Sunday, January 25, 2015

lari malam

Malam tadi aku lari lagi. Larian yang pertama untuk tahun ni. Dari hujung tahun lepas kononnya nak training, tapi takde maknanya. Asal pagi Sabtu dan Ahad je, katil dan bantal duklah memanggil2. Susah betul nak tinggalkan. Sampailah pagi semalam, aku langsung tak training pape. 

Flag off untuk 9km pukul 8.15 malam. Since Maghrib sekarang lambat, kelam kabutlah jadinya. Just nice aku sampai few minutes before flag off. Itupun aku dah langgar lampu merah, harap2 tak kena saman.

Masa aku sampai tu, Kak baru je sampai kat parking. So, bila flag off aku terus jelah lari dulu. Lepas first kilometer, ankle aku sakit giler. Nak pijak pun rasa macam nak terpeleok kaki. Start from that, aku banyak berjalan je. After 3 kilometers barulah aku rasa okay sikit. Route untuk 100 Plus outrunner ni berbeza dari route Putrajaya Night Marathon yang pernah aku join. Route best sebab lalu area yang viewnya lebih cun.

Takde gambar sebab aku takde mood nak ambik gambar. Kamera aku bawak je, tapi nak keluarkan kamera tu rasa macam berat je. Sampai ke sudah langsung takde gambar. 

Lepas settle larian, aku dengan Kak ke food court Presint 9 mencari milo. Aku frust sebab takde lori milo, yang ada cuma 100 plus. Masa kitorang dah habis makan kami berkongsi makan roti john, pekerja datang ambik pinggan. Okay, kitorang biarkan je sambil minum dan bersembang. Tup2 dia ambik kain dan lap meja kitorang. Kami masing2 angkat gelas sambil buat muka pelik. Okay, aku bersangka baik yang dia nak bersihkan mayonis dan sos yang jatuh atas meja. Selang seminit lepas tu, mamat pekerja tu datang lagi. Kali ni dia mop keliling meja kitorang pulak! Sudah, double pelik nih. Sedangkan meja sebelah yang takde orang tu tak pulak dia mop, lagilah kat bawah meja tu bersepah dengan sisa makanan. Rengsa dengan mamat rajin tak bertempat tu, kitorang terus angkat kaki. Stress!


Bukti yang aku benar2 berlari malam tadi, walaupun lebih banyak berjalan sebenarnya. Masa sampai kat finishing line, aku nampak clock timer 1 jam 37 minit dan lupa saat berapa. Actual time aku tak check lagi, lebih kuranglah kot. I have another 2 confirmed run, in March and April. 


Wednesday, January 21, 2015

mengejar sunrise

Aktiviti pertama di tahun 2015 dengan geng berjimba. Walaupun cuma kami bertiga, tak disertai semua ahli, misi tetap diteruskan. Plan asal nak gather pukul 7 kat parking diawalkan, kami sepakat Subuh di Petronas. Masa Izza whatsapp kata dah sampai pukul 5 pagi tu, aku masih kat rumah. Lebih kurang 5.10 pagi baru aku keluar rumah. 

Driving sengsorang di awal pagi, lalu ikut jalan Jenderam yang sunyi memang menakutkan. Gigih lah aku paksa mata untuk fokus ke depan sahaja. Sedaya upaya mencontrol mata dari tengok cermin sisi mahupun cermin pandang belakang. Masa ni lah pulak kepala boleh teringat macam2 kisah tumpang menumpang, aduyaiii. Sesiapa yang pernah lalu jalan Jenderam yang sunyi tu tahulah macam mana suasananya.

Kami berempat jadinya bila housemate Kak join sama. Lepas settle Subuh, baru kami bergerak ke kaki Broga. Masa on the way tu dah nampak cahaya lampu mereka2 yang menuju puncak. Ramai rupanya yang datang awal pagi, jenuh mencari parking.

  
Macam lukisan...


Makin terang...




Suka aku tengok masa ni. Meriah je dengan burung2 yang beterbangan.








Tersenyum aku tengok caption kat bawah tu. Ada jugak beruk terlepas yang menyonteng. 

Lama tak menjenguk Broga, dah banyak yang berubah. Dah ada pintu gerbang dan penunjuk arah oleh RHB. Mungkin ni projek CSR dorang. Sampah sarap pun dah tak banyak macam dulu, but still ada jugak yang takde kesedaran sivik. Tali pun dah banyak ditukar baru. Dan orang2nya masih ramai macam dulu jugak. 


Saturday, January 10, 2015

apakah....

Petang Khamis, hujan lebat bertukar gerimis. Lepas punch out, aku redah gerimis ke parking lot dengan seorang kawan. Sambil2 tu kitorang bersembang kosong sebelum tiba2 dia tanya aku soalan dan buat statement tak terjangkau dek akalku.

"Kau tak bercuti ke N?"

"Takkk....." jawapan sayu penuh pasrah.

"Risau pulak aku tengok kau ni....."

"Apsal pulak?"

"Yelah, aku risau tengok kau dah lama tak bercuti..."

Gulp! Tetiba aku rasa saliva tersangkut kat kerongkong. Mujur kitorang dah sampai kat kereta, tak perlu aku nak bersoal jawab panjang lebar. 

Sungguh tak sangka, ada jugak yang prihatin. Atau ketara sangatkah kemengongan aku akibat tak boleh nak berjimba sakan macam sebelum ni? 

Aku memang tengah mengong, takde mood nak buat apa pun. Aku perlukan terapi untuk recharge mood yang tenggelam. 

Happy New Year, guys... even though dah nak masuk setengah bulan di tahun baru. 


Sunday, December 21, 2014

jjcm

Bila tak ke mana2 di penghujung tahun macam ni, memang tak senang duduk jadinya. Bagi menghilangkan keresahan tak berkesudahan, tetiba muncul idea nak pekena cendol. Itu pun bila Nani send gambar yang dia snap dalam in flight magazine MAS pasal directory cendol best kat Malaysia. Usul dibentang dan Kak setuju nak join.

Petang Sabtu, bila hujan dan rintik2 baru aku keluar rumah. Dari Sepang menghala ke Seri Kembangan pick up Kak dan Aida, kemudian straight je menghala ke Shah Alam. Kami ke Cendol Pak Akob di Seksyen 16, Shah Alam. Lokasi adalah bus stop depan Masjid Jamek Raja Tun Uda. 

  
Cendol pulut tapai yang aku order. 

Bagi aku, cendol ni far better than cendol bakar kat Dengkil yang aku pernah makan sebelum ni. Isi kat dalam tu banyak, cuma kalau pelbagaikan lagi flavor mungkin lebih menarik. Yang ada cuma cendol biasa, tapai dan pulut. Dari segi harga, memang berbaloi. Kitorang makan 2 cendol pulut tapai dan 1 cendol pulut dengan sepinggan rojak, harganya cuma RM10.00.

Since aku simpan perut dari pagi, lepas pekena cendol semangkuk, haruslah ada ruang kosong yang boleh diisi lagi. Dari Seksyen 16 kami ke Seksyen 7 pulak. Khabarnya Big Brother provide western food yang portionnya jugak big. Dengan harapan yang big jugak, hidangan tersebut dapatlah kiranya memenuhi selera besar aku.


Meal aku, lupa dah nama apa. Tapi rasanya something about Blackpepper meatball spaghetti namanya. Meatball tu okay, besar saiznya. Tapi tak memenuhi selera aku. Ada something yang kurang, tapi aku tak reti nak describe macam mana. 


Big cuppa coffee ni memenuhi selera peminat kopi macam aku. Cupnya memang besar gedabak, seksa nak minum. Macam cup untuk soup pulak. 

Komen aku, ambient restoran ni menariklah jugak. Tandas bersih, ada surau. Kalau saja2 nak datang makan kat sini lagi sekali, mungkin tak lah kot. Tapi kalau ada orang nak belanja, aku on je. Lokasi restoran ni berhadapan dengan pintu belakang bukanlah betul2 berhadapan pun Hospital Shah Alam yang baru tu. 

footnote: perfect match petang ni betul2 buat aku terharu. 


LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...