a problem. Since lately I have a little bit problem regarding my relationship, so I took the opportunity of long weekend to go shopping and spend some more money.

As usual kalau ke Shah Alam, tiga serangkai inilah yang akan menjadi tumpuan aku untuk berpeleseran dan menghabiskan duit. After parked my car at the basement of SACC Mall, kami menapak ke P.A.S dan aku cuma memilih dua helai t-shirt sebelum kembali ke SACC Mall. Memandangkan perut kami sudah menyanyi lagu riang, we decide to have our 'brunch' at Noodle Station.

Inilah tempat kami singgah untuk mengisi ruang kosong perut kami.


And this is for my 'brunch', Springy Noodle with Thai Style. Rasanya? lagi sedap mee kat pasar malam. Tetapi memandangkan aku sebolehnya tak mahu membazir, maka licinlah pingganku dengan bantuan cili jeruk.


My drink, Mango Tea. Namun tiada yang istimewanya.


My desert for today, Vanilla Ice cream. Bayangkan macam mana aku boleh habiskan semua makanan tu. Betul2 macam perut stokin, hahaha!!!!

Setelah kenyang kami ke PKNS dengan tujuan yang sama, menghabiskan duit semampu mungkin. Sempatlah aku singgah seketika di Saba Media Islamic Centre, bertanyakan tentang buku agama yang boleh aku beli untuk si dia. Malangnya buku yang direkomenkan itu telah kehabisan stok. Pasti aku akan datang lagi few weeks later.

Segala barang keperluan yang aku perlukan telah kutemui. Kopak jugaklah wallet aku untuk dua hari 'Hari Berbelanja Hujung Tahun' ni. Jiwa kacau punya pasal, duit terbang melayang!


Dalam perjalanan pulang melalui Lebuhraya Elite, hujan turun dengan lebatnya beserta kabus. Aku menoleh jam di dashboard kereta, 1830hours. Just 10 minutes after his flight ETD. Barangkali hujan ini turut sama menangisi kekosongan hati yang ditinggalkan.


Gambar ini pun aku capture while driving. Nampak macam salji pun ada, hahaha... aku ni kuat betul berangan.

footnote: moga2 selamatlah perjalanan yang ditempuhi dan tiba ke destinasi dengan selamat.

Friday, December 18, 2009

1 Muharam 1431H

Hari ini merupakan hari pertama tahun baru dalam Kalendar Islam, 1 Muharam 1431 Hijrah. So, secara tak langsung hari ni merupakan cuti umum bagi kami di Malaysia. Seronok sebab aku dapat bercuti, tidur lebih lama dari biasa, hahaha... dan keluar shopping.

Tengah hari tadi aku ke Alamanda, sengaja memilih waktu sebegitu. Kononnya nak melihat adakah kelibat lelaki Melayu yang semestinya beragama Islam di kompleks membeli belah itu sewaktu Solat Jumaat berlangsung. Rupanya2 aku tersilap, agak ramai lelaki Islam yang menghabiskan waktu tersebut di Alamanda sedangkan di waktu yang sama mereka seharusnya berada di masjid. Sedangkan di Putrajaya sendiri terdapat masjid yang begitu hebat sekali!

Di tahun baru ini aku mengharapkan keredhaan Allah dan berdoa agar senantiasa berada di bawah payung rahmatNya. Bukan sahaja aku, malahan seluruh ahli keluargaku dan tidak ketinggalan buat semua insan di dunia ini, termasuklah mereka yang sentiasa berada dihatiku.

Dan di tahun baru ini juga menyaksikan takdir Allah yang memisahkan aku dan dia, walaupun bukanlah perpisahan secara total. Kerana sebelum ini pun kami sememangnya telah terpisah, tetapi tetap berada di dalam lingkungan waktu yang sama. Perpisahan kali ini akan menjadikan jurang waktu antara kami begitu berbeza dengan jarak yang semakin jauh.

He still in Laguna by this time but in his boss place since he already sold his house. Tomorrow he will be going to Manila and stay at his Ger friend's house there and his flight to Frankfurt is on Sunday, 1820hours. This morning I received an e-mail from him but unable to chat at night. Promised to send me e-mail once arrived in his home region. Understand his situation and I do hope he will have a safe journey ahead.

Dan bermula malam ini aku kembali tune on to KBS World channel, setelah sekian lama aku tinggalkan. Dan aku perlu mencari alternatif baru bagi mengisi ruang waktu yang kembali kosong.

footnote: Sarah masih marahkan aku sebab tinggalkan dia tempoh hari. Bukan marah, tetapi lebih kepada merajuk sebenarnya, hahaha..!!

Monday, December 14, 2009

rentetan sepanjang minggu

Lama sungguh aku tak menulis di dalam ini. Ada banyak benda yang ingin dikongsikan bersama, namun disebabkan rasa hati yang sedang bercelaru dengan rasa gundah maka tiada kesempatan untuk aku menitipkan kisah buat tatapan semua.

Jumaat lepas aku pulang ke kampung disebabkan cuti sempena Hari Keputeraan Sultan Selangor, membawa pulang kereta Aril dan meninggalkan Qaseh sendirian di sini. Takut ada, risau pun ada. Qaseh tak pernah aku tinggalkan sendirian, tanpa pengawasan. Namun sempat aku titipkan pesanan pada mak cik jiran sebelah rumah. Terima kasih mak cik!

Pagi Sabtu aku ke Kota Bharu bersama2 Bonda, Sarah dan Hisyam yang beria2 nak join kitorang ke KB. Mi pulak telah bertolak lebih awal pagi dengan membawa motor Aril. Esok dia akan membawa pulang Chenta bersama Bonda, Sarah dan Hisyam.

Malamnya sekali lagi kami ke Pasar Malam Wakaf Che Yeh, namun tak lah lama mana sebab Aril dapat call untuk bertugas pada malamnya. Sarah tak habis2 nak balik dengan Ateh naik kapal terbang.

Pagi Ahad agak kecoh buat seketika. Semuanya gara2 Sarah. Selepas pakaikannya kasut, aku ingat dia follow Bonda dan Mi. Aku masih berada dalam rumah dengan Aril, mengambil beg untuk turun ke bawah. Sampai di pertengahan jalan Hisyam bertanya di mana Sarah? Aku dengan confident nya kata kat bawah, dalam kereta lah kot. Sebabnya Bonda never let Sarah alone! Sampai ke kereta, tiada Sarah, cuma Bonda dan Mi. Terasa gugur jantung aku saat itu, Sarah tiada! Berlari kami ke arah tangga dan memanggil nama Sarah berulang kali.

Aku mencari di bawah, kawasan parking dan Bonda berlari naik ke tingkat atas. Sewaktu mendengar suara Sarah menyahut panggilan Bonda, lega rasa di hati. Walau dia bukan anakku, tetapi rasa kasih dan sayang padanya melebihi segalanya. Rupanya dia mengikut Mi, namun sewaktu Mi turun ke bawah, dia naik ke tingkat atas!

Bonda bertolak pulang menaiki kereta bersama Mi dan Aril menghantar aku ke airport. Flight aku 0905hours and no delay. Sampai di LCCT aku terus ke kaunter teksi untuk pulang ke rumah. Sesampainya di rumah sewaktu 1030hours, Qaseh masih setia menanti. Alhamdulillah, segala syukur ke hadrat Ilahi.

Sarah marah betul bila tak dapat naik kapal terbang, bila Bonda bertanya di mana Ateh? Cepat2 dia suruh Bonda diam. Sesampainya di rumah, habis gambar kapal terbang dikoyaknya. Marah betul anak dara aku sorang tu. Bila Bonda bercerita pasal kehilangannya, cepat2 dipotong. Tak mahu kisahnya diceritakan.

footnote: Sarah anak yang bijak, baik dan mendengar kata. 'Kehilangan'nya walau seketika seolah2 merentap pergi jantungku. Agaknya inilah rasa bagi mereka yang kehilangan anak tercinta.

Wednesday, December 9, 2009

siapa erk?

Pagi tadi ada seseorang menegur aku, dengan nama penuh. Tapi malangnya aku langsung tak ingat dan tak dapat nak recall siapakah dia. Dengan jujurnya aku tanyalah siapa dia sebab aku langsung tak ingat, tak nak bagi tahu plak. Takpe lah.

Bila difikir2kan balik, glamor jugak ke aku ni? Hehehe... mula lah nak perasan. Masalahnya bukan aku sorang je yang tak ingat, member aku yang kebetulan ada kat situ pun tak dapat nak recall jugak. Dah lah hari ni aku kena sindrom jiwa kacau, sumer benda aku lupa. Dari ID card, handphone, wallet sampai lah ke kunci kereta. Agaknya hari ni Hari Lupa Sedunia, tak? Sesuka hati, sesedap rasa je aku mewartakan hari.

footnote: pernah tak korang mengalami keadaan dimana ditegur oleh seseorang yang korang tak ingat langsung? Siapa erk?!

Friday, December 4, 2009

Natrah, Nadra atau Bertha Hertogh

Entah mengapa sewaktu melayari Utusan Malaysia Online, aku tertarik dengan rencana berkenaan Teater Natrah yang disambung persembahannya di Istana Budaya. Rencana ini mengingatkan aku tentang Natrah (atau mungkin juga dikenali sebagai Nadra oleh sebilangan orang), kisahnya pernah kubaca melalui buku yang dibeli oleh Along berbelas tahun dahulu. Dan setelah Along berumahtangga aku sudah tidak tahu di mana buku tersebut disimpan. Sementelah kisah Natrah berlalu dari ingatan buat seketika.

The Natrah tragedy as for me personally is a symbol of unity among Malaysian, Indonesian and Singaporean at that time. Here is a few important date in the chronology of her life which is I gather from the Wikipedia.

  • Dilahirkan pada 24 Mac 1937 di Tjimahi, Jawa, Indonesia dengan nama Maria Huberdina Hertogh atau Bertha Hertogh.
  • Diserahkan kepada Che Aminah Mohamad untuk dipelihara pada Disember 1942 sewaktu bapanya ditawan tentera Jepun.
  • Bertha Hertogh diberi nama Natrah dan dibawa pulang ke Kampung Banggol, Kemaman, Terengganu melalui Singapura pada 15 November 1945 dan dibesarkan dalam suasana dan pendidikan Islam.
  • 24 April 1950 Natrah telah dihantar ke Girls Homecraft Centre, York Hill, Singapore.
  • 28 April 1950 Che Aminah membuat rayuan untuk mendapatkan kembali hak penjagaan ke atas Natrah melalui peguambela Encik Ahmad Ibrahim dari syarikat guaman S.C. Goho & Co.
  • 28 Julai 1950 Che Aminah menang kes rayuan dan Natrah dikeluarkan dari York Hill.
  • Dikahwinkan dengan Mansor Adabi di rumah bapa angkat Mansor di Seranggoon Road, Singapore pada 1 Ogos 1950 secara nikah gantung. Natrah berusia 13tahun manakala Mansor yang merupakan seorang guru berusia 22 tahun.
  • 12 Disember 1950 Hakim memutuskan Natrah mesti dikembalikan kepada ibu bapa kandungnya di Belanda. Berlaku Rusuhan Natrah kerana kekecewaan masyarakat Islam di Singapura dan Tanah Melayu.
  • Turut berlaku protes di Karachi, Pakistan oleh masyarakat Islam di sana yang bersimpati dengan nasib Natrah.
  • Che Aminah meninggal dunia pada 1976 di Chukai, Terengganu ketika berusia 70an.
  • Bertha Hertogh atau Natrah dilaporkan meninggal dunia di kediamannya di Huijbergen, Belanda akibat leukemia pada usia 72 tahun.

Tinggal kenangan: (Dari kiri) Peguam Ahmad Ibrahim, Natrah, Che Aminah, Mansor Adabi dan M.A Majid (bapa angkat Mansor).


Tinggal kenangan: Sewaktu kes perbicaraan di Singapura.


Antara gambar terakhir Natrah yang didapati dari Google Search; adakah senyuman yang terpamer pada wajah beliau benar2 melambangkan kebahagiaan?


Natrah bagi aku secara tidak langsung melambangkan kesucian kasih sayang yang terbina tanpa sempadan. Kasih sayang suci antara Natrah dan Che Aminah yang luhur hatinya diuji Allah dengan sebegitu rupa. Juga cinta antara Natrah dan Mansor Adabi yang tidak sempat bersama, rasa kasih dan cinta mereka abadi hingga ke akhir hayat. Aku pasti rasa cinta itu tetap ada dihati mereka walaupun masing2 telah melayari hidup dengan cara yang berbeza.

footnote: apakah agaknya kesudahan mereka sekiranya keputusan mahkamah memihak kepada Che Aminah? Ujian Allah terhadap perhubungan mereka tetap tidak menghilangkan rasa kasih di hati masing2. Hanya Allah yang lebih tahu, apakah rahsia disebalik semua ini.

Wednesday, December 2, 2009

malas, penat, lesu; bercampur menjadi satu

Dah lama aku tak menulis kat laman ni. Memang dah lama. Bukannya takde apa yang nak ditulis, tetapi aku jadi tak ada mood. Hurmmm... entah lah.

Aidil Adha yang lepas aku pulang ke kampung. Untuk kali ini aku menunaikan kewajipan berqurban dan malangnya, aku lupa nak bawak kamera sewaktu berlangsungnya peristiwa tersebut. Mana nak ingat, asyik melayan kerenah Sarah yang semakin petah berkata2. Namun menghiburkan semua orang.

Sebelum Aidil Adha, banyak benda yang boleh ditulis untuk tatapan di kemudian hari, namun aku cepat terasa penat dan lesu, pastu macam biasalah, kemalasan menghantui.

Esok aku nak pegi service kereta, dekat Bangi je. Qaseh dah over mileage pun, tapi tak pe. Macam tak biasa buat pulak. Maybe pagi Jumaat aku kena pergi Cheras, hantar Aril untuk ambil kereta dia. So, I might take half day on that particular day. Still pending on his clearance.

Aku masih belum berkesempatan untuk bershopping lagi ni. Banyak benda yang nak dibeli, kasut jogging pun macam nak kena tukar baru aje. List items to buy dah berderet panjangnya, bila nak accomplish pun tak tahu lagi. Sementara Year End Sale yang berlangsung sekarang ni, eloklah diambil kesempatan tu.

footnote: kurang 20 hari lagi, ada orang tu akan 'balik kampung'. Merindulah aku nanti....

Tuesday, November 17, 2009

kahwin campur

Hari ni sewaktu aku menyelak Utusan Malaysia, mataku tertancap pada rencana berkenaan kahwin campur dalam ruangan keluarga. Entah mengapa dalam banyak2 tajuk, kisah berkenaan kahwin campur ini begitu menarik minat aku.

Berikut antara petikan yang dimuatkan dalam akhbar tersebut:
"Perkahwinan campur yang juga satu bentuk eksogami (penyatuan dua bangsa berlainan) boleh dilihat dalam satu perspektif yang lebih luas iaitu percampuran bangsa.

Suatu masa dulu beberapa negara Barat pernah mengharamkan atau menyekat perkahwinan campur termasuklah Jerman semasa zaman pemerintahan Nazi, Afrika Selatan sewaktu dasar aparteid dan begitu juga di kebanyakan negeri di AS.

Pandangan masyarakat AS terhadap perkahwinan campur berbeza-beza mengikut umur dan generasi. Ia terbahagi kepada dua iaitu golongan egalitarianisme (fahaman yang memandang semua orang sama rata walaupun berbeza keturunan, bangsa serta agama) dan golongan konservatif budaya (yang terlalu mementingkan dan mempertahankan budaya, adat dan nilai).

Egalitarianisme lazimnya melibatkan golongan muda, yang melihat perkahwinan campur sebagai satu fenomena yang boleh diterima, sementara golongan konservatif menyifatkan ia sebagai satu larangan dan tidak boleh diterima dari segi sosial.

Bagaimanapun itu hanyalah pandangan individu. Biarpun 40 tahun lalu eksogami dianggap sebagai satu larangan di AS, segalanya berubah pada 12 Jun 1967 apabila Mahkamah Agung AS memansuhkan undang-undang yang melarang perkahwinan antara golongan kulit putih dengan bangsa lain. Keputusan itu turut dilaksanakan di 15 negeri lain."

.........................................................................................................
"Berbicara mengenai perkahwinan campur, kita tidak boleh mengelak daripada mengaitkannya dengan isu perbezaan kaum. Tidak dinafikan, perkahwinan sedemikian sedikit sebanyak boleh mengurangkan jurang antara kaum."
...........................................................................................................
"Anak-anak ini memerlukan 'tenaga' dan imaginasi yang lebih bagi menyeimbangkan dan menyanjungi dua budaya berlainan. Pasangan suami isteri pula seharusnya mampu menahan pandangan orang ramai tentang eksogami, perlu cukup kuat berdepan perbezaan budaya dan perlu cukup yakin untuk membesarkan anak-anak. Dalam membesarkan anak-anak, ibu bapa perlu mengamalkan kedua-dua budaya dan memberitahu anak-anak siapa diri mereka yang sebenar."

.................................................................................................
"Bagaimanakah caranya untuk mengatasi masalah-masalah yang timbul sekiranya seseorang mengamalkan perkahwinan campur?

Perkara pokok yang perlu ada dalam perkahwinan campur adalah kefahaman di mana hubungan yang dibina merupakan satu pertalian yang unik. Ia mungkin satu dalam sejuta. Sehubungan itu, perlu ada sikap saling membantu dan pasangan harus menyokong antara satu sama lain.

Selain itu, suami isteri juga perlu mengkaji dan meneliti latar belakang serta budaya pasangan masing-masing. Ia boleh membantu pasangan memahami masalah suami atau isteri jika ia melibatkan konflik budaya."

Pada dasarnya rencana ini hanyalah meliputi kisah di AS, dan tidak secara menyeluruh. Namun begitu, aku secara peribadi teramatlah menyokong akan perkahwinan campur. Sebab utama semestinya kerana aku memang mempunyai keinginan tersebut. Mesti best sebab ada dua keluarga yang berbeza dari segi agama, budaya, sosial dan sebagainya. Dan generasi yang bakal dilahirkan pun mesti unik. Di samping dapat mengembangkan agama, keluarga yang diwarisi juga bervariasi.

Tak kisah lah kalau seseorang itu nak kahwin dengan bangsa apa sekali pun, atau apa jua warna kulitnya. Yang penting, keserasian dan kerukunan dalam rumahtangga. Tak semestinya berkahwin sesama bangsa tidak akan kecundang. Yang penting, tepuk dada tanya selera. Apa jua pilihan anda, ingatlah bahawa kita hanya mampu merancang, tetapi perancangan Allah lebih jitu.

footnote: moga2 pertemuan yang terjadi ini akan berakhir dengan kesudahan yang membahagiakan, amin.

Saturday, November 14, 2009

banyak ke duitnya??!!!

Duit ohh... duit. Semua orang nak duit, cari duit. Duit tak pernah cukup walau sebanyak mana pun yang kita ada. Duit boleh menyebabkan orang bergaduh, kawan baik boleh jadi musuh ketat, saudara dah jadi orang asing. 'Makin besar periuk, makin banyak keraknya', perumpamaan yang selalu digunakan untuk menunjukkan betapa duit tak pernah cukup walau sebanyak mana pun yang kita dapat.

Dan untuk tahun depan aku buat kerja gila. Mana taknya, dengan tahun 2009 ini masih berbaki sebulan lebih, aku dah booked flight ticket untuk ke tiga tempat untuk tahun depan. Macamlah duit banyak sangat, hahaha...!!!!

Sebagai pembuka untuk tahun 2010, aku akan ke Bandung lagi, kali ini semata2 untuk bershopping. Kononnya nak balas dendam sebab tak berpeluang untuk bershopping di Bukittinggi Oktober lalu. Setakat ni takde sesapa yang akan join aku, so I will be there alone from 20th till 22nd January. It just a short visit for shopping.

Pada 28 April aku akan ke Perth, dengan tujuan utama nak celebrate my 30th birthday there. And I will be back to KL on 2nd May. Kononnya nak duduk depan Swan River masa birthday aku tu. Dah alang2 aku ke sana, mesti lah nak tengok tempat orang. Kalau tak membazir je abis duit tapi sekadar duduk depan Swan River.

Baru kejap tadi aku booked tiket ke Banda Acheh. Memang dah lama aku teringin nak ke sana, nak menyaksikan kesan tsunami yang melanda Acheh few years back. Kali ni aku tak keseorangan sebab aku akan bawak Bonda dan Sarah, serta Mi. Kami akan ke sana pada 2 hingga 5 Julai.

Bila aku tengok itinerary ni, memang seronok sebab aku sure passport aku akan bercop. Taklah terasa sangat ruginya buat passport mahal2 kalau copnya satu, dua aje. Tapi yang tak bestnya bila difikirkan pasal duit. Buat plan macam duit berlambak, berguni2. Duit nak makan pun tak berapa nak cukup, ni nak melancong ke merata tempat. Iskk... iskkk.. iskk... nafsu mengalahkan orang bertaraf jutawan.

footnote: alangkah seronoknya kalau ada banyak duit. Macam2 boleh dibuat. Duit oh duit....

Thursday, November 12, 2009

di mana aku?

Petang tadi balik dari kerja aku singgah ke pasar malam Taman Seroja. Sementelah aku dah mula berpuasa Isnin dan Khamis, pasar malam adalah persinggahan terbaik untuk aku. Lagi pulak barangan dapur yang berbaki pun tinggal sikit. Dan beberapa hari ni aku asyik teringin nak makan sayur petola, campur lada hitam dan ikan bilis. Hurmmm... sedapnya, tambah pulak kalau makan dengan nasi panas2, pastu ikan goreng kasi garing. Sure tak ingat sesapa lagi dah, hahaha!! Diet pun dah terbang entah ke mana.

Dalam aku duk berpusing kawasan pasar, mata aku tetap tak lepas memandang sekeliling. Rasanya kaum pendatang makin bertambah di pasar ini. Tidak dapat aku pastikan pendatang dengan izin atau tanpa izin, dan dari mana datangnya. Cuma yang pasti golongan itu bukanlah warganegara Malaysia.

Sudahlah setiap pagi sewaktu aku dalam perjalanan untuk ke tempat kerja, pasti akan kelihatan kelompok warga asing ini sedang menunggu bas kilang untuk ke tempat kerja. Sekilas kupandang sudah ku tahu mereka ini adalah kaum pendatang yang datang mencari rezeki di bumi bertuah ini.

Lewat kebelakangan ini, media Malaysia heboh memperkatakan tentang kehadiran 'Pak Hitam' yang makin bertambah. Juga masalah yang ditimbulkan oleh golongan ini akhir2 ini. Beberapa orang wanita yang mengakui pernah mempunyai hubungan dengan 'Pak Hitam' ini juga turut muncul membuat pendedahan. Banyak yang buruk dari yang baik.

Entahlah, sampai bila Malaysia akan terus menjadi tempat lambakan golongan pendatang seperti ini. Tambahan pula yang datang tanpa izin, menyelinap masuk demi merebut peluang di bumi bertuah ini. Peluang yang sepatutnya direbut oleh warganegara, tetapi dibiarkan lepas ke tangan bangsa asing.

footnote: aku takut kalau2 suatu hari nanti wajah yang menghiasi negara ini sudah tiada kemelayuannya lagi.

Monday, November 9, 2009

dalam bahagia ada duka

Semalam aku menghadiri kenduri majlis perkahwinan Zuri di Felda Trolak Timur, Perak bersama dengan housemateku. Dah lama aku tak ke sana, lebih setahun. Alhamdulillah, akhirnya aku berjaya jua sampai ke destinasi. Lebih malang aku langsung tak ingat rupa makcik, iyalah dah lama aku tak jumpa diorang. Sungguh tak sopan, hahaha!!


Zuri and her husband, sopan dan ayu di pelaminan. Zuri makin kurus, jealous aku tengok! Tapi wajah kedua2 pengapit masam je, sebab tu aku tak capture wajah diorang, hahaha!!!


Hantaran dari pihak pengantin perempuan kepada pengantin lelaki.


Dan ini hantaran dari pengantin lelaki kepada pengantin perempuan.


Walaupun aku datang together with my housemate, she refused when i asked her to take pic together. Sudahnya aku dengan kak long bersama dengan pasangan pengantin. Kak long tiba agak lewat, memandangkan aku nak kenal tunang dia, maka aku pun tunggu lah diorang.


Aku dan kak long berposing atas katil pengantin. Sempat aku bisikkan pada Zuri sebelum melangkah pulang, kalau katilnya runtuh malam nanti jangan salahkan aku. Itu semua kak long punya angkara, hahaha!!!


Aku dan Liza, adik kak long. Ambik kesempatan menempel kat katil pengantin!


On the way balik, sempat aku capture pintu gerbang Bernam Jaya, sempadan Tanjung Malim. Cantik binaannya, aku just stop at the left side and snap a picture.


Awan mendung ini menyambut kepulangan aku di Salak Tinggi. Capture the pic while driving!

Rasanya baru semalam aku bergembira bersama teman2 sewaktu meraikan majlis perkahwinan Zuri. Hari ini kegembiraan aku disentap buat seketika. Terasa jantungku direntap putus pabila perkhabaran itu hinggap di deriaku. Pilu, sedih, perit semuanya bercampur baur menjadi satu dan tanpa segan silu airmataku mengalir laju membasahi pipi. Patutlah malam tadi aku begitu sukar untuk melelapkan mata!

Tidak kusangka begitu cepat dia akan kembali ke Jerman, sedangkan sebelum ini katanya tempoh itu masih berbaki dalam dua atau tiga tahun lagi. Tup2, he only have five minutes to decide whether to accept or not when he did asked this morning. After called his mom, he decided to agree to go back to Germany for his good sake. Or else, he will face a risk to get job after this.

Sukar rasanya untuk aku terima perpisahan ini. Dengan perbezaan tujuh jam, agak sukar untuk kami terus berhubung seperti sekarang ini. Doaku agar perhubungan ini akan terus berkekalan. Katanya dia turut memikirkan akan hala tuju perhubungan kami, tetapi masih belum beroleh jawapan yang pasti. Adat budaya, serta agama kami memang berbeza. Sepanjang aku mengenalinya, aku tertawan dengan sikap hormatnya pada agama yang aku anuti. Tidak pernah dia berkata sesuatu yang boleh mengguris hatiku. Namun katanya, my home is Germany, not asia.

footnote: love is sometimes difficult. Tapi kalau Allah telah mentakdirkan ia terjadi, maka ia akan tetap terjadi. Walau beribu halangan yang hadir, kesudahannya pasti yang satu!

Sunday, November 8, 2009

tak tahu atau buat2 tak tahu?

Hangin betul aku pepagi hari ni. Mana taknya, tempat untuk parking sikit punya banyak, boleh pulak diorang duk parking kereta tepi jalan. Dua2 belah pulak tu. Sudahnya jalan yang luas jadi sempit, kita nak lalu pun dah kena pelan2, takut tergesel. Kang calar pulak kereta kesayangan.

Nak kata tak tahu, benda tu common sense, parking lot is to park either car, motorcycle, or any vehicles. Not just to let empty. Nak kata tak sekolah, tengok kat kereta masing2 kemain lagi tampal sticker U itulah, U inilah, bagai2 sticker U lah yang ada. Kat kereta aku je takde tampal sticker U. Maklumlah masuk je U, tapi belajar tak abis pun. Takde Istiqamah!

footnote: petang tadi aku gi buat facial, housemate aku kata dah macam kena cakar dengan kucing dah muka aku. Hahaha..!!! esok nak gi kenduri, harap2 bengkak2 tu sumer hilang lah hendaknya.

Sunday, November 1, 2009

pertemuan di pasar pagi

Kelakar pulak bila tengok entry hari ni. Macam2 boleh difikirkan bila disebut pertemuan. Dan macam2 jugak yang boleh dibayangkan dengan pertemuan tersebut. Hahaha....

Pagi tadi aku ke pasar pagi Salak Lama lepas habis berjogging. Lepas menghabiskan duit dan tawaf seadanya, aku pun seperti biasa berjalan balik menuju ke kereta tanpa pandang orang2 kat sekeliling. Concentrate beb!

Tetiba aku dengar macam orang panggil nama aku, perlahan je. Tapi telinga aku ni memang telinga lintah pun, boleh dengar punyalah. Pandang kanan nak tengok sapa orangnya, rupa2nya abang dua pupu aku, dengan anak dia. Aku pun sembang lah, pastu wife dia datang. Aku memang dah lama tahu dia tinggal kat quarters bomba tu, cuma tak pernah pun nak pergi. Bila Bonda datang, ada jugak aku tanya nak pegi ke tidak. Biasalah Bonda tu, bukan nya rajin sangat nak ke mana2. Dia lebih suka duk mengemas rumah anak dara dia ni, hahaha...!!!

Dia pun macam was-was masa nak tegur aku, takut tersalah orang katanya. Iyalah, aku dah banyak berubah, tak macam dulu. Yang sama dan tak berubah aku tetap selekeh, macam dulu2 jugak. Yang ketara berubah badan aku yang dah berisi, tak slim macam dulu... huwwaaa hahaha!!!!

footnote: agaknya bila lah akan terjadi pertemuan antara aku dan dia. Pertemuan di alam nyata, bukan lagi sekadar pertemuan di alam maya.

Saturday, October 31, 2009

dalam hati ada cinta

Hari ni aku tak pergi jogging like usual weekend. Aku terjaga pukul 5 pagi, hujan renyai2. Pastu bila aku bangun pukul 6 pagi, hujan masih tak berhenti lagi. So, apa lagi aku pun tarik selimut sampai kepala lah. Pukul 9 pagi aku bangun sebab terasa lapar, lepas mandi dan masak hujan renyai2 masih lagi berterusan. Kalau diikutkan rasa, memang terasa nak berlingkar aje atas katil.
Lepas makan aku check e-mail dan ada orang tu send report pasal typhoon kat Philippine malam tadi. Malangnya report tu dalam bahasa Jerman, mana aku nak faham. Sepatah dua tu, ada lah yang aku boleh faham. Yang lain2 tu, baca aje bolehlah. Pronounce entah betul entah tidak. Log on into YM and chat for a while and he did translate to me, the report.
Malam tadi dia tak tidur katanya. Takut kalau2 ada benda buruk terjadi. Tambahan pulak bilik dia dimasuki air dari balkoni sebab saluran air kat balkoni doesn't work. Since last night brown out and get the electric back around 11.30 this morning. Banyak pokok tumbang nearby his house and now he went to sleep.
Berita di TV3 tengah hari tadi benar2 merisaukan aku. Laguna Province is horrible caused by the heavy rain last night and also the typhoon. His house in Laguna! But then, this disaster happen every year at the same time. They must prepare everything before the typhoon come.


footnote: cinta kadang kala memerlukan pengobanan yang bukan sedikit. Dan cinta juga menyebabkan manusia berubah laku. Jatuh cintakan aku?!

Sunday, October 25, 2009

sorotan sepanjang minggu

Dalam minggu ni, agak banyak jugak benda menarik yang terjadi. Sama ada secara kebetulan mahupun mengikut perancangan. Semuanya mewarnai kehidupan semua.

Perkara pertama yang menarik untuk dikongsi pada minggu ini pabila aku menerima undangan daripada salah seorang teman akrab aku sewaktu di IPT. Zuri bakal menamatkan gelaran gadisnya pada 8 November ini bersama jejaka pilihan hatinya. Insya Allah, kalau tak ada aral melintang, akan ke Trolak lah aku nanti. Lagi pun dah lama aku tak menjenguk keluarga di sana. Persahabatan antara kami tidak terbatas, menjangkaui hingga ke semua ahli keluarga. Kalau dulu sewaktu kurang sibuk, aku seringkali ke sana terutamanya sewaktu musim buah. Seronok kalau diimbau segala kenangan dulu.


Ini lah kad undangan yang kuterima di awal minggu ini.

Pada 22 October 2009, seorang ibu muda melahirkan bayi lelaki di dalam pesawat AirAsia dari Penang ke Kuching. About 20 minutes after take off, beliau mengadu sakit perut dan dengan bantuan anak kapal dan seorang doctor yang kebetulan onboard, ibu muda tersebut berjaya melahirkan seorang bayi lelaki. And the pilot take a good action to make a divert fly to LCCT as this is an emergency situation.


Inilah ibu muda yang bertuah itu, dikelilingi oleh anak kapal sewaktu dianugerahkan free flights for life di Hospital Putrajaya. Yang peliknya macam mana beliau boleh menaiki pesawat sedangkan apabila kandungan berusia 27 minggu ke atas, pregnant woman are not allowed provided with a letter from doctor. Entahlah, dan wanita ini mengandung 7 bulan, bercadang untuk melahirkan anak di rumah orang tuanya di Kuching but end up in flight!


Aksi base jump ini dirakam sewaktu para peserta membuat terjunan dari Menara KL pada 23 October lalu. Ini aksi dari Deane Smith, penerjun dari England. Adalah mamat tu ingatkan Menara KL tu twin tower. Hahaha!!! Buta fakta betul! But I can consider it since he's not a Malaysian.


Senyuman seorang juara! Valentino Rossi sekali lagi menjuarai perlumbaan MotoGP yang berakhir hari ini. Kejohanan antarabangsa ini berlangsung penuh meriah di Sepang International Circuit. Kejuaraan yang sukar untuk disangkal.

Pagi tadi lepas jogging aku pegi top fuel dan check tyre pressure. Pagi2 lagi aku dah hangin, mana taknya masa aku sampai tu adalah mamat tu tengah check tyre pressure jugak. Aku tak hangin sebab dia buat rutin tu, tapi yang hangin nya boleh pulak dia duk layan bersembang ntah apa2. Masa yang patutnya diambil tak lama mana, berjela2 jadinya. Nak bersembang ke, nak bergossip pun, biarlah berpada2, jangan menyusahkan orang lain.

Itu belum habis lagi, masa aku tengah cari parking kat Pasar Salak tu lagi hangin aku dibuatnya. Ada lah satu kereta (kereta A) tu tak boleh nak keluar sebab laluan sempit. Aku pun bagilah isyarat kat kereta belakang suh reverse, boleh buat derk aje. Last2 terpaksalah aku keluar dari kereta dan cakap kat driver belakang aku tu. Okaylah, sebab lepas tu dia reverse jugak. Yang menambahkan kehanginan aku bila kereta kat depan aku, merupakan kereta yang sama kat belakang kereta A boleh buat bodoh je. Bukan nak bertolak ansur ke, berbudi bahasa sesama insan. Pak cik driver yang datang dari belakang boleh pulak block jalan, dah susah aku nak reverse. Hangin betul aku dibuatnya. Yang pasti semua yang terlibat adalah bangsa Melayu yang semestinya beragama Islam!

Apa salahnya sesama kita bertolak ansur, hormat menghormati antara satu sama lain. Kalau macam nilah gayanya, tak guna PM melaungkan 1Malaysia. Tapi yang hairannya kalau dengan bangsa luar, kemain lagi duk hormat. Kalau senyum tu boleh tembus sampai ke telinga lah. Sesama bangsa nak senyum pun susah, jangankan nak ucap terima kasih! Biarlah kalau orang nak kata aku kutuk bangsa sendiri pun, sebab inilah realitinya.

footnote: dia dah sembuh, lega rasa hati. Yang kelakarnya, dia kata tu punishment. Aku tak sampai hati nak cakap, alang2 dia dah cakap aku sambung ajelah... hahaha!!!! Biarlah terus menjadi rahsia antara kami berdua ;-)

Friday, October 23, 2009

macam nak demam jee....

Sehari dua ni aku rasa tak sedap badan lah. Agaknya sebab cuaca yang tak menentu ni kot. Kejap hujan lebat yang teramat sangat, pastu panas terik yang boleh mengeringkan air dalam lopak. Tapi hari ni tak de lah hujan pulak, kering jer. Harap2 esok tak hujan lah, sebab nak basuh baju banyak2. Minggu ni malas betul nak basuh pakaian kotor.

Tekak aku rasa semacam jer, gatal2 macam nak batuk. Minum air pun sama gak. Kalau difikirkan mana lah tekak tu nak selesa, asyik makan makanan yang bergoreng je. Tekak pun tahu jugak nak tukar selera, rebus ke, sup ke, apa2 aje lah. Asalkan berbeza, pandai lah tekak ni demand! hahaha!!

Kalau ikutkan hati yang malas, pagi esok nak je sambung tidur sampai matahari tegak berdiri atas kepala, tapi memandangkan diri perlu diajar untuk berdisiplin dan patuh pada peraturan yang dibuat, maka haruslah aku ikut peraturan yang aku buat.

footnote: agaknya aku dah terjangkit demam orang di sana, itu sebab aku pun rasa tak sihat je. Tapi, boleh percaya ke?

Sunday, October 18, 2009

argghhh.... tension lah

Since last few days I'm not be able to log in into Yahoo Messenger. I don't know what is the problem. Before this, everything is fine and I can easily log in but not latelay. When I did report a complaint to Celcom, they said since Broadband doesn't have IP address, so its hard to receive signal to log in into YM. But what make me curious is, why before this it seems no problem at all. And everything goes smooth and easy.

Tension betullah. Nak online and chatting pun susah. Bila log in and chat through mailbox memang lah boleh tapi masalahnya emoticons available is limited. And for sure no audibles at all. Pagi tadi pun problem jugak dan aku terpaksa online guna mailbox. But late afternoon okay lah pulak. Tapi aku pulak yang tak available sebab masa tu aku dah nak keluar pegi shopping.

Semalam aku kena standby, dengan erti kata lain kena kerja lah. Asalnya aku ingat lepas jogging nak pegi shopping, hari ni nak rehat je kat umah. Tapi malangnya perancangan tak menjadi. Pagi semalam aku tak sempat nak gi jogging pun. Tapi hari ni aku berjaya menghabiskan four rounds, extra one round from last week. Kira tolong cover untuk yesterday lah tu. Mula2 tu kaki aku sakit jugak macam last week but after second round the pain reduce and at the fourth round I am able to jog, not only walk. So, I hope by next week and the rest of it I'm be able to jog.

Petang tadi, lebih kurang dalam pukul 3 aku ke Alamanda Putrajaya. Kalau ikutkan rasa malas memang nak duk umah and sleep but bila difikirkan banyak barang2 yang belum beli maka dalam paksa aku pegi lah jugak. Dalam terpaksa kononnya lah kan, apa yang diborong macam sukarela je nak pegi shopping. Dari langsung tak termasuk dalam list, beg ini pun aku boleh beli pulak. Dah ada less 70%, rugi pulak rasanya kalau tak beli. Dah lah sekarang ni aku asyik nak berjalan je, kaki terasa gatal semacam je, hahahaha..!!!


Inilah antara barang2 yang aku beli. Sebenarnya beg tu aku suka yang lagi satu, tapi ada satu jahitan dia tu dah tetas and stok lain tak ada plak. So lepas duk tengok sana, belek sini aku ambik yang ini. Asalnya nak warna hitam, pun tak ada stok. Apa lah malangnya nasib aku hari ni. Last2 aku ambik yang ni, colour coklat ni pun cantik jugak. Yang penting aku dapat murah, dah lah masa nak pegi tadi lupa nak keluarkan duit. Yang ada dalam wallet pun cukup2 aje. Nak withdraw kat ATM shopping complex tu malas lah pulak. Bukan apa, yang duk berbaris menunggu giliran ramai lah plak. Okay lah, ada jugak balance. Esok2 sempat lagi keluarkan duit kalau tak cukup.

footnote: korang ada tak problem dengan Broadband bila nak log in into YM? Camana nak settle problem ni erk?

Wednesday, October 14, 2009

bosannyaaa......

Dua tiga hari ni aku rasa bosan yang amat sangat. Tak tahu apa sebab dan musababnya. Nak buat pape pun malas rasanya. Nak study pun lagi lah malas. Apa nak jadi dengan aku pun tak tahu lah. Nak update blog, lagi lah tak tahu aku nak tulis apa.

Balik rumah bosan, pegi keje pun bosan, jalan2 cari makan lagi lah bosan. Ntah, tak tahu lah apa yang tak membosankan. Yang pasti malam2 duk layan chatting tak pulak rasa bosan. Malahan kalau lambat mula2 lah hangin satu badan. Aku ni kan ada penyakit angin kus2. Hahaha...!!!

Ni aku baru je lepas layan chatting, tido awal lah pulak malam ni. Tapi tak pelah, dah terubat rindu di hati. Hahaha..!!! Memang boleh jadi gila kalau asyik dilayan je perangai tak betul ni.

Sunday, October 11, 2009

mulakan kembali

Bermula semalam, aku kembali mengunjungi stadium untuk berjogging setelah menyepi agak lama. Bulan lepas memang aku langsung tidak ke sana kerana bulan Ramadhan dan seterusnya bercuti panjang. Beberapa bulan sebelum Ramadhan pun aku memang dah jarang2 ke sana, sebabnya kemalasan melanda.

Lately aku cepat lenguh bila berjalan atau berdiri dalam tempoh yang agak lama. Ini menandakan aku perlu kembali beriadah dan mengurangkan kadar lemak yang dah sebati dalam diri. Kesan paling ketara sewaktu aku ke Padang tempoh hari. Kekerapan berulang alik di kawasan terminal menyebabkan kaki aku kekejangan pada malamnya. Lantas aku sedar itu petanda aku perlu mengembalikan kecergasan diri.

Asalnya aku nak jogging, tapi baru beberapa langkah menapak my leg pain. So, i just walking and make three rounds only. At first I was thinking to make four or five rounds but unable to do so because of my leg getting more pain. Today I'm also walking instead of jogging. Still got pain on my leg and manage to finish three rounds. Alhamdulillah, I'm promised to myself to do exercise every off day to return my fitness.

Wednesday, October 7, 2009

kek lagi

Balik kerja petang tadi aku singgah kat Kedai Kek dan Roti kat Taman Seroja ni. Ntah kenapa masa perjalanan pulang tadi aku teringin nak makan kek dan roti lah pulak. Since dah teringin, aku stop by aje lah kat kedai yang biasa aku singgah bila keinginan nak makan kek membuak2.


So, inilah kek yang aku beli tadi. Black Forest Sponge untuk half kilo ni harganya MYR24.00. Balik je umah aku terus selamatkan two slices and it taste good, not really sweet and i like it. May be because its sponge! Esok2 habis lah tu.... hahaha!

Besok apa pulak aku teringin nak makan yer? Hehehe... harap2 malam ni aku boleh mimpi lah apa yang nak dimakan esok!

Saturday, October 3, 2009

kul - padang - kul

Sebagaimana yang dirancang sebelumnya, kami berangkat ke Padang, Indonesia dengan AK 0470 jam 7.50pagi. My housemate send us to the LCCT airport early in the morning. While at the check-in counter, the girl asked me why want to go to Padang since there is an earthquake. But with confident I said from Padang I will go straight to Bukittinggi since Bukittinggi area is not affected.

Hujan lebat menyambut ketibaan kami di Bandara International Minangkabau Airport. Sewaktu kami tiba turut kelihatan adalah dua pesawat lain mendarat sama dan membawa gerombolan anggota tentera berdasarkan uniform mereka.


Gambar ni aku ambik masa tengah queue up untuk pemeriksaan pihak Imegresen Indonesia.


Dan inilah yang menyambut kami setelah keluar dari Balai Ketibaan. Sementelah sewaktu ketibaan kami, kehangatan sambutan lebaran masih lagi terasa. Sewaktu tiba, aku masih lagi tidak merasai kesan gempa bumi yang baru berlaku.

Aku terus menuju ke kaunter teksi untuk mendapatkan teksi ke Bukittinggi. Namun malangnya semua teksi telah habis ditempah. Setelah menunggu sekian lama aku diberitahu bahawa jalan utama ke Bukittinggi telah runtuh dan hanya satu jalan alternatif sahaja yang ada. Namun jarak yang jauh melambatkan perjalanan.

Sewaktu menunggu itu, satu kejadian yang tak disangka2 berlaku. Terminal airport bergegar! Ya, tanah yang kupijak bersama Bonda dan Sarah bergegar. Ramai orang yang berada dalam bangunan berlari keluar ke kawasan lapang sambil menjerit Gempa! Gempa! Aku tengok Bonda tengah peluk Sarah kuat2 dan aku beri isyarat supaya Bonda stay je kat situ. Bumi yang bergoyang menyebabkan aku rasa pening2 lalat.

Sepasang suami isteri yang duduk berdekatan dengan aku mengambil keputusan untuk ke jalan besar dan mendapatkan teksi sapu. Dia berjanji untuk menghubungi aku once they get the taxi and will ask the taxi driver to come and pick us up here, at the airport terminal building. Mereka berjaya mendapatkan teksi tetapi malangnya teksi berkenaan tidak mahu masuk ke kawasan terminal dan aku mengambil keputusan untuk pulang ke KL sekiranya berjaya mendapatkan tiket.


Sarah memang anak yang baik. Langsung tak meragam. Masa ni dia tengah makan biskut Chipsmore, baru lepas minum susu. Ini adalah ruangan terminal yang dibentang karpet untuk membolehkan orang ramai berehat, khasnya untuk mangsa bencana dari kawasan sekitar.


Bukit ini hanya kelihatan pada sebelah petang, setelah kabus berlalu. Ini pun masih lagi kelihatan kabus yang membaluti sebahagian puncak bukit yang tidak diketahui namanya.


Aku sempat ambik gambar orang ramai yang menunggu entah siapa2 di ruangan ketibaan terminal. Semuanya kelihatan berkeliaran tanpa tujuan, macam aku jugak.


Masa aku berulang alik ke kaunter AirAsia untuk mendapatkan tiket balik ke KL semula pada petang tu jugak, sempat aku capture gelagat orang yang berada di terminal ini. Pelbagai ragam dan kerenah yang boleh disaksikan.


Gambar ni aku ambik dari tempat aku melepak dengan Bonda dan Sarah sementara menunggu Kaunter AirAsia dibuka. Timbunan kotak yang membukit yang kelihatan di hujung itu merupakan kotak makanan bersama2 dengan kumpulan polis Indonesia yang menunggu untuk dibawa ke kawasan bencana.

Akhirnya setelah hampir sejam berdiri dan beratur kat kaunter, akhirnya aku dapat tiket untuk balik ke KL. Itu pun aku kena bayar hampir RP4 juta untuk tiga orang! Tapi tak pelah asalkan aku selamat pulang ke tanah air. Biarpun kerugian sebab tak dapat bercuti dan bershopping sebagaimana dirancang bersama Bonda dan Sarah. Insya Allah, kalau ada rezeki dan diizinkanNya, boleh lah aku bawak Bonda dan Sarah bercuti lagi. Mana tahu untuk lain kalinya aku boleh bawak Ayah bersama?!


Pemandangan Pekanbaru sewaktu A320 melintasi ruang udara untuk membawa kami pulang.


Dan inilah aksi si cilik sewaktu dalam penerbangan. Nak tahu apa yang diintai? Hahaha... dia sibuk je ngintai awek stewardess tu! Kami pulang dengan pakaian yang sama sewaktu pergi, tanpa makan dan mandi! Memang tak selesa tapi nak buat macam mana, terimalah seadanya. Inilah pengalaman yang tidak ternilai buat kami.

footnote: ada orang tu happy je bila aku dah selamat pulang ke KL, hahaha....

Wednesday, September 30, 2009

visit Indonesia 2009

Pagi esok aku akan berangkat ke Padang dan seterusnya ke Bukittinggi bersama Bonda dan Sarah untuk pertama kalinya. Tak sabar, takut, cuak dan pelbagai rasa di hati. Takut dan cuak sebab petang tadi berlaku gempa bumi di Sumatera Barat dan Padang turut terjejas sehingga amaran tsunami dikeluarkan. Namun syukur pada Allah, amaran itu ditarik balik.

Jenuh aku cari maklumat di internet dan nampaknya Bukittinggi tidak dilaporkan terlibat. Dan kejap tadi aku bertanya pada Pak Erwin dan jawapan yang serupa juga kuterima, Alhamdulillah. Mudah-mudahan segalanya berjalan lancar.

Ada jugak orang yang risau, hahaha... Tahu pun risaukan aku. Dan ingatan dari dia supaya aku menghantar e-mail once I get there, to ensure everything is okay. Insya Allah, akan aku usahakan sebab aku tak bawak laptop and broadband. Lagi pun broadband aku tak register roaming lagi, hehehe. May be I can use my handphone.

Bonda dan Sarah dah tidur, aku je yang belum. Bukan tak ngantuk tapi macam banyak je benda nak buat. Dah lah esok kena bangun awal2 pagi, takut terlepas flight. Tak ke haru kalau sumer orang bangun lewat esok... hahaha!!!

footnote: moga2 perjalanan kami akan dirahmati Allah hendaknya, Aminnn. Lagipun Bonda sakit lutut


Saturday, September 26, 2009

raya sakan, perut meragam

Pagi tadi aku dengan Bonda dan Sarah beraya ke rumah Pak Su Man, dekat je rumahnya. Lebih tepat menziarah sebenarnya. Pak Su adalah guru Quran aku suatu ketika dulu sehingga aku khatam Al-Quran dan mengenal tajwid dengan tepat. Kebiasaannya setiap kali pagi raya aku akan berkunjung ke rumahnya, tetapi tidak pada tahun ini. Kesibukan di rumah menyebabkan aku terlupa, tambahan pulak aku dan family sibuk beraya ke rumah saudara mara.


Pak Su terlibat dengan kemalangan beberapa hari sebelum Aidil Fitri. Sebelum aku berkunjung dia sibuk bertanyakan pada anak2 dan isterinya tentang aku. Maklumlah, selalunya aku akan muncul di pagi raya. Tidak ketinggalan sekiranya ada jiran2 yang bertandang, ditanya jika terlihat kelibat aku atau pun tidak. Dan aku lah satu2nya anak murid yang paling diingati kerana kebaikan.... hahaha (masuk bakul angkat sendiri). Terasa diri ini dihargai.


Hari ni, Bonda dan Ayah masak lemang lagi, atas permintaan istimewa dari aku. Bagi memenuhi keinginan anak kesayangan, Bonda dan Ayah berganding bahu menyediakannya, hahaha...!!! Seronok betul jadi anak kesayangan nih.


Akibatnya, malam ni aku sakit perut. Gila2 punya sakit perut nih. Masuk toilet dah tiga kali, tapi tetap tak hilang2 jugak. Bila berdiri makin menjadi pulak sakitnya. Aku rasa sebab makan banyak dan campur macam2. Itu sebab perut meragam nih. Maklumlah bulan Ramadhan yang lalu makan control, bila raya ni semua benda nak sumbat.


Dah lah tu, orang yang ditunggu juga tak kunjung tiba malam ni. Tapi rasanya aku tahu kenapa sebab semalam hujan lebat beserta ribut taufan. Lagi pun petang tadi aku diberitahu bahawa dia akan menghadiri majlis perkahwinan. Esok masih ada....


footnote: perancangan untuk beraya ke rumah Ja juga tidak kesampaian. Hujan lebat dan sakit perut membantutkan hasrat.

Friday, September 25, 2009

Salam Aidilfitri

Dah lama rupanya aku tak menulis kat blog ni. Bukannya apa, bila balik kampung je memang malas nak tulis blog. Walaupun setakat hari ni, internet okay je walaupun kadang2 tu semput lah jugak. Tambahan pulak macam2 aktiviti yang nak dibuat.

Sehari sebelum raya, aku temankan Bonda ke Pasar Besar Dungun. Orang ramai sungguh, melilau lah jugak aku carik parking. Last2 aku parking je kat tepi jalan, tak masuk pun dalam parking lot sebab dah penuh.


Ramai betul orang berkunjung ke Pasar Besar Dungun ni. Entah siapa2 lah yang aku snap, asalkan okay aku pun snap aje. Time ni kami dah nak berangkat pulang ke rumah. Aku, Bonda, Aril, Fatah dan semestinya Sarah yang mengada2 tu.


Lepas balik dari pasar, Bonda dan Ayah prepare nak buat lemang, kegemaran anakanda2 tercinta, hahaha! Aku pun sama sibuknya, sibuk dengan menyibuk yang ntah apa2. Haaa... lupa pulak nak bagi tahu, Kak Ani dan anak2 dah balik hari Jumaat. Meriah lah jugak rumah dengan kerenah anak dan cucu yang nakal dan memeningkan kepala kami. Lemang ni dah nak masak pun, saja je letak gambar yang dah nak masak untuk menaikkan mood beraya.


Dan semestinya ini yang dah masak. Lemang Bonda dan Ayah kali ni paling best sebab lemaknya terasa. Sedap hingga menjilat jari, hahaha! Sesiapa yang tak makan lemang tu memang rugi lah!

Hari Raya tahun ni aku malas betul nak pergi beraya. Semua adik beradik aku balik beraya, terakhir tiba Kak Long and family, tiba di hari raya pertama lebih kurang pukul 12 tengah hari. Meriah sungguh!

Petang tu jugak kami berkonvoi ke rumah Mak Long dan Raya Ke-2 kami berkonvoi ke rumah Ayah De. Penatlah jugak sebab aku je yang tak bertukar driver walaupun setiap kereta ada dua driver, huwwaa!!!

Mudah-mudahan tahun depan kami masih diberi kesempatan untuk meraikan hari bahagia ini bersama2, Insya Allah.

footnote: Wil asked me why it takes too long to make Lemang? Hahaha.... tunggulah, one day you will understand why

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...