Monday, October 13, 2014

cerita hujung minggu

Lately hujung minggu aku memang suram sesuramnya. Boleh dikatakan langsung tak ada aktiviti luar rumah since awal August. Disebabkan aktiviti suram, maka blog pun turut sama terkena tempias suram. Jumaat lepas bila Ieka bermalam kat rumah aku, adalah aktivitinya.


Malam Jumaat lepas settle urusan kat Giant, kitorang ke Satay Willy kat Nilai tu. Dah lama dah nampak branch Nilai ni, cuma baru berkesempatan. Abaikan gambar tak cun hasil handphone cokia padahal tak reti nak setting.


Harga dan jenis satay yang ada. Harga satay tu aku okay lagi, tapi bila tang charge kuah tambah tu, terus aku makan dengan berhemah. Dasar kedekut.

Verdict? Sataynya besar2, sesuailah dengan harga. Rempah secukup rasa, nak kata juicy sangat tu tidaklah. Kuahnya biasa2 aje, mangkuk pun kecik je. Makan sepuluh cucuk untuk perut stokin aku nih dah kenyang dah. Tapiiii.... tetaplah satay rembiga mengungguli carta perut aku. 


Pekena roti boom di pagi Sabtu. Agaknya tukang tebar bercelaru pagi tu, sebab roti boom aku rasa plain. Mujurlah kuah kari tu sedap macam biasa.

Lepas sesi manjakan perut, kami ke Puchong untuk sesi manjakan badan pulak. Berpusing2 kami dipandu arah oleh waze, last2 aku off waze dan cari sendiri. Jumpa jugak.


Inilah yang dinanti2 selama ini. Ini adalah penyertaan kali kedua. 

Lepas Maghrib baru kitorang bergerak keluar rumah. Berpusing2 jugak mencari parking, bila banyak laluan ditutup memang pening. Aku maintain dengan 10km tapi Ieka cuma ambik fun run 5km kali ni. Elok je lepas jumpa Kak, participants untuk 10km kena get ready untuk flag off. So, berdualah aku dengan Kak.

  
Bunga api terakhir sebelum flag off untuk 10km. Konon nak ambik gambar cantik2, jangan harap ler kalau bersesak macam ni.

The first kilometer je aku pair dengan kak. Bila kaki aku start sakit, aku biar je kak ke depan. Sempatlah aku berhenti dan stretching sebelum sambung kembali. Orang lain stretching sebelum start berlari, aku pulak lepas berlari. Tapi aku banyak berjalan dari berlari. Alah, lari pun lebih kepada jogging manja2 gitu. Bila part mendaki, confirmlah aku berjalan. 

Lebih kurang another 3km nak habis, aku jumpa balik dengan Kak. Ingatkan dah tak jumpa dah sebab awal2 tu aku langsung tak nampak kelibat dia. Alhamdulillah, untuk second time ni aku berjaya habiskan 10km dalam masa 1 jam 53 minit, 17 minit lebih cepat dari tahun lepas.

  
Bukti aku dah berjaya menamatkan 10km walaupun lebih separuh darinya aku berjalan, bukan berlari. 

Semoga tahun depan dan tahun2 seterusnya aku boleh join lagi. Tahun depan, aku target nak completekan dalam masa 1 jam 30 minit. Harus kena training dari sekarang nih, haha. Penangannya, sampai ke hari ni kaki aku sakit lagi. Jalan pun berdengkot2. Tapi aku puas.


Thursday, September 11, 2014

tak faham

Aku ada sorang kawan ni, perempuan. Nak kata rapat sangat tu, tak lah. Gitu-gitu je. Once a while ada jugak kitorang keluar, tapi tak lah kerap pun.

Dia rajin call aku, aku ni malas nak call orang. Apa2 hal, aku text je, senang. Kalau agak2 ko busy, esok ko reply pun aku takde hal punya. Tapi yang aku tak faham tu, tiap kali dia call aku, tiap kali tu lah kalau tak dia tengah tunggu lif, dia dah ada dalam lif. Korang boleh bayangkan tak dengan bingitnya suara kat belakang, pastu line putus2. Masa awal2 dulu rajin jugak aku jerit2 sebab tak dengar. Tapi sekarang ni aku dah malas nak layan. Bila line putus2 je, terus aku putuskan talian. Puas hati. Kengkadang tu kat basement car park pun dia nak call. 

Bukan aku tak nak layan dia bersembang, tapi memang amatlah tak sesuai. Bukannya ko tak boleh call bila dah balik rumah. Kot ye lah ko busy sangat kat ofis. Bukannya ada anak suami pun nak kena layan kat rumah tu. 

Tengah hari semalam dia call lagi, dari dalam lif. Nak tanya pasal dia nak gi hiking. Last2 aku tekan end call bila macam2 suara latar aku dengar. Tak puas hati kot, tengah hari tadi dia text.

Dia: Kau hiking pakai kasut hiking ke?
Aku: Tak. Kasut adidas kampung je. Orang yang selalu pegi hiking memang tahu kasut ni.
Dia: Haha

Erk, aku yang terkedu bila dia gelak. Aku buat lawak ke?

Aku abaikan jelah pasal kasut adidas kampung tu, mungkin dia tak pernah dengar sebab dia orang bandar. Tapi aku tak faham spesies yang suka buat call bila kat tempat crowded. Lagi2 dalam lif waktu nak keluar lunch. Kalau urgent lain cerita. Aku kalau nak call orang, punyalah cari tempat yang strategik, sunyi dan bebas gangguan. Aku kalau bercakap kat telefon macam pakai speaker. 

footnote: hari ni birthday Sarah yang ke-7. Sekejap je aku rasa, tup2 dah 7 tahun. Masa aku balik raya hari tu, punyalah dia goda aku suruh stay kat kampung. Tak bagi aku balik Sepang. Siap bagi idea suruh aku keje kat mana. 

  

Thursday, August 28, 2014

.........

Patutnya petang esok aku terbang lagi, walaupun tak jauh. Kalau ikut plan, aku akan touchdown kat KLIA2 pada hari yang kesembilan. Tapiii.... aku hanya mampu tengok kapal tu terbang tanpa aku. Sedih, okay? Kecewa tak usah ceritalah, tapi aku kena redha. Kali ni misi aku nak back to nature gagal, tapi siapa tahu mungkin tahun depan-depan ada orang nak sponsor ke, tak pun ada yang sudi temankan, ameen.

Kereta aku masih lagi kat workshop, tak taulah bila nak settle. Rindunya lah nak merempit dengan buah hati terchenta. Mujurlah ada Cik Nani yang baik hati pinjamkan Si Merah kesayangan beliau. Dapatlah hamba pergi keje dengan selesa. Thank you Cik Nani...

Petang semalam jugak, gigih aku tengok grand final My Kitchen Rules. Dan gigih jugak aku tak ngendap result kat website MKR, nak tengok jugak kat tv. 

Season ni paling ramai contestants. Ada 2 group and each group ada 6 teams. Pastu lepas habis first round, ada pulak 3 teams penceroboh. Season kali ni jugak ada food truck dan customer's choice. 


6 teams from the first group. 


Yang ni pulak second group.


Yang paling penting adalah mamat dua orang ni sorang je sebenarnya yang aku nak tengok.


The winner goes to Bree & Jess. Seronok aku bila dorang ni yang menang sebab aku menyampah dengan team Kelly & Chloe, dorang tu cocky habis. 

  
Walau apa pun, mamat ni tetap pemenang di hati aku. Cehhh, mood gedik sudah mari... haha. Untung kot, dah ler pandai masak, sexy pulak tu. Sexy kat mata aku, kat mata korang lantaklah. 


Kalau bapaknya dah sexy, anak2 pulak dah sah2 ler kiut miut. 

Aku memang suka layan competition masak2 ni, tapi nama nak aku masuk dapur memasak tu, memang tak lah. Lagilah aku layan kalau judges handsome dan sexy. Tu yang melekat je depan tv. 

Tapi aku frust jugak, sebab Pete dah bertunang pulak. Tak sempat aku nak tackle, dah melepas lagi... haha. Erk, rasa macam nak ke Sydney lah pulak. Buat2 terserempak kat Bondi Beach. Ada sesaper nak sponsor tiket?

Gambar kat atas tu semua aku cilok dari mana2 ntah, atas bantuan cik gugel.

Aku masih lagi bersedih sebab tak boleh nak proceed misi bermesra dengan alam. Mungkin ada hikmah yang aku tak tahu.


Tuesday, July 29, 2014

dugaan balik raya

Macam tahun2 sebelum ni, aku akan balik beraya kat Terengganu. Hari Jumaat aku masih lagi tak sure bila nak balik kampung, rasa macam malas pun ada. Padahal aku dah beli semua barang untuk beraya. Walaupun Jumaat tu kitorang kerja half day je, tetaplah aku malas nak balik belah petang. Walau macam mana pun aku tetap akan balik hari Sabtu, pukul berapa aku tak sure. Masa telefon mak malamnya, sempat aku janji nak tolong mak bungkuskan tapai favorite aku tu petang Sabtu.

Pukul 11.00 pagi aku keluar dari rumah, lalu ikut Jalan Bangi Lama sebelum masuk Besraya dan MRR2. Traffic lancar sampailah dekat area Wangsa Maju, traffic dah start slow. Rupa2nya dah berderet kat depan, lenguh giler kaki tekan clutch dan brake. Lepas Tol Gombak, aku ingatkan traffic dah lancar, tapi hampa bila kereta bersusun kat depan mata. Masa ni aku fikir redah ajelah, even most of the time aku cuma mampu bergerak less than 10km per hour. 

Lepas Tol Bentong barulah traffic lancar dan aku boleh relaxkan kaki kiri. Masa berhenti solat kat Hentian Sebelah Kuantan, aku tak terfikir nak beli makanan untuk berbuka sebab aku rasa sempat nak singgah kat mana2 lepas ni. Rupa2nya aku silap, lagi 6km nak sampai ke susur keluar Jabor, kereta berderet kat depan. Yang menambahkan sesak bila ada pemandu yang takde otak, guna lorong kecemasan dan potong queue. Lepas bayar tol, aku decide nak guna laluan LPT2 yang baru bukak Jabor - Cheneh. Lepas buat U-turn dan masuk ke LPT2, langit gelap semacam tanda2 nak hujan. Tak lama lepas tu hujan turun selebat2nya, mujurlah traffic lancar. 

Tiba2 kilat memancar dan aku rasa terang kat dalam kereta. In a moment, semua indicator light kat dashboard panel menyala dan blinking. Aku slow down the speed dan berhenti kat lorong kecemasan. Switch off the engine dan bila turn on the key, indicator light still blinking. Bila aku cuba start balik, engine failed to ignite. Aku try few times before aku switch off dan relax kejap. Pastu try lagi tapi tetap failed. Masa ni dah nak maghrib dah, aku akhirnya call LPT Helpline. Tapi katanya aku kena contact Roadcare sebab LPT2 bawah MPK. 

  
Gelap malam di LPT2 sementara tunggu bantuan tiba. Just nice aku nampak penanda KM267.8 masa call bantuan dari Roadcare. 

Hampir sejam aku menunggu, barulah peronda sampai. Masa tu hujan pun dah berhenti. Lampu kereta aku pun dah start padam, mujur ada torch light dalam kereta. Masa dorang sampai, memang dorang pun tak boleh nak buat apa jugak. Mungkin sensor yang rosak katanya. So, nak tak nak aku kena panggil tow truck untuk tow kereta. Jenuhlah aku duk calling sana sini. Sementara tunggu tow truck sampai, sambil2 sembang tu aku ke bahagian belakang kereta dan notice something. Ada kesan kat bonet kereta aku.


Dalam bulatan merah tu lah kesan yang aku jumpa tu. Rupa2nya kereta aku kena lightning strike! Patutlah semua indicator menyala dan blinking. 

Tak lama lepas tu, ada sebuah lagi kereta berhenti kat depan. Rupa2nya dorang terlanggar anjing dan tangki air pecah. Rasanya tempat dia terlanggar anjing dengan tempat aku kena lightning strike tak jauh jaraknya. Sempatlah borak2 kejap sebelum tow truck sampai.


Dah naik atas truck. Masa ni dah pukul 11.30 malam. Dari sebelum pukul 7.00 aku dah stranded kat sini, lebih 4 jam aku menunggu. Dengan langsung tak makan pape, cuma minum air kosong je itupun aku mintak dengan peronda Roadcare. Hilang lapar dan penat bila ditimpa musibah macam ni.


Kereta yang stranded sebab tangki air bocor. Tapi dorang berlima sekeluarga, taklah takut sangat. Aku sengsorang je. 


Pesta lampu kat Cherating. Banyak kereta parking kat tepi jalan dan masing2 tidur dalam kereta. Kepenatan agaknya. 

Aku sampai kat rumah hampir 6.00 pagi. Plan nak tolong Mak buat tapai, berbuka dengan mak ayah dan bersahur kat rumah cuma tinggal plan. Balik beraya kali ni, aku betul2 diduga dengan musibah tak diduga. Mungkin ada hikmah yang aku tak tahu di sebalik kejadian ni. 

Dengan kereta stranded kat workshop, aku memang tak mampu nak ke mana2. Silap haribulan, aku mungkin terpaksa cancel trip merdeka. Apa pun, aku tetap berharap dan berdoa agar tak ada kerosakan yang teruk.

Selamat Hari Raya Aidilfitri.


LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...