Thursday, July 24, 2014

tragedi melanda lagi

Belum pun reda dengan insiden MH17 yang dipercayai ditembak jatuh, dunia penerbangan dikejutkan lagi dengan dua insiden terbaru. Dalam masa seminggu, ada 3 insiden yang dilaporkan. Kisah ini tidaklah menjadi viral di tanah air kerana ianya tidak melibatkan airlines dari Malaysia. 

Semalam, 23 Julai 2014; pesawat ATR 72-500 twin turboprop milik TransAsia Airways dengan kod penerbangan GE222 terhempas atas rumah penduduk berhampiran Magong airport. Pesawat malang tersebut membawa 54 penumpang dan 4 anak kapal untuk penerbangan domestik dari Kaohsiung. Dikatakan pesawat tersebut terhempas setelah gagal dalam cubaan untuk emergency landing kali kedua setelah aborted the first attemp dalam cuaca buruk.


Wreckage pesawat yang dipercayai mengorbankan sekurang2nya 40 orang setakat ini.

Dan pagi tadi 0917 waktu Malaysia, pesawat Air Algerie dengan kod penerbangan AH5017 yang berlepas dari Burkina Faso dan sepatutnya mendarat di Algeirs pada 1310 waktu Malaysia hilang dari radar selepas 50 minit berlepas. 


Pesawat MD83 ini milik Swiftair, syarikat penerbangan persendirian Spanish dan operated by Air Algerie membawa 110 penumpang dan 6 anak kapal. 

Hubungan terakhir antara pesawat tersebut dengan authority Algerian pada pukul 0955 waktu Malaysia sewaktu pesawat tersebut terbang di ruang udara Gao, Mali. Pihak berkuasa walau bagaimanapun mengesahkan pesawat tersebut terhempas, tetapi menolak untuk memberi sebarang maklumat tentang punca dan keberadaan pesawat tersebut. 

Insiden yang berlaku dalam tempoh yang amat dekat ini menimbulkan kebimbangan dalam dunia penerbangan. Terutamanya bagi Malaysia kerana dua tragedi besar melanda dalam tempoh hanya 4 bulan. Walau apa pun, aku tetap berdoa agar segala masalah yang menimpa dapat dirungkai dalam waktu yang terdekat dan memberi kelegaan buat semua, terutamanya ahli keluarga yang terlibat.

footnote: tidak semestinya apa yang kita fikirkan baik untuk kita itu adalah yang terbaik. Kita merancang, tetapi perancangan Allah adalah yang terbaik. Jangan lupa DUIT Doa, Usaha, Istiqamah dan Tawakkal, semoga dipermudahkan Allah setiap urusan kita.


Saturday, July 19, 2014

day10 - day12 | menjelajah shopping area

Bersambung dari entri ini: day9 | kota tua ayutthaya, kotaraya bangkok.

headnote: memandangkan aku tak buat aktiviti best kat Bangkok, selain dari expore tempat shopping makanya aku rangkum aktiviti hari ke 10 hingga hari ke 12 hari balik ke KL dalam satu entry. Mode malas berganda2.


Day10: Ahad - Chatuchak Market

Pagi tu lewat jugak aku keluar. Turun bawah, aku tanya Alex kat mana nak tukar duit. Dia kata bank hijau depan tu bukak, so aku tukar USD ke Baht. Lepas tukar duit, aku ushar carik Deen Restaurant. Tapi tutup pulak. Dari situ aku menapak ke BTS dan turun kat Stesen Mo Chit sebab nak ke Chatuchak Market.


Dari Stesen Mo Chit, belah kanan yang ada stalls berderet tu dah Chatuchak Market dah. 

Masa aku sampai ni cuaca tak cun. Confuse jugak aku nak cari entrance, mujur aku nampak pejabat tourist police kat tepi tu. Aku masuk ke dalam dan that lady entertain aku, siap bagi map lagi. Masa ni aku cuma nak cari tower clock, sebab dari apa yang aku baca kedai makan Halal ada dekat situ je. Since aku lapar, makan je yang aku fikir. Sedang elok aku sampai kat situ, hujan turun dengan lebatnya.


Nasi goreng seafood dan cha yen kat sini berharga THB 250. Mahal! Tapi sebab dah makan, bayar ajelah. Oh ya, sambal cili dalam bekas kecik tu pedas giler. Aku yang memang hantu makanan pedas pun tak tahan.

Lepas tu baru aku meronda pasar yang super besar tu. Banyak jugak aku jumpa stall dan kedai yang jual makanan Halal. Cumanya, aku tak reti nak bagi direction. Yang paling senang nak carik yang kat clock tower tu lah, tapi bertabahlah dengan harganya. 


Bangkok.

Petang tu aku terus balik ke hostel. Bila lalu depan Deen Restaurant, nampaknya masih lagi tutup. Mungkin dorang bercuti hari Ahad agaknya. Aku ke kawasan masjid kat seberang jalan. Ada gerai jual makanan depan masjid, tapi cuma ayam goreng je. Since aku masih kenyang, aku berjalan balik ke hostel.


Day11: Isnin - Bobae Market

Masa aku berjalan ke steten BTS pagi ni, aku nampak Deen Restaurant tengah prepare nak mulakan business. Rupa2nya dorang tutup hari Ahad. So, aku plan nak makan kat Deen balik karang.

Aku ambik BTS kat Stesen Surasak macam biasa dan turun kat Stesen National Stadium. Berdepan dengan stesen tu ada dewan besar dan ada marching band tengah practices. Aku orang lain pun ramai jugak lepak kejap tengok dorang practice. Aku tanya staff BTS camner nak ke Bobae Market dan dia suruh aku ambik bas no. 73. Bila aku turun bawah, driver motor taxi offer aku THB 60 dan aku tolak.

Aku naik bas no. 73, konduktor tu kata bas tak pergi Bobae Market sebab driver tak reti English tapi driver tu dengan baik hati dropkan aku kat pertengahan jalan. Dia suruh aku naik bas either no. 47 or no. 15 dan dia tak ambik tambang. Tapi aku berjalan je sebab nak bakar lemak yang dah tepu.


Track ketapi yang berselirat.


Sebenarnya kat simpang empat depan ni, terus je ke kanan. 

Since aku tak tahu, aku berjalan straight je dan bila tanya orang, katanya depan lagi. Sampailah satu masa tu aku rasa macam dah silap. Bila aku tanya awek 2 orang lepas tu, dia suruh aku patah balik dan masuk ke kiri dan jalan lurus. Masa aku sampai kat Tops Market, hujan turun selebat2nya. Lama aku tumpang berteduh kat dalam supermarket yang sunyi dan tak ramai orang tu. Bila hujan makin reda, aku redah gerimis dan dalam perjalanan aku tanya budak2 perempuan yang sama2 meredah gerimis. Akhirnya aku nampak bangunan Bobae Tower. 

Boleh tahan murah barang2 kat dalam tu. Tambah pulak kalau beli borong dalam 3 helai ke atas. Ada sesetengah kedai letak 6 helai ke atas untuk dapat harga borong. Kat sini kalau orang nak buat business memang best. Even kat kedai aku singgah beli seluar tu, owner dia kata ramai orang Malaysia datang beli kat kedai dia.

Aku cari Bobae Market, sebab menurut apa yang aku baca kat market tu ada jual kain ela. Bila tanya orang, masing2 tunjuk Bobae Tower. Last aku give up dan masa balik aku ikut laluan lain. Sekali aku nampak masjid dan kedai makanan Halal lorong belah kanan. Rupa2nya kat situ macam ada perkampungan Muslim. 


Sebab aku dah plan nak makan kat Deen Restaurant, aku cuma ambik 2 biji pau. Pau ayam tu biasa2 je, tapi pau cendawan yang dah makan separuh tu sedap!

Lepas makan, masa berjalan nak balik tu baru aku perasan Bobae Market. Kat seberang jalan tu aje. Kebanyakan kedai dah nak tutup. Harga boleh tahan jugak murah, tapi aku tak jumpa pulak kedai yang jual kain ela. So, aku balik tak lama lepas tu. Nak singgah ke rumah Jim Thompson pun malas. Kalau korang nak ke rumah Jim Thompson, turun kat BTS Stesen National Stadium dan seberang jalan pastu ke kiri. Nanti ada signage ke rumah tu, tak jauh dah. Kiranya korang berjalan tu menjauhi stesen BTS tu lah. Since dah lewat, aku balik ke Silom je instead of proceed ke Textile Market. Lagipun masa aku banyak terbuang masa tunggu hujan reda tadi. 


Tomyam seafood kat Deen Restaurant ni so-so je rasanya. Aku rasa kat Restoran Cili Padi lagi sedap tomyamnya. 


Dalam Deen Restaurant, ada 5 table je. Masa aku masuk ada 4 pelanggan kat dalam tu. Bila dorang dah balik, baru aku ambik gambar.

Dah kenyang makan, aku balik ke hostel. Hajat nak ke Patpong night market sampai sudah tak tertunai. Tak tahu kenapa keberanian tak berapa nak ada kali ni. Nak keluar cari spa pun malas rasanya. Kat bilik dah bertambah lagi sorang, pun dari China jugak.


Day12: Selasa - selamat tinggal bangkok

Around 9.40 pagi aku turun dengan backpack, ready nak check out. Kalau sebelum ni aku naik MAS, kali ni aku naik AA pulak, so cara ke airport dah berbeza. Aku ambik BTS dan turun kat Stesen Mo Chit. Aku tanya staff BTS tu, ada few bas yang akan ke Don Mueng Airport tapi aku dah lupa bas nombor brapa. Aku ingat aku naik bas no. 510. 

Turun dari bas, aku guna fly over untuk cross ke bangunan airport. Since kaunter dah bukak, aku terus drop baggage and proceed to the gate. Once dah sampai kat gate, baru aku realize yang aku dah terawal sangat masuk boarding, patut lepak dulu lepas drop baggage tadi. Nak patah balik memang tak dapatlah. 


Makan aiskrim sementara tunggu boarding.

Flight balik agak bumpy, which aku benci kalau bumpy cenggini. Mamat kat sebelah aku tu kemain kuat pegang lengan kerusi masa air pocket. Tapi pilot ni landing almost perfect, I like! Lama giler tunggu nak ambik baggage, sama lama dengan tunggu bas nak ke KLIA. Alhamdulillah, jantung hati aku selamat kat tempat letak kereta. Janggal kejap bila dah lama tak drive.


Pelangi petang menyambut kepulangan aku ke tanah air. Dengan ini berakhirlah trip redah selama 12 hari dengan misi mencari cinta gagal menghilangkan diri buat seketika. Lepas ni aku bercuti panjang, terpaksa peram backpack sampailah tabung ayam aku kembali berisi. 

footnote: semoga usaha mencari dan menyelamat MH17 berjalan lancar. Buat keluarga dan sahabat handai mangsa, semoga kalian kuat menghadapi dugaan ini. Buat teman2 di Malaysia Airlines, jadikan dugaan ini sebagai sumber kekuatan kalian. Malaysia Airlines, Air Asia, Firefly, Malindo dan MasWing, aku tetap yakin dan pasti akan terbang lagi dengan kalian. 


Friday, July 18, 2014

mh17

Aku dah ready nak masuk tidur bila ada text masuk kat phone aku. Terus mata yang layu bertukar segar bugar. Belum pun reda dengan kehilangan MH370 yang masih menjadi misteri, kita diuji lagi. Menggigil aku bila dapat berita tu, terus keluar bilik on tv. 

Pesawat Boeing 777 dengan registration number 9M-MRD crashed dekat border Ukraine dan Russia. Dipercayai ditembak jatuh oleh puak bertelagah. First thing first, aku mesti nak tengok crew list, risau kalau2 orang yang aku kenal on board. Bila nama yang aku kenal takde, tak bermakna aku tak sedih. It's really break my heart and soul.


Media statement yang dikeluarkan oleh pihak MAS.

Sayu hati ni bila tengok gambar2 dan video yang disiarkan di tv dan laman berita. Dipercayai kesemua 298 penumpang termasuk 3 orang bayi dan anak kapal terkorban. 

Takziah buat semua ahli keluarga dan sahabat handai penumpang dan crew pesawat MH17. Sesungguhnya Allah tidak menguji hambaNya melainkan ujian itu mampu ditanggung. Bertabahlah dengan ujian ini, sesungguhnya mati itu pasti. 

Innalillahi wainnailaihirojiun...
Al-Fatihah...


Tuesday, July 15, 2014

day9 | kota tua ayutthaya, kotaraya bangkok

Bersambung dari entry ini: day8 | virus melanda.

Alhamdulillah, pagi ni aku dah rasa better than yesterday. Dah cukup kuat untuk pikul anak gajah backpack dan tinggalkan Ayutthaya walaupun aku rasa tak bersedia nak tinggalkan tempat ni. Mula tu aku ingat nak late check out, tapi bila fikir balik aku cancel. Lepas mandi pagi tu, aku terus siap2 packing dan check out. Dalam pukul 10.00 pagi aku keluar, tinggalkan backpack kat Tony's Place.

Aku menuju ke gerai Halal yag aku pergi semalam. Ingat nak makan nasi, sekali nasi belum masak lagi. Mak cik jual buah sebelah tu pun tak datang lagi. Sudahnya, aku ambik laksa seketul dan kuah fish ball.  


Laksa dan kuah fish ball yang menjadi hidangan brunch aku. Boleh tahanlah rasanya. Ada sedikit rasa macam kuah laksa Terengganu pun ada jugak.

Lepas makan, aku ambik motor taxi ke Wat Mahathat. Aku tanya siap2 tambang ke Wat Mahathat. Bila pak cik tu kata THB 20, aku on je. Aku sendiri pun tak tahu murah ke tak. Tapi bila dah sampai, aku rasa berbaloi lah dengan THB 20 tu. 


Admission fee sebanyak THB 50 untuk masuk ke Wat Mahathat. Wat ini yang paling glemer antara banyak2 temple atau wat kat sini.

Sebenarnya kat Ayutthaya ni banyak ruin temples. Kalau ikutkan hati, memang aku berhajat nak tour semua ruins tu, tapi dek kerana kesihatan aku kali ni tak bersahabat, terpaksalah aku simpan je hajat tu. Another reason to repeat. Lagi best kalau pandai cycling, sebab jarak antara satu sama lain tu tak jauh mana.  


Inilah punca keglemeran wat ni. Kawasan keliling pokok ni dipagar, so tak ada orang boleh masuk ke dalam kawasan tu. Pagar tu rendah je, boleh langkah tapi semua orang patuh pada peraturan. Nak tahu apesal kepala buddha ni terselit kat sini, korang boleh tanya cik gugel. Aku malas nak cerita.


Another view of ruins. Masa ni memang ramai orang, ada few groups yang sampai serentak. Nak ambik gambar pun terpaksa bertabah.


Kawasan wat ni memang luas. Ada yang masih tegak berdiri, senget dan tak kurang yang dah runtuh menyembah bumi. Bahagian belakang ni tak ramai orang, masing2 bertumpu kat kepala buddha tu aje. 




Seberang jalan sebelah tembok sana ada bangunan lama jugak. Teringin jugak nak pergi melawat, tengok apa yang ada. 

Kat Wat Mahathat ni meriah, banyak stall jual souvenir. Kat sini jugak aku jumpa FM dan poskad. Keluar dari Wat Mahathat, aku rasa tak laratlah pulak nak terjah bangunan sebelah sana. Lagipun badan aku belum betul2 pulih lagi. Sudahnya aku berjalan balik ke guesthouse. Sambil2 tu ushar kot2 ada motor taxi. Tapi sampai sudah aku berjalan kaki.

Sampai kat Tony's, aku tak terus ambik backpack. Aku lepak kat cafe', order orange juice dan tulis poskad. Kononnya nak pos masa on the way ke stesen keretapi jap lagi. Dah settle tulis, lekatkan setem, aku tanya staff Tony's macam mana nak ke stesen keretapi. Kalau naik tuk-tuk tambangnya THB 60, kalau jalan kaki nanti kena naik feri seberang sungai. Guess what? Tentulah aku pilih cara yang paling murah, tak sedar diri badan masih lemau.

Agak tricky jugak nak cari jeti, aku singgah tanya dekat 7E dan mamat tu dengan baik hati tunjukkan. Dah tak jauh sebenarnya. 


Ini bukan feri yang aku tunggu, tapi feri tu saiznya kecik lagi dari bot ni. 

Sampai ke seberang, semua yang naik menonong je turun. Aku pelik sebab tak ada orang kutip tambang. Bila tanya kat pak cik feri, dia kata bayar kat kaunter atas. Tambangnya cuma THB 4 sahaja. Mak cik kat kaunter tu tunjukkan arah ke stesen keretapi.


Keluar dari kaunter dari belah kanan, depan kereta tu. Stesen keretapi straight je depan sana, kena lintas jalan. 


Aku dapat train pukul 12.18 tengah hari, tapi delay dalm setengah jam jugaklah. Punyalah redah, aku langsung tak check jadual train. Andai kata takde train, harus aku patah balik ambik bas atau van ke Bangkok.

Boleh tahan ramai orang dalam train, tempat duduk yang available pun tak banyak. Masa aku terkial2 nak letak backpack yang gedabak dan berat tu kat tempat letak barang bahagian atas, ada mamat baik hati tolong angkatkan. Lepas say thanks, baru aku cari tempat duduk. On the way tu, most of the time aku tidur. Lainlah kalau aku duduk tepi tingkap, boleh jugak cuci mata. Aku tak perlu risau sebab final destination adalah Hua Lamphong Railway Station. 


Masing2 dengan tujuan yang berbeza bila dah tiba di Hua Lamphong Railway Station. 

Keluar dari stesen keretapi, aku terus menuju ke MRT stesen kat sebelah tu. Masa aku beli tiket kat kaunter, aku notice ada sorang akak Melayu kat tepi dinding tengah tunggu husband dia beli tiket belakang aku. Lepas dah beli tiket menonong je aku turun ke bawah, macam expert sangat. Sekali dalam train aku perasan akak yang sama berdiri sebelah aku. So, aku tegurlah dia. Bersembanglah kitorang, macam2 termasuklah dorang kena gem scam dengan driver taxi. Aku suggest kat dorang, kalau nak berjalan dalam bandar better ambik train je, either MRT atau BTS. Tak habis2 dorang kata aku berani plus gigih, padahal takde apa pun. Kitorang berpisah bila aku turun kat Siam nak tukar ke BTS ke Surasak.

Aku turun kat Stesen Surasak dan gigih menapak ke hostel. Bila nampak peti surat kat tepi tu, aku masukkan poskad yang dah bersetem kat dalam tu. Malangnya, sampai ke hari ini aku tak dapat lagi poskad yang aku pos tu. Kalau tahu tak sampai, baik aku masukkan dalam peti pos kat hostel.

Masa lalu depan Restoran Cili Padi, aku rasa pelik sebab ruang kedai tu kosong! Aku baru je berangan nak pekena tomyam malam ni. Lama aku berdiri depan tu, cuba ingatkan kembali lokasi restoran. Tapi memang tak ada. Yang aku perasan, keadaan macam sunyi, tak semeriah dulu. Padahal baru 4 bulan aku tinggalkan.


Female dorm for four, share bathroom. Ada locker tapi kena bawak padlock sendiri. 

Lepas letak barang, rehat kejap sebelum mandi dan lepas tu aku turun membasuh kat bawah. Stok baju bersih ngam2 tinggal untuk esok. Dah settle, aku menyidai hasil basuhan kat roof top. Ada notis tertampal kat sliding door nak naik ke atas tu. Roof top tutup by 10 o'clock dan tak boleh smoking kat atas tu. Sebabnya pihak hostel dah dapat amaran dari polis atas aduan jiran2. 

Malam tu, gigih aku google pasal Restoran Cili Padi. Akhirnya aku jumpa information yang dorang tutup kat Bangkok due to political situation dan dorang bukak kat Selatan Thai pulak. Hasil gugelan, aku jumpa another Halal restaurant nearby here. Esok baru aku nak ushar carik.

Tengah aku melayan internet dapat free wifi, masuk sorang minah dari China. Sakit je hati aku bila dia tak tahu Malaysia tu kat mana, even tak pernah dengar nama Malaysia katanya. Sakit hati punya pasal, aku malas nak layan dia. Tak lama tu dia keluar dan bila dia masuk lepas tu, dia bagitau aku dia dah tahu Malaysia. Aku ingat dia gugel, tak pun tanya member dia couple yang kecoh tadi tu. 

  

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...