Sunday, December 21, 2014

jjcm

Bila tak ke mana2 di penghujung tahun macam ni, memang tak senang duduk jadinya. Bagi menghilangkan keresahan tak berkesudahan, tetiba muncul idea nak pekena cendol. Itu pun bila Nani send gambar yang dia snap dalam in flight magazine MAS pasal directory cendol best kat Malaysia. Usul dibentang dan Kak setuju nak join.

Petang Sabtu, bila hujan dan rintik2 baru aku keluar rumah. Dari Sepang menghala ke Seri Kembangan pick up Kak dan Aida, kemudian straight je menghala ke Shah Alam. Kami ke Cendol Pak Akob di Seksyen 16, Shah Alam. Lokasi adalah bus stop depan Masjid Jamek Raja Tun Uda. 

  
Cendol pulut tapai yang aku order. 

Bagi aku, cendol ni far better than cendol bakar kat Dengkil yang aku pernah makan sebelum ni. Isi kat dalam tu banyak, cuma kalau pelbagaikan lagi flavor mungkin lebih menarik. Yang ada cuma cendol biasa, tapai dan pulut. Dari segi harga, memang berbaloi. Kitorang makan 2 cendol pulut tapai dan 1 cendol pulut dengan sepinggan rojak, harganya cuma RM10.00.

Since aku simpan perut dari pagi, lepas pekena cendol semangkuk, haruslah ada ruang kosong yang boleh diisi lagi. Dari Seksyen 16 kami ke Seksyen 7 pulak. Khabarnya Big Brother provide western food yang portionnya jugak big. Dengan harapan yang big jugak, hidangan tersebut dapatlah kiranya memenuhi selera besar aku.


Meal aku, lupa dah nama apa. Tapi rasanya something about Blackpepper meatball spaghetti namanya. Meatball tu okay, besar saiznya. Tapi tak memenuhi selera aku. Ada something yang kurang, tapi aku tak reti nak describe macam mana. 


Big cuppa coffee ni memenuhi selera peminat kopi macam aku. Cupnya memang besar gedabak, seksa nak minum. Macam cup untuk soup pulak. 

Komen aku, ambient restoran ni menariklah jugak. Tandas bersih, ada surau. Kalau saja2 nak datang makan kat sini lagi sekali, mungkin tak lah kot. Tapi kalau ada orang nak belanja, aku on je. Lokasi restoran ni berhadapan dengan pintu belakang bukanlah betul2 berhadapan pun Hospital Shah Alam yang baru tu. 

footnote: perfect match petang ni betul2 buat aku terharu. 


Thursday, December 11, 2014

serigala jahat yang menggoda

Alkisahnya, serigala yang jahat dah kembali ke kota. Since Khamis adalah public holiday, aku berpakat dengan Kak nak tengok sejauh mana jahatnya serigala besar ni.

Awal2 lagi dah start drama. Balik keje aku nak singgah ambik duit kat atm, tapi sayang atm rosak. Berbekal duit yang tinggal serdak dalam wallet, aku ke Seri Kembangan about 11.00 pm. Petrol pump yang ada atm semua arah bertentangan. Lepas tinggalkan kereta aku dah ada teman baru sekarang kat rumah Kak, kami menyinggah ke petrol pump. Malang sungguh, semua atm kat petrol pump yang kitorang singgah tu rosak.   

Serigala tu memang jahat, tapi godaannya tak sehebat mana. Aku rasa macam tak banyak sangat buku baru yang best. Buku yang aku aim nak beli pun takde, tapi ada je buku lain dari penulis tu. 


Lepas berjam2 kat dalam tu, dah pening2 aku dibuatnya, inilah hasil yang tak seberapa. Maklumlah, serdak dalam wallet tak cukup nak grab banyak2. Ini pun aku tak tau bila bakal dibaca. 

Kalau korang tak pergi lagi, pergilah jenguk. Manalah tahu kot2 ada yang berkenan di hati. Harga pun murah, berbaloi2 lah. Kitorang bertapa kat sana awal pagi, jadinya tak ramai sangat orang. Selesalah nak memilih yang mana berkenan di hati.


Monday, December 1, 2014

goreng lah pulak

Masa aku balik kampung weekend lepas, mak bekalkan aku dengan tapai ubi. Selalunya mak akan buat tapai pulut time nak raya je, tapai ubi pulak baru setahun dua ni mak start buat. Aku memang peminat tegar tapai, be it tapai pulut or tapai ubi. Nama nak buat memang taklah, sebab aku boleh request dengan mak. 

Masa nak balik ke Sepang, berkali2 mak ingatkan aku suruh goreng tapai ubi. Pelik jugak sebab selalunya tapai ni kitorang makan gitu je. Being an obedient daughter obedientlah sangat, aku gorenglah jugak walaupun ragu2. Bau dah semerbak masa tengah goreng tu, berkobar2 nak rasa for the very first time nih. 


Inilah hasilnya yang dah siap digoreng. Panaskan minyak dan masukkan tapai ubi, tak perlu nak tambah apa2. Since tapai ni manis, so akan berkerak hitamlah jadinya.

Aku lebih sukakan tapai ubi goreng ni dari makan macam tu aje. Rasa manis yang perit tu takde bila digoreng. Tak reti aku nak explain lebih2. Kalau nak tahu, korang try lah pulak. Aku nak try makan dengan aiskrim pulak, macam best je tapai ubi goreng panas2 dengan aiskrim yang sejuk. Wallaa! 


Sunday, November 16, 2014

....dalam ingatan....

headnote: entry ini adalah semata2 ingin mengenang tentang 9M-MRD. Segala cerita dan kisah pasal insiden, segala konflik dan yang seangkatan dengannya, aku tak nak komen. Biarlah pihak authority yang merungkai segala persoalan.

Pesawat ini buat pertama kalinya diterbangkan pada 17 July 1997, which I believed it was her flight test sebelum diserahkan kepada Malaysia Airlines pada 29 July 1997. Pesawat Boeing 777 ini didaftarkan dengan nama 9M-MRD. Setelah beribu kali penerbangan berjaya disempurnakan dengan jumlah puluhan ribu jam yang telah direkodkan, malang menimpa pesawat milik Malaysia Airlines ini. 

Pada 17 July 2014, pesawat ini sepatutnya tiba di Kuala Lumpur dari Amsterdam dengan call sign MH17. Namun malangnya, penerbangan tersebut tidak dapat disempurnakan bila mana ianya ditembak jatuh di timur Ukraine di ketinggian flight level 330. Insiden ini mengorbankan kesemua 298 penumpang dan crew dari pelbagai negara. 




Gambar yang diambil oleh Justin Kane di Los Angeles International Airport. 


Hasil captured oleh Iggy Kwee di Australia. 


9M-MRD sewaktu di Istanbul, Turkey. Gambar oleh Captain Ercan Karakas. 


9M-MRD sewaktu di Kuala Lumpur International Airport pada June 9, 2009. Gambar oleh Norman Yusof.

Untuk gambar kat atas tu, semuanya aku ambil dari Raisch Studios dan aku dah dapatkan permission dari Michael long time ago. Cuma baru akhir2 ini ada kekuatan nak post entry ni. 

Manakala gambar2 kat bawah ni pulak aku cedok dari bermacam sumber. Yang pasti, aku dah lupa mana source yang aku dapat. Kalau kat atas tu 9M-MRD sewaktu masih ligat menabur jasa, menjadi penghubung kepada setiap penumpangnya. Dan kat bawah ni pulak ketika 9M-MRD ditembak tanpa amaran. 

  
Api masih menyala.


Enjin pesawat yang dah terbakar. Ini je yang tinggal, engine cowl pun tak tau mana peginya. 


Wau yang sering terbang tinggi di awan, membawa kebanggaan negara.


Antara serpihan fuselage yang menjadi bukti ianya milik 9M-MRD. Yang ni dah hujung2 fuselage, dekat bahagian empennage ni rasanya.


LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...