Sunday, March 26, 2017

road trip 2016 | hingga jumpa lagi, perlis

Entry ini sambungan dari road trip 2016 | santai di perlis.


Di hari baru bermakna ada pengalaman baru yang bakal kami lalui. Selepas solat Subuh, sementara menunggu giliran untuk mandi, masing2 mengambil kesempatan packing pakaian yang dibasuh semalam. Kami keluar sekali dengan Lin yang nak ke tempat kerja. Tapi sebelum tu Lin bawak kitorang breakfast chapati yang best. Jangan tanya location sebab aku tak tahu. Yang pasti tak jauh dari tapak nat pasar pagi.

Dah selesai breakfast, Lin terus ke tempat kerja dan kitorang melencong ke nat. Jalan kaki je dari tempat kami breakfast. Restoran ni depan rumah owner tu aje, dan depan rumahnya adalah jalan raya yang tak besar pun. Lama jugak kami merayau dalam kawasan pasar, macam2 yang diniagakan. Kalau ikutkan nafsu, nak aje beli benda yang berkenan di hati. Tapi memandangkan kami masih lama di jalanan, niat itu dibatalkan. 

Lepas nat pagi Rabu, kami ke arah Kuala Perlis. Konon nak menjengah Laksa Kak Su, tapi masih belum buka. Alang2 nak kena tunggu, kami akhirnya sepakat nak mengintai apa yang ada di Muzium Kota Kayang. Tergoda jugak nak menjengah bila nampak banyak signboard di sepanjang jalan. Masa kami sampai adalah 2 - 3 buah kereta kat parking, sunyi je suasananya.


Laluan masuk ke bangunan ini adalah melalui 'rumah' yang paling tengah. Kat situ ada kaunter tapi takde penjaga. Kami ni baik, tulis nama dulu kat buku lawatan sebelum masuk ke dalam. Entrance fee adalah percuma.


Acuan duit pitih. Aku syak orang Terengganu yang mula2 perkenalkan matawang ni sebab kami yang guna perkataan pitih, even sampai sekarang. 


Ada bahagian yang mempamerkan aneka jenis senjata, keris adalah di antaranya.

Dalam main building ni ada banyak section, dari sejarah negeri Perlis, arkeologi, hinggalah section kebudayaan. Suasana cukup tenang, aircond pulak just nice dan semuanya dijaga rapi walaupun sepanjang kami kat situ, langsung tak jumpa pekerja muzium. Agaknya dorang invisible kot.


Bangunan muzium dari arah belakang. Lepas habis melihat kat dalam tu, kami ke bahagian belakang. Tertarik nak ushar sebab nampak menarik.

Kat bahagian taman belakang ni baru kitorang nampak pekerja landskap sedang membersihkan kawasan. Sembang kejap dengan pakcik pekerja tu, pastu kitorang berjalan ke Galeri Diraja di sebelahnya. Kat hujung depan Galeri Diraja ada porch yang mempamerkan kereta diraja. Aku tak pegi dekat pun, malas nak berpanas. Puteri lilinlah sangat.


Tepak sirih ni memang sentiasa jadi tumpuan aku. Suka betul aku dengan tepak sirih. 


Design lain pulak.

Dalam galeri ni dipamerkan salasilah keturunan diraja Perlis. Selain dari gambar, barangan yang pernah digunakan keluarga diraja turut dipamerkan untuk tatapan umum. Dan ada satu section lain yang mempamerkan senarai Menteri Besar Perlis dan koleksi yang diterima mereka. Dah habis belajar sejarah, kami patah balik ke parking. Lagipun dan lebih pukul 11.00 pagi, Laksa Kak Su dah memanggil. 

Punyalah kemaruk nak merasa laksa yang sedap sangat tu, masing2 lupa nak snap gambar. Dah habis licin baru teringat. Sementara nak menunggu tu, sempat jugak aku makan pulut panggang yang kat atas meja. Verdict? Bagi aku laksa Kak Su biasa2 je, nothing to shout. Mungkin jugak aku lebih favor laksa Terengganu yang lagi sedap kat tekak. Pulut panggang pun biasa2 je, tak boleh celen pulut panggang kat Terengganu. Oh, kami kadang2 panggil pulut lepa. 


Seperti biasa asal jumpa tempat cantik dan ada tempat nak parking, kitorang berhenti dan snap. 

Dari Kuala Perlis kami menuju ke arah selatan meninggalkan negeri paling kecil di Malaysia. Memang kami totally tak guna highway, jalan pun entah ke mana2. Kadang2 follow google maps, kadang2 redah je based on signboard tepi jalan. Bila ternampak signage Muzium Padi, kami decided nak singgah. Dah terlajak tapi aku buat u-turn kat depan. Laluan nak ke Muzium Padi memang best, sawah padi menghijau. Location wise memang win.

Sementara Nik dan Ita nak ke toilet, aku melepak dengan Ira kat bangku tepi bangunan. Dia punya ngantuk tahap nak tongkat mata pun tak larat dah. Kalau tak kerana pondok depan kitorang tu kotor, memang confirm aku dah bantai baring kat situ. Entrance fee ke Muzium Padi adalah RM 5.00 seorang. Entahlah, aku rasa muzium ni tak masuk pun takpe. Takde yang betul2 membuatkan aku rasa excited, dengan panasnya kat dalam tu terus rasa tak berbaloi bila kena bayar. Muzium Kota Kayang yang free tu lagi worth it.

Tak lama kami kat Muzium Padi, tak tahan panas. Konon nak singgah Pusat Sains Negara, tapi bila panas2 ni mood memang ke laut. Aku ngantuk giler, tak tahan rasanya. Terus tukar drive dengan Ira. Konon2 nak lelap mata kat belakang, tak tak berjaya 😪😪😪. Dah melepasi tengah hari, perut dah berkeroncong dan kami menghala ke arah Kuala Sungai. Tergoda bila Lin mention pasal nasi daging harimau menangis. Tambahan pulak daging memang favorite aku.

     
Dah bersuap2 masuk mulut, baru teringat nak ambik gambar. Tak senonoh, kan?


Highlight adalah daging bahagian harimau menangis ni. Aku suka, kena dengan taste aku. Portion pun banyak. Kalau kebetulan ke utara memang aku akan singgah. Nak cari direction boleh google AF Mee Kuah Tulang. Jangan tanya aku apa kaitan nama kedai dengan AF - Akademi Fantasia sebab aku pun tak tahu. Kedai tepi jalan, sebelah mini market. 

Perut dah kenyang, ngantuk pun dah berkurangan, kami teruskan perjalanan. Kali ni kami menuju ke ibu negeri Kedah, Alor Setar. Aku teringin nak ke Pekan Rabu, tak pernah sampai lagi ke sana. Sekarang ni Pekan Rabu dah berpindah ke Ukir Mall, inilah first time aku jejak. Pekan Rabu ni ada persamaan dengan Pasar Payang, sama tapi tak serupa. Sempatlah aku rembat flat pan sebijik, konon2 nak menjala. Tapi sampai ke hari ni tak bukak plastik pun lagi. Kami terus bersolat di surau yang disediakan, lepas ni tak perlu risau nak singgah solat lagi. 

Dari Ukir Mall kami tinggalkan Bandaraya Alor Setar menuju ke Pendang melalui Kuala Kedah. Tepi jalan kami nampak signboard warna coklat, maknanya ada bangunan sejarah. Kat google maps pun ada symbol tu jugak. Gigih kami cari location, berpusing2 google maps bawak kitorang. Konon dah sampai, tapi takde pape pun. Last2 kitorang try and error, terjah sampai sudah. Hasil terjahan kami membuahkan hasil, berjaya akhirnya.


Lepas parking kami terus ke bahagian tengah benteng. Aku agak rumah ni adalah istana yang dibina sewaktu pemerintahan Sultan Ahmad Tajuddin Halim Shah II (1804 - 1845). Tak ada info yang jelas pasal bangunan rumah tersebut.

Kota Kuala Kedah atau juga dikenali sebagai Kota Kuala Bahang ini merupakan benteng pertahanan Melayu yang tertua di utara Malaysia. Asalnya dibina dengan menggunakan tanah liat, kayu bakau dan buluh. Pembinaannya mendapat bantuan dari pihak Portugis sewaktu pemerintahan Sultan Sulaiman Shah (1602 - 1620) yang memerintah Kota Seputeh. Kota ni banyak kali musnah dan dibina balik disebabkan oleh serangan dari pihak luar. Nak tahu kisah selanjutnya silakan bertanya cik google.


Rumah api dari jendela kayu.


Sebab cuaca panas dan aku dah malas, aku takde kerajinan nak pergi ke hujung sana. Sekadar ambik gambar dari jauh ajelah.


Keluar dari Kota Kuala Kedah, kami ke tepi pantai. Bukanlah pantai sangat sebenarnya, sebab berselut. View dari atas jambatan sana tu cantik, tapi tak boleh nak berhenti.


Kapal nelayan berbaris menuju ke lautan lepas mencari rezeki.

Dari Kota Kuala Kedah kami melalui jalan kampung menuju ke Pendang. Syok giler bila duduk belakang dan mata boleh memandang ke luar tanpa perlu fokus ke depan. Bahagia betul menikmati suasana di sepanjang perjalanan, hijau dengan sawah padi. Untuk malam ni kami takde booking penginapan, kami singgah di Pendang Lake Resort bertanyakan bilik kosong. Ada bilik untuk 4 orang dan kami bermalam di sana untuk malam ini.


Depan bilik yang mengadap tasik. Indah dan tenang.


Bilik untuk kami berempat. Katil hujung yang lain macam warnanya tu untuk 2 orang.

Selepas Maghrib kami keluar dengan misi besar. Kami mencari Eco Shop, anak buah aku yang kenalkan dengan kedai RM 2.12 termasuk gst ni. Kami beli tali dan cloth pegs, sabun memang aku dah bawak. Singgah dinner kat area depan Petronas, situ ada banyak stalls bukak, meriah dengan orang ramai. Habis dinner kami terus balik.

Masing2 ambik turn bukak kedai dobi. Gigih aku buat ampaian dalam bilik, memang tv pun terlindung bila kami sidai baju. Lagipun kami takde mood nak melayan tv, ada urusan lebih penting nak diselesaikan. Lewat jugak aku tidur, dorang dah lena baru aku tarik selimut. Itu pun dengan harapan pagi esok semua yang tersidai dah kering.

End of day 5.


Thursday, March 16, 2017

road trip 2016 | santai di perlis

Entry ini sambungan dari road trip 2016 | dari satun ke gua kelam.


Keluar dari Gua Kelam, Ira ajak ke look out point Empangan Timah Tasoh. Disebabkan kami ada banyak masa free dan Perlis ni pun takde lah besar sangat, jadinya kami redah je berpandukan papan tanda. Paling2 sesat pun sampai sempadan Thailand je. Nama drive pun santai2, bila nampak view cantik tepi jalan senang nak berhenti.


Berhenti tepi jalan demi landskap sawah padi dengan bukit bukau kat belakang. Kat Perlis ni jalan lengang, nak berhenti tepi jalan bukan masalah besar pun.

Mujur ingatan Ira masih kuat, dapatlah kitorang jumpa tempat nak melepak. Sebenarnya dah terlajak ke depan, tapi aku berjaya u-turn dengan jayanya. Aku tak sure apa nama tempatnya, tapi masa kitorang sampai sunyi je. Adalah kereta kat parking, tapi tak banyak. Laluan masuk berkunci, jadi kitorang lalu ikut tengah2 which I realized itu pintu masuk hotel. Kata Ira, kat situ ada kedai makan. So, kitorang feeling2 nak melepak sambil makan kat situ. Sekali semua kedai makan tutup. Sudahnya kitorang habiskan jajan sambil melepak killing time.


Empangan Timah Tasoh, bukan hanya view cantik, tapi angin best giler kat atas ni. Mata makin memberat.



Lama jugak kami kat sini, sampai habislah jajan kitorang makan. Dengan angin yang bertiup, memang boleh lelaplah. Ira bagi suggestion ke tepi empangan, ada laluan nak ke sana katanya. Kitorang kemaskan tempat kitorang duduk dan ke kereta. Sempatlah dorang ke tandas dulu dan dari tempat kitorang melepak tadi tu tak jauh pun. Keluar dari kawasan rehat kami ke kiri, dan nanti masuk simpang kecil belah kiri. Kalau tak silap ada signboard hotel kat tepi tu.

Kawasan tu tengah dibersihkan, rupa2nya ada event yang baru berakhir semalam. Kitorang terlambat lah nampaknya. Ada banyak pondok tepi tasik, tapi pondok yang cantik2 semua berpenghuni. Berpusing2 kitorang cari tempat nak lepak, sampailah kami decide untuk menyinggah ke pondok yang satu ni. Bolehlah takat nak duduk2 kejap, insya Allah tak roboh. 




Tasik depan pondok kitorang. Air tu memanggil2 je kitorang untuk terjun tetengah panas ni, haish!

Lama jugak kitorang kat situ, sampailah ketenangan kitorang diragut oleh keluarga yang tiba2 menerjah kat pondok kitorang. Punyalah banyak tempat lain, pondok tempat kitorang melepak jugak yang dorang nak menempel. Rengsa, terus kitorang angkat kaki. Kebetulan kawan Ira call suruh ambik kunci rumah, then kami terus menuju ke sana. 

Dah dapat kunci rumah, kami terus ke rumah Lin. Aku tunggu kat luar sementara dorang uruskan kucing masuk ke sangkar. Oh, I is penakut kucing. Dah settle baru aku masuk. Bila Lin balik, kitorang tengah melepak sambil2 sorting baju nak basuh. Dah selesai urusan tertunggak, kitorang keluar. Kali ni tuan rumah yang drive, kami acah2 jadi pelancong.


Setelah kami asyik ber wow sana, wow sini, bila nampak sawah, Lin berhentikan kereta tepi jalan. Awal2 tu aku sorang je yang turun, last2 semua masuk sawah.


Antara impian aku, nak ada rumah tengah2 sawah. Bangun pagi mesti best, bukak jendela tengok sawah bendang. 


Matahari dah nak turun beradu.


Last.

Kami ke jeti Kuala Perlis, lepak2 sambil tunggu masuk waktu Maghrib. Ramai rupanya yang turut sama melepak kat kawasan ni. Dan ramai jugak yang baru turun dari feri yang tiba dari Langkawi. Nak makan Laksa Kak Su yang famous tu, kedai tutup hari Selasa. Makanya hari ni kami cari makanan lain ajelah. Esok2 kalau ada rezeki, baru dapat kami merasa laksa yang menjadi sebutan seantero Malaya itu.


Ketika air pasang, masjid ni akan kelihatan terapung. Bahagian bawah akan ditenggelami air laut.

Bila Bilal melaungkan azan masuknya waktu Maghrib, kami dan yang lain2 bergerak masuk ke dalam masjid. Ruang mengambil wuduknya selesa dan tertutup. Mungkin masa aku masuk tu, orang terlalu ramai, jadi agak crowded. Aku baru tahu yang masjid di Perlis tak amalkan bacaan doa oleh Imam lepas solat berjemaah. 


Dah malam, cantik pulak masjid ni.


Kalau air laut pasang sure lagi menarik.

Lepas solat Lin bawak kitorang dinner. Bila orang yang bawak, memang takdelah nak ambik kisah pasal laluan ke apa. Yang penting sampai ke tempat di tuju. Lagipun, tuan rumah mesti tahu yang terbaik punya. 


Di sinilah tempat kitorang bersantap malam tu, Restoran Api-Api Ikan Bakar, lokasinya on the way nak ke Muzium Kota Kayang. 

Memang full house masa kami sampai, walaupun bukan malam minggu. Duduk sekejap dan bila ada yang dah settle, cepat2 kitorang book table. Nak menunggu hidangan sampai ke meja lama jugak. Normallah tu bila ramai pelanggan. Alhamdulillah, makanan sedap dan tidak mengecewakan. Mengah nak habiskan semua yang terhidang. Dari segi harga, aku tak tau sebab Lin belanja dan dia tak disclose berapa total hangus. Tapi katanya tak semahal di KL.


Cubaan mengambil gambar full moon.

Lepas makan Lin bawak kitorang meronda ibu negeri Perlis, Kangar. Pusing2 tak berhenti pun. Alahai, kecik bebenor tempatnya. Amatlah susah nak nampak bangunan tinggi. Tapi aku suka suasana yang tak crowded ni, aman damai. Tak perlu nak bersesak2 dengan traffic. Dah puas meronda, kami balik ke rumah.

End of day 4.


Thursday, March 9, 2017

road trip 2016 | dari satun ke gua kelam

Entry ini sambungan dari road trip 2016 | dari kedah ke perlis.


Pagi ni kami tak tergesa2 nak keluar, relaks je sebab lagi sekali kami akan bermalam di Perlis. Untuk pagi ni kami akan ke Satun, Thailand. Harap2 ada yang berniaga. Untuk pengetahuan semua, Satun lebih meriah sewaktu hujung minggu. Tapi memandangkan sekarang ni cuti sekolah, harap2 kemeriahan tu sama. Aku taklah meletakkan harapan yang tinggi, risau kalau2 terkecewa. 

Dari Padang Besar ke Wang Kelian tak jauh pun. Perlis kan negeri terkecil di Malaysia, pusing2 kejap je dah boleh cover satu negeri. Yang paling best traffic very low, tak banyak kenderaan di jalan raya. We are taking our own sweet time, strolling along the road. 


Berhenti tepi jalan sebab suka tengok pemandangan dengan suasana yang berkabus. Masa ni kami baru je melepasi laluan yang berliku2.

Sebelum menghampiri border, ada sekatan jalan raya. Sama macam sewaktu nak ke Rantau Panjang atau Pengkalan Kubur di Kelantan. Sampai di border, tak ramai orang selain dari beberapa shuttle van yang penuh dengan penumpang. Untuk melangkah ke seberang, passport memang diperlukan. Since kami akan berjalan kaki, kereta aku parking depan tu aje, ada parking lot dekat dengan kaunter immigration. 

  
Banyak kedai yang tutup, agak kecewa di situ. 

Tapi setidak2nya berjaya jugak stamping passport di hujung tahun. Aku memang dah pesan dengan dorang suruh bawak passport, manalah tahu tetiba teringin nak langkah sempadan. Ada few kedai yang jual makanan, cuma yang terakhir tu macam ada banyak pilihan. Tapi menunggu air pun lama giler, last2 kami opted for the drinks aje. Lepas minum baru ushar sikit2 kedai yang bukak sebelum balik.


Us, three out of four. Yang kat bawah 2 darinya aku yang punya. Sempat merembat gara2 kecewa semalam tak beli seluar kat Padang Besar.

Keluar negara dalam tempoh paling singkat, rasanya tak sampai 2 jam kot. Sebelum meninggalkan laluan berliku2, kami singgah di observation area. Jalannya sempit, muat2 sebijik kereta. Kalau berselisih, salah satu kena mengalah. Masa nak turun ada simpang kecik belah kanan.


Sayang, cuaca agak berjerebu. Kalau cuaca terang, pasti jelas kelihatan bentuk muka bumi Perlis. Bukit bukau kat belakang sana pun berbalam2 kelihatan.

Turun dari bukit tempat melihat pemandangan, kami singgah brunch kat kedai tepi jalan. Masa on the way ke Satun tadi kami dah terlajak, so masa balik ni masing2 tekun perhatikan penampakan kedai. Aku suka makan kat kedai2 kampung ni, sedap dan murah. Dorang ni memang berniaga dan bersedekah sekaligus agaknya, 2 in 1. 

Destinasi kami yang seterusnya adalah Gua Kelam. Bayaran masuk RM 1.00 seorang. Ingatkan nak ambik gambar group kat entrance, tapi bila tengok ramai sangat orang, kami rimas. Oh, kami ni pemalu orangnya, lebih selesa bila cuma ada kami sahaja. Jom kita berjalan2 dalam gua yang kelam ini.






Laluan memang tersedia di dalam gua. Walaupun kat luar gua dah bagi peringatan dilarang vandalism, tapi ramai je yang tak berakal rupa2nya. Pantang ada ruang dorang menconteng, sungguh memalukan perangai sesetengah rakyat Malaysia yang ada otak tapi tak berakal.

Keluar dari gua di sebelah sana, ada taman yang menanti. Alang2 dah sampai, jom kita explore sampai ke hujung. Aku memang meletakkan harapan yang tinggi bahawa taman ini diurus dengan baik. Tapi baru beberapa tapak melangkah, mood terus jatuh merudum. Dengan tong sampah yang overflow, sampah di merata tempat toksah ceritalah. Dekat peta lokasi depan gua tadi ada 'Secret Garden'. Aku dah imagine mesti lawa ni, ala2 dalam citer Cina lama2. Sekali frust menonggeng! Kolam kotor, gazebo tak terjaga, pokok bunga memang takde langsung. 

Kami jalan ke depan lagi. Walaupun ada laluan berbatu yang disediakan, tapi kiri kanan agak semak dengan pokok2 renek. Hujung kawasan ada tapak campsite yang berpagar. Kemas je kawasan kem tu, mungkin berbeza pengurusan. 


Sayang, tempatnya berpagar. Kalau tak sure aku masuk ke dalam.



Campsite tu dah penghujung, so kami patah balik ke arah secret garden dan menyeberang ke sebelah sana. Ayat menyeberang tu macam over sangat je, padahal ada jambatan kecik je merintangi sungai. Sebelah sana sungai pun sama, terbiar tanpa penjagaan. Sayang sungguh.


Inilah sungai yang kitorang menyeberang tadi. Airnya cantik dan agak bersih walaupun banyak daun2 di dalamnya.

Aku dengan Ira sempat berangan. Kalaulah tempat ni bagi kat kitorang untuk uruskan, confirm kami transform bagi lebih cantik. Dah set up lawa2, nanti kitorang akan bukak package untuk overnight camping. Takpun boleh plan untuk family day. Memang boleh menjana pendapatan tambahanlah. Itu kalau dapat kat kitorang. Tapi nampaknya takde harapan, cuma mampu berangan sahaja. 

Balik kena ikut laluan yang sama, sekali lagi melalui Gua Kelam yang memang kelam pun. Nak bergambar kat entrance, orang masih ramai. Sudahnya kami ke kereta dan memandu keluar. Kami berhenti tepi simpang nak masuk ke Gua Kelam dan bergambar kat situ. Lega sebab takde orang lain, kami berempat aje. 

Hari keempat belum berakhir, akan bersambung...


Monday, March 6, 2017

road trip 2016 | dari kedah ke perlis



Pekan Baling kami tinggalkan dengan menghala ke Perlis. Untuk hari ini kami masih belum pasti untuk bermalam di mana. Semuanya bergantung pada keadaan semasa. Dari pekan Baling, kami melalui kawasan kampung di kiri dan kanan jalan. Berpandukan pada papan tanda dan bantuan cik google maps, memang tak goyahlah perjalanan kitorang. Akan tetapi, keyakinan kitorang tak lama pun. Sewaktu melintasi rumah terakhir, kitorang masih tak rasa apa2 sebabnya depan kitorang ada sepasang suami isteri bermotor tanpa memakai topi keledar. Kitorang fikir mesti depan ni ada another kampung. 

Sangkaan kitorang meleset sehinggalah jalan kami tersekat, dihadang oleh penghadang tepi jalan tu, merentangi sepanjang jalan. Kemudian dari arah bertentangan, ada sebuah 4x4 dan pemandu tersebut lalu di bahu jalan yang muat2 sebuah kereta. Kitorang tiru cara tersebut dan dalam 100 meter di depan kitorang, ada lagi rintangan yang sama. Kami lalu ikut bahu jalan seperti tadi juga. Sewaktu di sini, pasangan dengan motor tadi dah potong kereta kitorang. 

Dalam was2, perjalanan diteruskan. Tiada sebarang papan tanda dan hand phone semua sunyi sepi. Jangankan internet, line telefon pun takde. Kosong. NIL. Sudahlah kawasan tu sunyi, berbukit dan takde kenderaan lain. Pakcik motor tadi sudah tidak kelihatan lagi. Di langit awan bertukar warna, menjadi lebih gelap. Dalam hati kerisauan berganda, sudahlah berada di lokasi tidak diketahui, hari pulak nak hujan. Masing2 diam membisu, cuak seh!

Bila kemudiannya tiba di satu selekoh menuruni bukit, kami ternampak kawasan construction dan ada orang sedang bekerja. Kemudiannya nampak pakcik bermotor tadi depan kitorang. Masing2 menarik nafas lega dan barulah kami kembali bersuara. Nampak sangat penakutnya, hahaha. Kami kemudiannya ternampak papan tanda empangan apa ntah sebelah kanan, kemudian ada papan tanda Jeti Tasik Muda. 

Memandangkan dah tengah hari, kitorang decided untuk cari lunch. Lepas masuk simpang, laluan adalah mengelirukan sebab semak samun keliling, macam takde orang pun. Mujur kami gigih jugak dan nun di hujung sana ada kedai makan. Kami duduk dan order makanan. Memandangkan yang ada cuma ikan air tawar aku tak makan aku tanya option lain. Mujur ada option untuk aku. 


Lunch kami. Ikan tu aku tak pasti ikan apa, yang pasti dorang kata sedap dan fresh. Udang masak kari untuk aku. Tak sangka boleh tahan mahal jugak makanan kat sini, mujur sedap di tekak kami.


Sampai ke tepi tasik dorang parking kereta.


Deretan perahu nelayan tasik.

Dah kenyang, tenaga dah recharge, kami teruskan perjalanan. Bila nampak papan tanda ke Resort Tasik Pedu di depan, kami ambik laluan tu. Konon2 nak ushar scenery sambil lepak2 sebelah resort. Awal2 tu okay lagi, kemudian ada batang kayu merentangi sebahagian jalan belah kiri. Aku gigih lagi drive ke depan. Kemudian terjumpa lagi batang kayu merentangi sebahagian jalan sebelah kanan pulak, pun aku redah je lagi. Tapi bila dah makin ke depan ada pokok tumbang jatuh separuh, aku terus ambik keputusan untuk u-turn. Sebenarnya masih boleh lalu bawah batang pokok yang tergantung separuh tu, tapi aku rasa tak sedap hati. Sudahlah jalan sunyi, takde kenderaan lain. Masa nak keluar ke main road baru kitorang terserempak dengan kereta masuk. Dorang dalam kereta tu pandang pelik je tengok kitorang. Lepas masuk simpang dari main road, ke kiri ada simpang ke kem tentera. 


Sanggup berhentikan kereta, melintas jalan semata2 untuk capture view ini.


Bila ke depan lagi, view makin cantik. Berhentikan kereta dan kali ni kesemua kami keluar dari kereta dan bergambar sakan.


Awesome view. Hujung belah kiri gambar nampak macam ada houseboat. 

Masa kitorang berhenti kat sini, banyak jugak kereta dan motor melalui kawasan ni. Banyak bermaksud lebih dari 2, bukanlah bertali arus kenderaannya. Kali ni laluan dah kurang sunyi sebab sesekali akan berselisih dengan kenderaan lain. Sehinggalah kami bertemu dengan rumah kenduri kahwin di tepi jalan dan tak lama kemudian hujan turun dengan lebatnya. 

Kami keluar kampung masuk kampung. Macam2 nama kampung yang kitorang baru tahu sepanjang perjalanan ni. Suasana jalan raya masih lengang, dan kitorang pun takde nak rushing sangat. Kitorang berhenti solat di masjid tak ingat nama. Betul2 tepi simpang traffic light. Lepas solat memandangkan masih awal, kami terus proceed ke Padang Besar, Perlis. Excited sebab Perlis merupakan negeri terakhir aku jejak except masa aku transit nak ke Hatyai dalam trip redah tahun 2015.


Memasuki Perlis, bentuk muka bumi dah berubah. Terasa luas mata memandang dan nun di hujung sana ada bukit bukau.


Macam biasa, bila jumpa port cantik mesti berhentikan kereta di bahu jalan untuk sesi bergambar.

Kami mencari ladang tebu, maklumlah itu trademark Perlis. Terutamanya di Chuping. Kata orang, ladang tebunya di tepi jalan aje, tak perlu susah2 mencari. Kami jumpa dengan kilang gula, tapi ladangnya tetap tak kelihatan. Setelah berakhir road trip, baru aku tahu ladang tebu di Chuping sudah tiada. Ralat jugak rasa di hati bila tak berkesempatan nak masuk ladang tebu.


Pemandangan dari pondok tempat melihat ladang tebu. Kata Ira yang pernah ke sini, dahulunya di depan ini adalah ladang tebu. Tapi sekarang ni ditumbuhi semak samun. Sayang sungguh, hilang sudah trademark Chuping.


Dari Chuping yang sudah hilang tebunya, kami ke Padang Besar. 

Kami mengushar apa yang menarik, terjumpa seluar tapi warna yang aku nak pulak takde. Masa nak keluar dari sini, hari dah gelap. Terus kitorang cari bilik untuk bermalam dan kitorang dapat bilik dekat bangunan Arked MARA. Bilik untuk 2 orang dengan sharing bathroom berharga RM 50 per night. Lepas ambil kunci bilik, kitorang mencari kedai makan untuk dinner. Rupa2nya by Maghrib, semua peniaga di kawasan Padang Besar akan mula tutup kedai, tak kiralah kedai makan mahupun kedai pakaian.

Tak ada pilihan, kami ke arah pekan dan setelah beberapa attempt, barulah bertemu dengan kedai makan yang memuaskan hati semua orang. Lokasi dekat dengan traffic light. Yang pasti orang2 Perlis memang berehat tengah malam kot, sebab kebanyakan kedai tutup waktu malam. Lepas settle dinner, kami balik ke bilik dan berehat.

End of day 3.


LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...