Sunday, November 16, 2014

....dalam ingatan....

headnote: entry ini adalah semata2 ingin mengenang tentang 9M-MRD. Segala cerita dan kisah pasal insiden, segala konflik dan yang seangkatan dengannya, aku tak nak komen. Biarlah pihak authority yang merungkai segala persoalan.

Pesawat ini buat pertama kalinya diterbangkan pada 17 July 1997, which I believed it was her flight test sebelum diserahkan kepada Malaysia Airlines pada 29 July 1997. Pesawat Boeing 777 ini didaftarkan dengan nama 9M-MRD. Setelah beribu kali penerbangan berjaya disempurnakan dengan jumlah puluhan ribu jam yang telah direkodkan, malang menimpa pesawat milik Malaysia Airlines ini. 

Pada 17 July 2014, pesawat ini sepatutnya tiba di Kuala Lumpur dari Amsterdam dengan call sign MH17. Namun malangnya, penerbangan tersebut tidak dapat disempurnakan bila mana ianya ditembak jatuh di timur Ukraine di ketinggian flight level 330. Insiden ini mengorbankan kesemua 298 penumpang dan crew dari pelbagai negara. 




Gambar yang diambil oleh Justin Kane di Los Angeles International Airport. 


Hasil captured oleh Iggy Kwee di Australia. 


9M-MRD sewaktu di Istanbul, Turkey. Gambar oleh Captain Ercan Karakas. 


9M-MRD sewaktu di Kuala Lumpur International Airport pada June 9, 2009. Gambar oleh Norman Yusof.

Untuk gambar kat atas tu, semuanya aku ambil dari Raisch Studios dan aku dah dapatkan permission dari Michael long time ago. Cuma baru akhir2 ini ada kekuatan nak post entry ni. 

Manakala gambar2 kat bawah ni pulak aku cedok dari bermacam sumber. Yang pasti, aku dah lupa mana source yang aku dapat. Kalau kat atas tu 9M-MRD sewaktu masih ligat menabur jasa, menjadi penghubung kepada setiap penumpangnya. Dan kat bawah ni pulak ketika 9M-MRD ditembak tanpa amaran. 

  
Api masih menyala.


Enjin pesawat yang dah terbakar. Ini je yang tinggal, engine cowl pun tak tau mana peginya. 


Wau yang sering terbang tinggi di awan, membawa kebanggaan negara.


Antara serpihan fuselage yang menjadi bukti ianya milik 9M-MRD. Yang ni dah hujung2 fuselage, dekat bahagian empennage ni rasanya.


Monday, October 13, 2014

cerita hujung minggu

Lately hujung minggu aku memang suram sesuramnya. Boleh dikatakan langsung tak ada aktiviti luar rumah since awal August. Disebabkan aktiviti suram, maka blog pun turut sama terkena tempias suram. Jumaat lepas bila Ieka bermalam kat rumah aku, adalah aktivitinya.


Malam Jumaat lepas settle urusan kat Giant, kitorang ke Satay Willy kat Nilai tu. Dah lama dah nampak branch Nilai ni, cuma baru berkesempatan. Abaikan gambar tak cun hasil handphone cokia padahal tak reti nak setting.


Harga dan jenis satay yang ada. Harga satay tu aku okay lagi, tapi bila tang charge kuah tambah tu, terus aku makan dengan berhemah. Dasar kedekut.

Verdict? Sataynya besar2, sesuailah dengan harga. Rempah secukup rasa, nak kata juicy sangat tu tidaklah. Kuahnya biasa2 aje, mangkuk pun kecik je. Makan sepuluh cucuk untuk perut stokin aku nih dah kenyang dah. Tapiiii.... tetaplah satay rembiga mengungguli carta perut aku. 


Pekena roti boom di pagi Sabtu. Agaknya tukang tebar bercelaru pagi tu, sebab roti boom aku rasa plain. Mujurlah kuah kari tu sedap macam biasa.

Lepas sesi manjakan perut, kami ke Puchong untuk sesi manjakan badan pulak. Berpusing2 kami dipandu arah oleh waze, last2 aku off waze dan cari sendiri. Jumpa jugak.


Inilah yang dinanti2 selama ini. Ini adalah penyertaan kali kedua. 

Lepas Maghrib baru kitorang bergerak keluar rumah. Berpusing2 jugak mencari parking, bila banyak laluan ditutup memang pening. Aku maintain dengan 10km tapi Ieka cuma ambik fun run 5km kali ni. Elok je lepas jumpa Kak, participants untuk 10km kena get ready untuk flag off. So, berdualah aku dengan Kak.

  
Bunga api terakhir sebelum flag off untuk 10km. Konon nak ambik gambar cantik2, jangan harap ler kalau bersesak macam ni.

The first kilometer je aku pair dengan kak. Bila kaki aku start sakit, aku biar je kak ke depan. Sempatlah aku berhenti dan stretching sebelum sambung kembali. Orang lain stretching sebelum start berlari, aku pulak lepas berlari. Tapi aku banyak berjalan dari berlari. Alah, lari pun lebih kepada jogging manja2 gitu. Bila part mendaki, confirmlah aku berjalan. 

Lebih kurang another 3km nak habis, aku jumpa balik dengan Kak. Ingatkan dah tak jumpa dah sebab awal2 tu aku langsung tak nampak kelibat dia. Alhamdulillah, untuk second time ni aku berjaya habiskan 10km dalam masa 1 jam 53 minit, 17 minit lebih cepat dari tahun lepas.

  
Bukti aku dah berjaya menamatkan 10km walaupun lebih separuh darinya aku berjalan, bukan berlari. 

Semoga tahun depan dan tahun2 seterusnya aku boleh join lagi. Tahun depan, aku target nak completekan dalam masa 1 jam 30 minit. Harus kena training dari sekarang nih, haha. Penangannya, sampai ke hari ni kaki aku sakit lagi. Jalan pun berdengkot2. Tapi aku puas.


Thursday, September 11, 2014

tak faham

Aku ada sorang kawan ni, perempuan. Nak kata rapat sangat tu, tak lah. Gitu-gitu je. Once a while ada jugak kitorang keluar, tapi tak lah kerap pun.

Dia rajin call aku, aku ni malas nak call orang. Apa2 hal, aku text je, senang. Kalau agak2 ko busy, esok ko reply pun aku takde hal punya. Tapi yang aku tak faham tu, tiap kali dia call aku, tiap kali tu lah kalau tak dia tengah tunggu lif, dia dah ada dalam lif. Korang boleh bayangkan tak dengan bingitnya suara kat belakang, pastu line putus2. Masa awal2 dulu rajin jugak aku jerit2 sebab tak dengar. Tapi sekarang ni aku dah malas nak layan. Bila line putus2 je, terus aku putuskan talian. Puas hati. Kengkadang tu kat basement car park pun dia nak call. 

Bukan aku tak nak layan dia bersembang, tapi memang amatlah tak sesuai. Bukannya ko tak boleh call bila dah balik rumah. Kot ye lah ko busy sangat kat ofis. Bukannya ada anak suami pun nak kena layan kat rumah tu. 

Tengah hari semalam dia call lagi, dari dalam lif. Nak tanya pasal dia nak gi hiking. Last2 aku tekan end call bila macam2 suara latar aku dengar. Tak puas hati kot, tengah hari tadi dia text.

Dia: Kau hiking pakai kasut hiking ke?
Aku: Tak. Kasut adidas kampung je. Orang yang selalu pegi hiking memang tahu kasut ni.
Dia: Haha

Erk, aku yang terkedu bila dia gelak. Aku buat lawak ke?

Aku abaikan jelah pasal kasut adidas kampung tu, mungkin dia tak pernah dengar sebab dia orang bandar. Tapi aku tak faham spesies yang suka buat call bila kat tempat crowded. Lagi2 dalam lif waktu nak keluar lunch. Kalau urgent lain cerita. Aku kalau nak call orang, punyalah cari tempat yang strategik, sunyi dan bebas gangguan. Aku kalau bercakap kat telefon macam pakai speaker. 

footnote: hari ni birthday Sarah yang ke-7. Sekejap je aku rasa, tup2 dah 7 tahun. Masa aku balik raya hari tu, punyalah dia goda aku suruh stay kat kampung. Tak bagi aku balik Sepang. Siap bagi idea suruh aku keje kat mana. 

  

Thursday, August 28, 2014

.........

Patutnya petang esok aku terbang lagi, walaupun tak jauh. Kalau ikut plan, aku akan touchdown kat KLIA2 pada hari yang kesembilan. Tapiii.... aku hanya mampu tengok kapal tu terbang tanpa aku. Sedih, okay? Kecewa tak usah ceritalah, tapi aku kena redha. Kali ni misi aku nak back to nature gagal, tapi siapa tahu mungkin tahun depan-depan ada orang nak sponsor ke, tak pun ada yang sudi temankan, ameen.

Kereta aku masih lagi kat workshop, tak taulah bila nak settle. Rindunya lah nak merempit dengan buah hati terchenta. Mujurlah ada Cik Nani yang baik hati pinjamkan Si Merah kesayangan beliau. Dapatlah hamba pergi keje dengan selesa. Thank you Cik Nani...

Petang semalam jugak, gigih aku tengok grand final My Kitchen Rules. Dan gigih jugak aku tak ngendap result kat website MKR, nak tengok jugak kat tv. 

Season ni paling ramai contestants. Ada 2 group and each group ada 6 teams. Pastu lepas habis first round, ada pulak 3 teams penceroboh. Season kali ni jugak ada food truck dan customer's choice. 


6 teams from the first group. 


Yang ni pulak second group.


Yang paling penting adalah mamat dua orang ni sorang je sebenarnya yang aku nak tengok.


The winner goes to Bree & Jess. Seronok aku bila dorang ni yang menang sebab aku menyampah dengan team Kelly & Chloe, dorang tu cocky habis. 

  
Walau apa pun, mamat ni tetap pemenang di hati aku. Cehhh, mood gedik sudah mari... haha. Untung kot, dah ler pandai masak, sexy pulak tu. Sexy kat mata aku, kat mata korang lantaklah. 


Kalau bapaknya dah sexy, anak2 pulak dah sah2 ler kiut miut. 

Aku memang suka layan competition masak2 ni, tapi nama nak aku masuk dapur memasak tu, memang tak lah. Lagilah aku layan kalau judges handsome dan sexy. Tu yang melekat je depan tv. 

Tapi aku frust jugak, sebab Pete dah bertunang pulak. Tak sempat aku nak tackle, dah melepas lagi... haha. Erk, rasa macam nak ke Sydney lah pulak. Buat2 terserempak kat Bondi Beach. Ada sesaper nak sponsor tiket?

Gambar kat atas tu semua aku cilok dari mana2 ntah, atas bantuan cik gugel.

Aku masih lagi bersedih sebab tak boleh nak proceed misi bermesra dengan alam. Mungkin ada hikmah yang aku tak tahu.


LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...